Nordea Bank Abp,[5][6] atau biasa disebut sebagai Nordea, adalah sebuah perusahaan jasa keuangan yang beroperasi di Eropa Utara dan berkantor pusat di Helsinki, Finlandia.[7] Nama bank ini merupakan gabungan dari kata "Nordic" dan "idea".[8] Bank ini adalah hasil penggabungan dan akuisisi dari Merita Bank, Nordbanken, Unidanmark, dan Christiania Bank og Kreditkasse yang dilakukan mulai tahun 1997 hingga 2001.[8] Negara-negara Nordik menjadi fokus bank ini, setelah bisnisnya di negara-negara Baltik dijual pada tahun 2019.[9] Pemegang saham terbesar Nordea adalah Sampo, sebuah perusahaan asuransi asal Finlandia, yang memegang 15,9% saham.[10] Nordea melantai di Nasdaq Nordic di Helsinki, Copenhagen, dan Stockholm. ADR Nordea juga diperdagangkan di Amerika Serikat.[9]

Nordea Bank Oyj
Nama asli
Nordea Bank Abp
Sebelumnya
Merita Bank, Unibank, Nordbanken, Kreditkassen
Perusahaan publik (Publikt Aktiebolag)
Kode emitenOMXNDA FI
OMXNDA SE
OMXNDA DK
ISINFI4000297767 [1]
IndustriJasa keuangan
Didirikan1820 dengan nama Sparekassen for Kjøbenhavn og Omegn
Kantor
pusat
Helsinki, Finlandia[2]
Tokoh
kunci
Torbjörn Magnusson (Chairman), Frank Vang-Jensen (Presiden dan CEO)[3]
ProdukPerbankan ritel dan korporat, manajemen aset
PendapatanPenurunan €8,635 milyar (2016)
Penurunan €2,113 milyar (2016)
Penurunan €1,542 milyar (2016)
Total asetKenaikan €554,848 milyar (2016)
Total ekuitasPenurunan €31,528 milyar (2016)
Karyawan
29.000 (FTE, akhir tahun 2016)
Rasio modal16,4%
PeringkatAA-
Situs webNordea.com
Catatan kaki / referensi
[4]

Nordea melayani 9,3 juta nasabah privat dan 530.000 nasabah korporat, termasuk 2.650 perusahaan dan institusi besar.[9] Portofolio kredit Nordea terdistribusi di Finlandia (21%), Denmark (26%), Norwegia (21%), dan Swedia (30%).[9] Nordea memiliki empat Area Bisnis, yakni Perbankan Pribadi, Perbankan Bisnis, Institusi & Korporasi Besar, dan Manajemen Aset & Kekayaan. Aset kelolaan Nordea mencapai €325 milyar pada bulan Desember 2019.[9]

SejarahSunting

Nordea memulai sejarahnya pada tahun 1820 dari Sparekassen for Kjøbenhavn og Omegn asal Denmark, dan sekitar 300 bank di wilayah Nordik,[8] seperti Wermlandsbanken asal Swedia (didirikan pada tahun 1832), Christiania Kreditkasse asal Norwegia (didirikan pada tahun 1848), dan Union Bank of Finland (UBF) asal Finlandia (didirikan pada tahun 1862). Antara tahun 1997 dan 2001, Merita Bank, Nordbanken, Unidanmark, dan Christiania Bank og Kreditkasse digabung untuk membentuk Nordea.

Merita Group dibentuk pada tahun 1995 melalui penggabungan antara UBF dan Kansallis-Osake-Pankki (KOP).[11] UBF didirikan pada tahun 1862, saat belum ada peraturan mengenai perbankan di Finlandia.[12] Sehingga, UBF dibentuk sesuai standar perbankan di luar Finlandia. UBF kemudian bergabung dengan Nordiska Aktiebanken pada tahun 1919 dan dengan Helsingin Osakepankki (HOP) pada tahun 1986. Sementara itu, KOP didirikan pada tahun 1890, dengan cabang pertamanya terletak di Aleksanterinkatu 17, di Helsinki.[12] Pada tahun 1913, KOP telah menjadi bank komersial terbesar kedua di Finlandia. KOP dan UBF pun bersaing untuk menjadi bank terbesar di Finlandia selama beberapa dekade.[12] KOP lalu merugi akibat krisis perbankan di Finlandia pada awal dekade 1990-an. Pada tanggal 1 April 1995, sebanyak 51% saham KOP pun resmi dikuasai oleh Merita Group.

