Buka menu utama

New Balance Athletics, Inc. (NB), atau yang biasa dikenal dengan nama New Balance, adalah sebuah perusahaan multinasional Amerika yang berpusat di Boston, Massachusetts. Perusahaan tersebut dibentuk di tahun 1906 dengan nama "New Balance Arch Support Company" dan merupakan salah satu produsen sepatu olahraga terbesar di dunia.

New Balance
Sebelumnya
New Balance Arch Support Company
Swasta
IndustriAlas kaki
Didirikan1906; 113 tahun lalu (1906)
PendiriWilliam J. Riley
Kantor
pusat
Boston, Massachusetts, Amerika Serikat
Tokoh
kunci
Jim Davis (Chairman)
Robert T. DeMartini (CEO)[1]
ProdukSepatu kets, Pakaian, Pakaian Olahraga, Peralatan olahraga
PendapatanUS$3,8 milyar (2016)[2]
Karyawan
5,000 di seluruh dunia (2015)[2]
Anak
usaha
PF Flyers, Warrior Sports
Situs webnewbalance.com

New Balance memproduksi barangnya di Amerika, dan juga di Inggris untuk pasar Eropa, di mana mereka memproduksi beberapa model populer mereka seperti model 990—berlawanan dengan saingannya, yang sering kali memproduksi di luar AS dan Eropa. Hasilnya, sepatu New Balance cenderung lebih mahal dari sepatu produksi merek lain. Untuk mengimbangi perbedaan harga tersebut, New Balance membuat perbedaan pada produk mereka dengan fitur teknis, seperti sisipan gel campuran, hitungan tumit dan pilihan ukuran yang lebih banyakm terutama untuk yang sangat sempit atau sangat lebar. Perusahaan tersebut telah membuat keuntungan sekitar $69 milyar sejak 1992.

SejarahSunting

Di tahun, 1906, William J. Riley, seorang imigran Irlandia, mendirikan New Balance Arch Support Company di wilayah Boston, memproduksi lengkungan pendukung dan aksesoris lainnya yang didesain untuk meningkatkan kecocokan sepatu. Produk pertamanya, didesain dengan tiga titik pendukung untuk memberikan keseimbangan yang lebih baik dan kenyamanan di dalam sepatu. Diyakini bahwa Riley mendapatkan nama "New Balance" dari mengamati ayam di halamannya dan mendemontrasikan cara lengkungan pendukungnya bekerja dengan menjaga sebuah kaki ayam di meja kerjanya. Ia menjelaskan kepada pelanggannya bahwa tiga jari kaki ayam menghasilkan keseimbangan yang sempurna. Di tahun 1927, Riley mempekerjakan Arthur Hall menjadi seorang penjual. Di tahun 1934, Hall menjadi seorang rekan bisnis dan menemukan kesuksesannya dengan menjual ke orang yang pekerjaannya membutuhkan mereka untuk menghabiskan waktu yang lama untuk berdiri.[3] Pada tahun 1956, Hall menjual bisnisnya kepada anaknya Eleanor dan suaminya Paul Kidd.[4]

Eleanor dan Paul Kidd terus menjual lengkungan pendukung sampai 1960, ketika mereka mendesain dan memproduksi "Trackster", Sepatu lari pertama di dunia yang dibuat hanya dengan riak. Trakster juga sepatu lari pertama yang memiliki berbagai lebar. "Trackster" mendapat kemajuan melalui program YMCA yang menjadikannya sepatu tidak resmi. Tim lari universitas seperti Institut Teknologi Massachusetts (MIT), Universitas Tufts dan Universitas Boston mengadopsi Trackster milik New Balance untuk tim lari antar-negara, dan akhirnya diikuti oleh universitas dan sekolah menengah lainnya di seluruh negara.[3]

Pemasarannya kebanyakan melalui mulut-ke-mulut atau lewat pekan raya olahraga lokal. Penjualan melemah hingga 1972, ketika Ketua yang sekarang Jim Davis membeli perusahaan tersebut di hari Maraton Boston tahun itu. Pada saat itu, Perusahaan tersebut berisi enam orang yang membuat 30 pasang sepatu setiap hari dan penjualan produk kebanyakan melalui permintaan-paket dengan sedikit toko di A.S. Jim mendedikasikan dirinya untuk menjaga dedikasi perusahaan terhadap preferensi individu, layanan pelanggan dan kualitas produk. Istrinya di masa depan Anne, yang bergabung dengan perusahaan di tahun 1978, fokus membuat kultur yang berbeda untuk karyawan dan pelanggan New Balance. Waktu mereka sangat tepat, karena wilayah Boston menjadi pusat dari lonjakan pelari di A.S. pada masa 1970an. Lini produk mereka berkembang dan penjualan naik setelah sepatu mereka masuk ke Washington, DC di akhir 1970an dan awal 1980an. Pada saat ini sepatu mereka menjadi produk terlaris di toko sepatu di sekitar kota bagi para pelari. Perusahaan tersebut sejahtera, dan keluarga Davis ingin membesarkan New Balance menjadi perusahaan global. Perusahaan New Balance sekarang dijalankan oleh Rob DeMartini. Latar belakang Demartini meliputi Procter & Gamble dan The Gillette Company. Kini, 30 persen sepatu New Balance yang terjual di pasar Eropa diproduksi di fasilitas New Balance di Flimby, Inggris.

