Opal adalah silika amorf terhidrasi (SiO2·nH2O); 3% hingga 21% dari berat keseluruhannya berupa air, tetapi biasanya isinya antara 6% hingga 10%. Opal merupakan salah satu bentuk mineraloid dari silika, bukan mineral karena sifatnya yang amorf. Opal terbentuk pada suhu yang relatif rendah dan ada di retakan setiap jenis batuan, umumnya ditemukan bersama limonit, batu pasir, riolit, marl dan basal. Dalam bahasa lokal, opal disebut batu kalimaya. 97% opal berasal dari Australia dan merupakan batu permata nasionalnya.[4]

Opal
Perhiasan opal. Ukuran batunya 18 x 15 mm (0.7 x 0.6 inci).
Umum
KategoriMineraloid
Rumus kimiaSilika hidrat. SiO2·nH2O
Identifikasi
WarnaJernih, putih, kuning, merah, jingga, hijau, cokelat, hitam, biru
PerawakanLapisan iregular secara keseluruhan pada nodul batu
Sistem kristalAmorfis[1]
BelahanTidak ada[1]
PecahanKonkoidal hingga kasar[1]
Kekerasan (Skala Mohs)5.5–6[1]
KilapSub-kaca hingga licin[1]
GoresPutih
DiafaneitasOpak, translusen, transparan
Berat jenis2,15 (+,08, -,90)[1]
Massa jenis2,09
Kilapan polesKaca hingga getah[1]
Sifat optikRefraktif tunggal, kadang refraktif ganda anomali karena tegang[1]
Indeks bias1,450 (+,020, -,080) Opal Meksiko serendah 1,37, namun biasanya 1,42–1,43[1]
Bias gandaTidak ada[1]
PleokroismeTidak ada[1]
Fluoresens ultravioletWarna utama hitam atau putih; lembam ke putih hingga biru muda sedang, hijau, atau putih pada gelombang panjang dan rendah. Bisa juga fosforis; opal umum: lembam ke hijau tua atau hijau kekuningan pada gelombang panjang dan pendeng, mungkin fosforis; opal api: lembam ke cokelat kehijauan sedang pada gelombang panjang dan pendek, mungkin fosforis.[1]
Spektrum penyerapanBatuan hijau: belahan 660nm, 470nm[1]
Fitur diagnostikPenggelapan setelah pemanasan
KelarutanAir garam panas, basa, metanol, asam humus, asam hidrofluorik
Referensi[2][3]
Api opal.

Struktur dalam opal membuatnya mampu menyebarkan cahaya; tergantung kondisi tempat batu ini terbentuk yang membuatnya dapat memunculkan berbagai warna. Warna opal bervariasi mulai dari jernih sampai putih, abu-abu, merah, jingga, kuning, hijau, biru, magenta, mawar, slat, zaitun, cokelat, dan hitam. Dari warna-warna tersebut, merah dan hitam adalah yang paling langka, sementara putih dan hijau sangat umum. Opal juga bervariasi dalam kepadatan optiknya mulai dari opak hingga semi-transparan. Untuk dipakai pada batu permata, warna alaminya sering digunakan dengan meletakkan lapisan opal tipis pada batu gelap seperti basal.

Opal terkenalSunting

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m Gemological Institute of America, GIA Gem Reference Guide 1995, ISBN 0-87311-019-6
  2. ^ "Opal Mineral Data". webmineral.com. 
  3. ^ "Opal: Mineral information, data and localities". mindat.org. 
  4. ^ Australian Government
  5. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama autogenerated1
  6. ^ Eckert, Allan W. (1997). The world of opals. Chichester: John Wiley & Sons. ISBN 0-471-13397-3. 
  7. ^ "The Dynamic Earth @ National Museum of Natural History". 

Pranala luarSunting

Templat:Mineral silika