Sementara itu, Nordbanken dibentuk pada tahun 1986 melalui penggabungan antara dua bank lokal kecil, yakni Uplandsbanken dan Sundsvallsbanken, yang mana keduanya juga merupakan hasil penggabungan dari sejumlah perusahaan.[13] Pendahulu tertua dari Nordbanken adalah Wermlandsbanken, yang didirikan pada tahun 1832. Nordbanken kemudian diambil alih oleh pemerintah Swedia pada tahun 1992, akibat krisis perbankan di Swedia pada awal dekade 1990-an.[13] Nordbanken lalu menjual kredit bermasalahnya ke pemerintah Swedia dan mengurangi jumlah pekerjanya.[14] Nordbanken juga menyerahkan utang buruknya ke perusahaan manajemen aset Securum.[14] Pada saat itu, pendekatan membagi bank menjadi bank "baik" dan bank "buruk" berdasarkan asetnya masing-masing, merupakan pendekatan penyelesaian masalah perbankan yang benar-benar baru.

Pada tahun 1997, Merita Group digabung dengan Nordbanken untuk membentuk MeritaNordbanken.[15] Pada tahun 1999, MeritaNordbanken menjadi pelopor dalam menyediakan layanan perbankan berbasis internet dan seluler dengan nama Solo.[16] MeritaNordbanken pun mencatat bahwa nasabah Solo telah mencapai 1 juta nasabah pada tahun 1999 dengan 3,7 juta kali pembayaran per bulan.[17] Kredit pemilikan rumah via Solo kemudian juga diluncurkan pada tahun 1999.[17] Pada awal tahun 2000, MeritaNordbanken setuju untuk membeli Unidanmark, bank terbesar kedua di Denmark, sehingga MeritaNordbanken pun menjadi lembaga keuangan terbesar di wilayah Nordik dengan aset sebanyak €186 milyar.[18] Pasca pembelian tersebut, MeritaNordbanken menguasai pangsa pasar sebesar 20% di Swedia, 25% di Denmark, dan 40% di Finlandia, dengan jumlah pekerja mencapai 28.050 orang.[18] Pada akhir tahun 2000, MeritaNordbanken bergabung dengan Christiania Bank og Kreditkasse asal Norwegia untuk membentuk Nordea.[17] Christiania Bank sebelumnya juga terdampak oleh krisis perbankan yang terjadi pada awal dekade 1990-an, sehingga akhirnya diambil alih oleh Norwegian Government Bank Investment Fund.[13][19]

Pada awal dekade 2000-an, Nordea berekspansi ke Polandia, Baltik, dan Rusia, sehingga 2% pendapatannya berasal dari Polandia dan wilayah Baltik.[20] Pada tahun 2013, Nordea mendivestasi bisnisnya di Polandia ke PKO Bank Polski dengan harga €694 juta.[21][22] Pada akhir tahun 2014, total pinjaman yang diberikan oleh Nordea di Baltik mencapai €8,2 milyar, sementara di Rusia mencapai €4,5 milyar.[21] Pada tahun 2016, Luminor dibentuk melalui penggabungan antara bisnis Nordea dan DNB di Estonia, Latvia, dan Lithuania. Luminor pun menjadi bank regional terbesar ketiga di Baltik dengan aset sebesar €15 milyar dan pangsa pasar sebesar 16,4%.[23][24] Luminor lalu dijual ke Blackstone, dengan Nordea dan DNB masing-masing tetap memegang 20% saham Luminor.[24] Tetapi, Nordea akhirnya mendivestasi semua saham Luminor yang mereka pegang pada tahun 2019.[9] Keluarnya Nordea dari Rusia, Baltik, dan Polandia merupakan bagian dari strategi Nordea untuk mengurangi resikonya, yang juga meliputi pengurangan eksposur ke sejumlah sektor (seperti pengapalan, minyak bumi, dan pertanian di Denmark).[25] Pada tahun 2017, bersama Danske Bank, SEB, dan Swedbank, Nordea dituduh terlibat dalam skandal pencucian uang yang melibatkan negara-negara bekas Uni Soviet.[26]

Pada bulan September 2017, Nordea mengumumkan rencananya untuk memindahkan kantor pusatnya dari Stockholm, Swedia ke Helsinki, Finlandia.[27] Pemindahan tersebut pun membuat Nordea menjadi diawasi oleh Bank Sentral Eropa dan menjadi bagian dari serikat perbankan Uni Eropa.[7][27][28] Pada bulan Oktober 2018, Nordea menyelesaikan proses pemindahan kantor pusatnya ke Helsinki, Finlandia.[29]