Pada bulan Februari 2015, Perusahaan mengumumkan masuknya ke dalam pasar sepak bola dunia. New Balance memulai bisnis sepak bolanya melalui anak perusahaanya Warrior Sports di tahun 2012, dengan perjanjian sponsor senilai $40 juta-per-tahun dengan Liverpool, dan membuat pergerakan untuk mengubah nama berdasarkan capaian dari brand perusahaan.[5]

Selama 2016. New Balance menolak Kemitraan Trans-Pasifik[6][7][8] dan mengutuk dukungan dari pemerintahan Obama, mereka berkata bahwa kemitraan ini dapat merusak produksi sepatu domestik mereka (Nike, yang tidak produksi di A.S., mendukung TPP).[9][10] Matt Lebretton, Wakil Kepala Humas perusahaan di bulan April 2016 mengatakan "Aku mengatakan bahwa ketika Hillary Clinton, Bernie Sanders dan Donald Trump setuju pada sesuatu, maka harus diselidiki lebih dalam lagi; dan mereka semua setuju bahwa TPP bukanlah kebijakan yang tepat." Setelah Donald Trump memenangkan pemilihan presiden A.S. tahun 2016, Lebretton memberitahukan seorang reporter "Pemerintahan Obama tidak mendengarkan kami [mengenai perdagangan] dan terus terang, dengan Presiden terpilih Trump, kami merasa semua akan berjalan di jalan yang benar." Beberapa stasiun berita melaporkan bahwa kampanye boikot ad-hoc dibuat karena perkataan Lebretton cenderung mendukung Trump.[11][12][13][14] Pemilik dan Ketua Davis mendonasikan hampir $400,000 ke Komite Kemenangan Trump di bulan September 2016.[15]

Sunting

Komite OlimpiadeSunting

Perusahaan New Balance pertama tampul pada panggung Olimpiade, mensponsori Dewan Olimpiade Irlandia dan Komite Olimpiade Chile pada Rio 2016.

Tim Sepakbola NasionalSunting

UEFASunting

CONCACAFSunting

Klub SepakbolaSunting

AsiaSunting

EropaSunting

Amerika UtaraSunting

Amerika SelatanSunting

AtletikSunting

Mulai dari tahun 2013, New Balance meningkatkan jumlah atlet yang disponsori. atlet yang menonjol yang disponsori New Balance meliputi Stephanie Twell dan sejak tahun 2015, New Balance telah mensponsori bintang muda yang naik daun Trayvon Bromell. New Balance juga mensponsori tim atletik seperti tim nasional Selandia Baru dan Antigua dan Barbuda.

ReferensiSunting

  1. ^ "Profile: New Balance", Hoover's
  2. ^ a b "Forbes New Balance Profile". Forbes. Diakses tanggal January 13, 2017. 
  3. ^ a b Enduring Performance: The New Balance Story
  4. ^ "The History of New Balance Athletics". What's Good?. 
  5. ^ Stock, Kyle (February 4, 2015). "New Balance Goes on Offense, Slides Into Soccer". Bloomberg Business. Diakses tanggal February 4, 2015. 
  6. ^ Writer, Doug Harlow Staff (April 12, 2016). "New Balance blasts Obama administration over trade pact, broken promise". New Balance is "coming out against TPP after remaining neutral and quiet for about a year on the issue," LeBretton said in a telephone interview. "This administration has failed to provide a pathway that allows us to be confident that our government will take the steps to ensure our continued domestic operations and the growth in those operations. I would say that when Hillary Clinton, Bernie Sanders and Donald Trump all agree on something, then it has to be given a closer look; and they all agree that TPP is not the right policy," he said. 
  7. ^ "New Balance ends silence, criticizes Asian trade deal and rebukes military for order delay - The Portland Press Herald". April 13, 2016. 
  8. ^ Jon Chesto (April 12, 2016). "New Balance says Obama administration reneged on a deal involving military business". The Boston Globe. New Balance is reviving its fight against the trade deal, which would, in part, gradually phase out tariffs on shoes made in Vietnam. A loss of those tariffs, the company says, would make imports cheaper and jeopardize its factory jobs in New England. 
  9. ^ "Did Administration Offer New Balance A Big Contract For TPP Silence?". 
  10. ^ "The Trump-Era Corporate Boycott". 
  11. ^ Germano, Sara (November 11, 2016). "New Balance Faces Social Media Backlash After Welcoming Trump". Wall Street Journal. ISSN 0099-9660. Diakses tanggal November 12, 2016. 
  12. ^ "People are trashing New Balance sneakers after the company's apparent pro-Trump comments". Boston.com (dalam bahasa Inggris). November 10, 2016. Diakses tanggal November 12, 2016. 
  13. ^ "This is why people are lighting their New Balance shoes on fire". NBC News. Diakses tanggal November 12, 2016. 
  14. ^ "Our New President Just Got His First Sneaker Endorsement (Update)". GQ. November 9, 2016. Diakses tanggal November 14, 2016. 
  15. ^ O'Sullivan, Jim (January 13, 2017). "New Balance founder gave nearly $400,000 to Trump". Boston Globe. Diakses tanggal January 21, 2017. 
  16. ^ "Report: Kawhi Leonard Agrees to Multiyear Endorsement Deal With New Balance".