Olimpiade Musim Panas 1988

(Dialihkan dari Olimpiade Seoul 1988)

Olimpiade Musim Panas 1988 (Hangul1988년 하계 올림픽; RR1988nyeon Hagye Ollimpig), secara resmi dikenal sebagai Games of the XXIV Olympiad (Hangul제24회 올림픽경기대회; RRJe 24hoe Ollimpiggyeong-gidaehoe) dan umumnya dikenal sebagai Seoul 1988 (bahasa Korea: 서울 1988), adalah sebuah acara multi-olahraga diadakan dari 17 September hingga 2 Oktober 1988 di Seoul, Korea Selatan. 159 negara diwakili pada pertandingan dengan total 8.391 atlet (6.197 pria dan 2.194 wanita). 237 acara diadakan dan 27.221 sukarelawan membantu mempersiapkan Olimpiade.

Olimpiade Musim Panas 1988
Olimpiade XXIV
Berkas:1988 Summer Olympics logo.svg
Tuan rumahSeoul, Korea Selatan
MotoHarmony and Progress
(Korea: 화합과 전진)
Jumlah negara159
Jumlah atlet8,391 (6,197 putra, 2,194 putri)
Jumlah disiplin237 in 23 cabang olahraga (31 disiplin)
Pembukaan17 September
Penutupan2 Oktober
Dibuka oleh
Kaldron
Sohn Mi-chung
Chung Sun-man
Kim Won-tak[1][2]
StadionStadion Olimpiade Seoul
Musim Panas
Los Angeles 1984 Barcelona 1992
Musim Dingin
Calgary 1988 Albertville 1992
Olimpiade Musim Panas 1988
Hangul
서울 하계 올림픽
Alih AksaraSeoul Hagye Ollimpik
IPAsʌ.ul ɦaɡje olːimpʰik

Olimpiade Seoul 1988 adalah Olimpiade Musim Panas kedua yang diadakan di Asia, yang pertama diadakan di Korea Selatan, dan yang pertama di negara berkembang.[3] Sebagai negara tuan rumah, Korea Selatan menduduki peringkat keempat secara keseluruhan, meraih 12 medali emas dan 33 medali dalam kompetisi tersebut. 11.331 media (4.978 pers tertulis dan 6.353 penyiar) menayangkan Olimpiade di seluruh dunia.[4] Ini adalah Olimpiade terakhir Perang Dingin, serta untuk Uni Soviet dan Jerman Timur, karena keduanya tidak ada lagi sebelum Pertandingan Olimpiade berikutnya di 1992. Uni Soviet benar-benar mendominasi jumlah medali, memenangkan 55 emas dan 132 total medali. Hasil yang paling mendekati perolehan medali tersebut adalah 48 medali emas China pada 2008 dan total 121 medali AS pada 2016.

Dibandingkan dengan Olimpiade Musim Panas 1980 (Moskwa) dan Olimpiade Musim Panas 1984 (Los Angeles), yang dibagi menjadi dua kubu berdasarkan ideologi, Olimpiade Seoul 1988 adalah kompetisi di mana boikot hampir menghilang, meskipun belum sepenuhnya berakhir. Korea Utara memboikot Olimpiade Seoul 1988, serta lima negara sosialis termasuk Kuba, sekutu Korea Utara. Albania, Ethiopia, dan Seychelles tidak menanggapi undangan yang dikirim oleh IOC.[5] Nikaragua tidak berpartisipasi karena pertimbangan atletik dan keuangan,[6] sementara partisipasi yang diharapkan dari Madagaskar ditarik karena alasan keuangan.[7] Meskipun demikian, boikot yang jauh lebih besar yang terlihat pada tiga edisi sebelumnya dapat dihindari, sehingga menghasilkan jumlah negara peserta terbesar selama era Perang Dingin, dan dengan demikian dianggap sebagai Olimpiade yang meletakkan dasar bagi berakhirnya Perang Dingin.

Bagi Korea Selatan, Olimpiade 1988 adalah acara simbolis yang mengangkat citra internasionalnya sekaligus berkontribusi pada kebanggaan nasional.[8] Hanya tiga puluh- lima tahun setelah Perang Korea yang meluluhlantahkan bangsa, dan selama satu dekade kerusuhan sosial di Korea Selatan, Olimpiade berhasil diselenggarakan dan menjadi puncak dari apa yang dianggap sebagai "Keajaiban di Sungai Han ".[9][10]

Pemilihan kota tuan rumahSunting

Seoul dipilih untuk menjadi tuan rumah Pertandingan Musim Panas melalui pemungutan suara yang diadakan pada tanggal 30 September 1981, berakhir di depan Nagoya, Jepang.[4] Penganugerahan kepada Seoul secara internasional dianggap mengejutkan.[3] Di bawah ini adalah penghitungan suara yang terjadi pada Sesi IOC ke-84 dan ke-11 Kongres Olimpiade di Baden-Baden, Jerman Barat.[11]

Hasil penawaran Olimpiade Musim Panas 1988[12]
Kota Negara (NOC) Putaran 1
Seoul   Korea Selatan 52
Nagoya   Jepang 27

Fakta-faktaSunting

Tabel medaliSunting

Ini adalah sepuluh negara teratas yang memenangkan medali di Olimpiade 1988.

PeringkatNegaraEmasPerakPerungguTotal
1  Uni Soviet553146132
2  Jerman Timur373530102
3  Amerika Serikat36312794
4  Korea Selatan*12101133
5  Jerman Barat11141540
6  Hongaria116623
7  Bulgaria10121335
8  Rumania711624
9  Prancis64616
10  Italia64414
Total (10 negara)191158164513

ReferensiSunting

  1. ^ a b International Olympic Committee (9 October 2014). Factsheet - Opening Ceremony of the Games of the Olympiad. Siaran pers.
  2. ^ "Seoul 1988 Torch Relay". www.olympic.org. Diakses tanggal 2 June 2018. 
  3. ^ a b "Seoul mengejutkan Nagoya untuk tawaran Olimpiade". UPI. 30 September 1981. 
  4. ^ a b "Seoul 1988". olympic.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Oktober 2009. Diakses tanggal 12 Maret 2010. 
  5. ^ John E. Findling; Kimberly D. Pelle (1996). Kamus Sejarah Gerakan Olimpiade Modern. Greenwood Publishing Group. hlm. 182–. ISBN 978-0-313-28477-9. 
  6. ^ Janofsky, Michael (16 Januari 1988). "CUBANS KEMBALI DI SEOUL OLYMPICS". The New York Times. Diakses tanggal 27 September 2017. 
  7. ^ "Seoul Olympics 1988". Diakses tanggal 27 September 2017. 
  8. ^ "Seoul 1988: Korea Selatan membuka ke dunia". olympics.com. 25 Juni 2020. 
  9. ^ Randy Harvey (14 September, 1988). "OLYMPICS '88: A PREVIEW : THE HOST CITY : Seoul Bangkit Dari Abu Menjadi Metropolitan Center of Distinction". Los Angeles Times. 
  10. ^ Bridges, Brian (2008-12-01). "Olimpiade Seoul: Keajaiban Ekonomi Memenuhi Kekalahan rld". Jurnal Internasional Sejarah Olahraga. 25 (14): 1939–52. doi:10.1080/09523360802438983. ISSN 0952-3367. 
  11. ^ "Vote History". IOC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-05-25. Diakses tanggal 7 Oktober 2011. 
  12. ^ "Past Olympic host city election results". GamesBids. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 January 2011. Diakses tanggal 17 March 2011. 

Pranala luarSunting