Performa, rasio, dan data historis Nordea 1999-2019
Tahun Harga saham (YE) Total Aset (€ milyar) Return on Equity (%) Rasio modal inti (%) Rasio modal CET1 (%), tidak meliputi Basel 1
1999 5,84 186 18,0 9,0
2000 8,10 224 16,1 6,8
2001 5,97 242 13,8 7,3
2002 4,20 250 7,5 7,1
2003 5,95 262 12,3 7,3
2004 7,43 276 15,7 7,3
2005 8,79 326 18,0 6,8
2006 11,67 347 22,9 7,1
2007 11,42 389 19,7 7,0 7,5
2008 5,00 474 15,3 7,4 8,5
2009 7,10 508 11,3 10,2 10,3
2010 8,16 580 11,5 9,8 10,3
2011 5,98 716 11,1 10,1 11,2
2012 7,24 677 11,6 11,2 13,1
2013 9,78 630 11,0 14,9
2014 9,68 669 11,5 15,7
2015 10,15 647 12,2 16,5
2016 10,60 616 12,3 18,4
2017 10,09 582 9,5 19,5
2018 7,27 551 9,7 15,5
2019 7,24 555 5,0 16,4

Performa dan kepemilikanSunting

Kapitalisasi pasar Nordea mencapai €29,3 milyar pada akhir tahun 2019, sehingga menjadikannya perusahaan terbesar ketujuh di Nordik dan salah satu dari sepuluh lembaga keuangan terbesar di Eropa.[9] Sejak penggabungan antara MeritaNordbanken dan Unidanmark pada tahun 2000, harga saham Nordea telah naik sebesar 79%.[9] Dengan sekitar 580.000 pemegang saham pada akhir tahun 2019, Nordea adalah salah satu perusahaan dengan pemegang saham terbanyak di Nordik.[9] Kelompok pemegang saham terbesar adalah institusi, dengan sekitar 27%.[9][10] Sementara pemegang saham asal luar Nordik mencapai 31% hingga akhir tahun 2019.[9] Sepuluh pemegang saham terbesar Nordea adalah:[10][9]

  1. Sampo, 15,9%[10]
  2. Nordea Fonden, 3,9%
  3. Blackrock, 2,9%
  4. Alecta, 2,8%
  5. Vanguard Funds, 2,7%
  6. Cevian Capital, 2,3%
  7. Swedbank Robur Funds, 2,0%
  8. Varma Mutual Pension Insurance Company, 1,5%
  9. Nordea Funds, 1,1%
  10. Norwegian Petroleum Fund, 1,0%

Area bisnisSunting

Nordea memiliki empat Area Bisnis, yakni Perbankan Pribadi, Perbankan Bisnis, Institusi & Korporasi Besar, dan Manajemen Kekayaan & Aset.

SkandalSunting

Nordea menjadi target penipuan phishing daring pada tahun 2007. Perusahaan ini pun memperkirakan bahwa 8 juta kr ($1,1 juta) telah dicuri.[30] Selama lebih dari 15 bulan, nasabah Nordea dikirimi surel phishing yang berisi trojan horse.[31] Nordea kemudian mengembalikan uang dari nasabah yang terdampak.[30]

Sebagai lembaga keuangan terbesar di wilayah Nordik, walaupun telah diperingati oleh Financial Supervisory Authority (FI), Nordea dulu aktif menggunakan perusahaan lepas pantai di surga pajak, berdasarkan Panama papers.[32] Bank asal Swedia lain juga ada yang disebutkan di dokumen tersebut, tetapi Nordea disebutkan sebanyak 10.902 kali, padahal bank lain hanya disebutkan paling banyak ratusan kali.[33] Pada tahun 2012, Nordea meminta Mossack Fonseca untuk mengubah dokumen tersebut agar berlaku surut, sehingga tiga surat kuasa nasabahnya asal Denmark telah berlaku sejak tahun 2010.[32] Nordea juga meminjamkan milyaran euro ke perusahaan pengapalan yang memiliki kapal di yurisdiksi penuh rahasia, seperti Bermuda, Siprus, Panama, BVI, Kepulauan Cayman, dan Isle of Man. Pada Paradise Papers, Nordea juga disebutkan telah meminjamkan banyak uang ke nasabah yang berdomisili di surga pajak.[34] Sebagai hasil dari bocornya dokumen tersebut, Financial Supervisory Authority pun menyatakan pada tanggal 4 April 2016 bahwa mereka telah mulai menyelidiki Nordea.

