Nuhašša

(Dialihkan dari Nuhassa)

Nuhašše, juga Nuhašša, merupakan sebuah wilayah di Suriah barat laut yang berkembang pada milenium ke-2 SM. Itu adalah sebuah federasi yang diperintah oleh raja-raja yang berbeda yang berkolaborasi dan mungkin memiliki seorang raja yang tinggi. Nuhašše berpindah tangan antara kekuatan yang berbeda di wilayah seperti Mesir, Mitanni dan Het. Ini memberontak melawan yang terakhir yang menyebabkan Šuppiluliuma I menyerang dan mencaplok wilayah tersebut.

Lokasi Nuhašše di Suriah

Nama, perbatasan dan masyarakatSunting

Nama "Nuhašše" adalah Semit yang artinya kaya atau makmur.[1] Nuhašše membentang dari lembah Efrat di timur ke lembah Orontes di barat antara Hamat di selatan dan Aleppo di utara;[2] itu tidak termasuk Ebla dan dipisahkan dari sungai Efrat oleh Emar dan Ashtata.[1] Di sebelah barat, itu mencapai sungai Orontes hanya jika termasuk wilayah Niya yang diperdebatkan.[1] Kota utama bernama Ugulzat (mungkin Khan Shaykhun modern).[1][3] Teks Het menyebutkan "Raja Nuhašše", yang menunjukkan bahwa wilayah tersebut terdiri dari sejumlah kerajaan kecil yang mungkin telah membentuk sebuah konfederasi, salah satu raja mengambil peran primus inter pares (pertama di antara yang setara),[4] dan tinggal di Ugulzat.[1]

Mayoritas penduduk di paruh kedua milenium kedua SM Barat-Semit, sedangkan kelas penguasa adalah bangsa Hurri.[5] Bahasa diplomatik yang digunakan di wilayah ini adalah bentuk bahasa Hurri Akkadia karena sifat bahasa Hurri muncul dalam setiap kalimat Akkadia dalam tulisan yang ditulis di Nuhašše; elemen bahasa Hurri terdiri dari sekitar lima kalimat.[6] Penobatan seorang raja termasuk pengurapan; sebuah praktik umum di monarki Zaman Perunggu Asia Barat.[7]

SejarahSunting

Nama Nuhašše muncul dalam teks Het-Hurri dwibahasa (bernama Lagu Rilis) yang disalin dari sebuah karya asli bangsa Hurri yang berasal dari tahun 2000 SM.[1] Dalam teks Hurri, Nuhašše adalah sekutu dekat Ebla.[1] Wilayah ini juga disebutkan dalam arsip Mari dan arsip Alalakh namun tidak menunjuk entitas bersatu secara politis;[2] pada zaman Mari, wilayah utara Nuhašše berada di bawah supremasi Yamhad sedangkan yang selatan berada di Qatna.[4] Thutmose III mencaplok wilayah tersebut pada abad kelima belas SM kemudian Mitanni mendirikan pemerintahannya atas wilayah tersebut.[4]

Sebuah perjanjian Het yang berasal dari pemerintahan Muwatalli II, abad ke-13 SM,[2] menyebutkan sengketa perbatasan sebelumnya antara Nuhašše dan Aleppo di mana orang-orang Nuhašše meminta raja Mitanni untuk mencampuri; raja berkampanye melawan Aleppo dan memberikan tanah sengketa kepada Nuhašše.[2] Perjanjian tersebut menyebutkan bahwa orang-orang Aleppo melakukan pelanggaran terhadap seorang raja Het yang disebut Hattusili dan Nuhašše mengajukan petisi kepada mantan distrik di Aleppo; Bangsa Het memberikan permintaan Nuhašše.[2] Tanggal perselisihan perbatasan di mana bangsa Het ikut campur terkait dengan tanggal raja yang bernama Hattusili tapi identitas raja itu misterius tapi bisa memerintah sebagai rekan-raja Arnuwanda I, awal abad ke-14 SM.[2]

Arsip Amarna mengungkapkan bahwa Nuhašše juga terlibat dalam sengketa teritorial dengan tetangganya Amurru.[5] Pada Zaman Besi, wilayah ini dikenal sebagai Lu'ash.[8]

ReferensiSunting

KutipanSunting

SumberSunting