ReferensiSunting

  1. ^ "NDA FI, Nordea Bank Abp, (FI4000297767) - Nasdaq". 
  2. ^ "A Mega Bank Just Joined the Euro Zone; It's Too Big to Fail". Bloomberg.com. 1 October 2018. Diakses tanggal 1 October 2018. 
  3. ^ Styrelsens ledamöter Nordea.com. Retrieved 2020-10-22
  4. ^ "Nordea annual Report 2016" (PDF). Nordea.com. Diakses tanggal 28 December 2017. 
  5. ^ "Nordea Bank Abp". Business Information System. Diakses tanggal 6 June 2019. 
  6. ^ "Supplement to prospectus on merger between Nordea Bank AB (publ) and Nordea Bank Abp". Nordea.com. Diakses tanggal 12 September 2018. 
  7. ^ a b "Nordea's re-domiciliation is completed". www.nordea.com (dalam bahasa Inggris). 2018-10-01. Diakses tanggal 2018-10-01. 
  8. ^ a b c "Our History". Nordea. 
  9. ^ a b c d e f g h i j k l "Nordea Annual Report 2019" (PDF). Nordea Group Annual Reports. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2021-06-29. Diakses tanggal 2022-09-28. 
  10. ^ a b c d "Associated Company Nordea Bank Abp". Sampo Group. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-01-16. Diakses tanggal 2022-09-28. 
  11. ^ "Merita-konsernin vuosikertomus 1995" (PDF). Aalto University Library. 1995. 
  12. ^ a b c "Bank Museum". Nordea. 
  13. ^ a b c International Directory of Company Histories. St. James Press. 2001. ISBN 155862886X. 
  14. ^ a b Jonung, Lars (2009). "The Swedish model for resolving the banking crisis of 1991-93: Seven reasons why it was successful" (PDF). European Commission. 
  15. ^ "Merita Group Annual Report 1997" (PDF). Aalto University Library. 1997. 
  16. ^ "MeritaNordbanken Group launches the world's first WAP banking services" (PDF). Cision. 1999. 
  17. ^ a b c "MeritaNordbanken Group Annual Report 1999" (PDF). Nordea. 1999. 
  18. ^ a b "Nordic bank giant created". CNN Money. 2000. 
  19. ^ "Nordea Group Annual Report 2000" (PDF). Nordea. 2000. 
  20. ^ "Nordea Annual Report 2004" (PDF). Nordea. 2004. 
  21. ^ a b "Nordea Annual Report 2014" (PDF). Nordea. 2014. 
  22. ^ "Nordea divests its Polish banking, life and financing businesses to PKO Bank Polski". Nordea. 2013. 
  23. ^ "Nordea, DNB sell Baltic bank stake to Blackstone in $1.2 billion deal". Reuters. 2018. 
  24. ^ a b "Blackstone completes the acquisition of €1 billion majority stake in Luminor". Blackstone. 2019. 
  25. ^ "Debt Investor Presentation Q1 2020" (PDF). Nordea. 2000. 
  26. ^ Charlie, Duxbury (2020). "Scandinavia seeks to launder its dirty-money image". Politico. 
  27. ^ a b "Nordea's re-domiciliation of the parent company (2017-2018)". Nordea. 2020. 
  28. ^ "List of supervised entities" (PDF). European Central Bank. 2020. 
  29. ^ "Nordea's re-domiciliation is completed". www.nordea.com. 1 October 2018. Diakses tanggal 2019-07-28. 
  30. ^ a b "Swedish bank hit by 'biggest ever' online heist - CNET News". archive.is. 2012-06-29. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-06-29. Diakses tanggal 2019-09-19. 
  31. ^ "Bank loses $1.1m to online fraud" (dalam bahasa Inggris). 2007-01-19. Diakses tanggal 2019-09-19. 
  32. ^ a b "Nordea grundade hundratals skatteparadisbolag åt kunder". Svenska Yle. Diakses tanggal 4 April 2016. 
  33. ^ Frida Svensson. "Detta behöver du veta om Panamaläckan". Svd.se. Diakses tanggal 28 December 2017. 
  34. ^ "The International Consortium of Investigative Journalists - Paradise Papers" (PDF). 

Pranala luarSunting