Naypyidaw

ibu kota Myanmar

Naypyidaw, secara resmi diromanisasi sebagai Nay Pyi Taw) adalah ibu kota dan kota terbesar ketiga di Myanmar. Kota ini terletak di tengah Wilayah Persatuan Naypyidaw (Naypyidaw Union Territory).[6] Dibandingkan kota-kota lain di Myanmar, kota ini sangat tidak biasa karena ini adalah kota terencana di luar negara bagian atau wilayah mana pun. Kota yang saat itu hanya dikenal sebagai Distrik Pyinmana ini secara resmi menggantikan Yangon sebagai ibu kota administratif Myanmar pada 6 November 2005; nama resminya diumumkan ke publik pada Hari Angkatan Bersenjata, 27 Maret 2006.[7]

Naypyidaw
နေပြည်တော်
NPT
Searah jarum jam dari atas: Pagoda Uppatasanti, Taman Air Mancur, Zona Kementerian, Museum Permata, Majelis Persatuan
Searah jarum jam dari atas: Pagoda Uppatasanti, Taman Air Mancur, Zona Kementerian, Museum Permata, Majelis Persatuan
Bendera Naypyidaw
Negara Myanmar
AdministratifWilayah Persatuan Naypyidaw[1]
Subdivisi8 kota mandiri
Didirikan2005
Dimasukkan sebagai kota2008
Pemerintahan
 • BadanKomite Pembangunan Naypyidaw
 • Wali kotaMyo Aung
Luas
 • Total272,371 sq mi (7.054,37 km2)
Populasi
 (2009)[4]
 • Total925.000
 • Kepadatan0,0.034/sq mi (0,0.013/km2)
 .[5]
Zona waktuUTC+06:30 (MST)
Kode area telepon067

Sebagai pusat pemerintahan Myanmar, Naypyidaw adalah lokasi Majelis Persatuan, Mahkamah Agung, Istana Kepresidenan, kediaman resmi Kabinet Myanmar, dan markas besar kementerian pemerintah dan militer. Naypyidaw terkenal karena kombinasi yang tidak biasa antara ukurannya yang besar dan kepadatan penduduk yang sangat rendah.[8][9] Kota ini menjadi tuan rumah KTT ASEAN ke-24 dan ke-25, KTT BIMSTEC ke-3, KTT Asia Timur ke-9, Pesta Olahraga Asia Tenggara 2013, dan Kejuaraan AFC U-19 2014.

Sejarah sunting

Pyinmana dahulu adalah markas dari Tentara Kemerdekaan Myanmar (Myanmar Independence Army) dan direorganisasikan ke Tentara Nasional Myanmar (Myanmar National Army) oleh Kekaisaran Jepang. Di Pyinmana inilah tentara dan karyawan Tentara Nasional Burma dilatih. Kemudian Tentara Nasional Myanmar berubah jalur, menjalin kerja sama dengan pejuang gerilya, dan operasi tersebut adalah sebuah keberhasilan bagi orang-orang Myanmar. Pyinmana menjadi sebuah icon dalam Tentara Myanmar, sebagai tempat di mana 'penyerang superior' dikalahkan oleh orang-orang Myanmar.

Pada 27 Maret 2006, lebih dari 12.000 tentara berbaris di ibu kota baru dalam acara publik pertamanya: sebuah parade militer besar untuk menandakan Armed Forces Day (Hari Angkatan Bersenjata) yang di mana adalah hari kebangkitan Myanmar (1945) terhadap pendudukan Jepang. Mengfilmkan acara tersebut dibataskan pada lokasi parade bersemen, yang berlukiskan pahatan tiga raja-raja Myanmar Anawrahta, Bayinnaung dan Alaungpaya U Aung Zeya, yang dianggap sebagai tiga raja yang paling penting dalam sejarah Myanmar. Kota tersebut secara resmi dinamai Naypyidaw pada saat upacara tersebut.[10]

Alasan pemindahan ibu kota sunting

Ada beberapa asumsi mengapa ibu kota dipindahkan: Naypyidaw terletak lebih terpusat dibandingkan ibu kota lamanya, Yangon. Kota ini juga merupakan pusat transportasi yang terletak berdekatan dengan negara bagian Shan, Kayah, dan Kayin. Para pemimpin pemerintahan dan militer merasa bahwa kehadiran militer dan pemerintah yang lebih kuat di wilayah tersebut mungkin akan memberikan stabilitas di kawasan tersebut yang selalu bergejolak.[11] Tujuan militer tampaknya adalah membangun benteng yang tidak dapat ditembus, mampu menahan invasi asing atau pemberontakan rakyat.[12] Penjelasan resmi atas pemindahan ibu kota adalah bahwa Yangon menjadi terlalu padat dan sesak, sehingga tidak ada ruang untuk perluasan kantor-kantor pemerintahan di masa depan.

Wilayah sunting

Divisi administratif sunting

 
Foto udara Naypyidaw
  • Distrik Ottara
    • Kotapraja Ottarathiri (ဥတ္တရသီရိ မြို့နယ်)
    • Kotapraja Pobbathiri (ပုဗ္ဗသီရိ မြို့နယ်)
    • Kotapraja Tatkone
    • Kotapraja Zeyarthiri (ဇေယျာသီရိ မြို့နယ်)
  • Distrik Dekkhina
    • Kotapraja Dekkhinathiri (ဒက္ခိဏသီရိ မြို့နယ်)
    • Kotapraja Lewe
    • Kotapraja Pyinmana
    • Kotapraja Zabuthiri (ဇမ္ဗူသီရိ မြို့နယ်)

Zona sunting

Naypyidaw dibagi menjadi beberapa zona:

Zona pemukiman sunting

 
Gedung apartemen di Naypyidaw

Kawasan pemukiman diatur dengan cermat, dan apartemen dibagi berdasarkan pangkat dan status perkawinan.[13] Kota ini memiliki 1.200 blok apartemen 4 lantai.[14] Atap gedung apartemen diwarnai sesuai pekerjaan penghuninya; pegawai Kementerian Kesehatan tinggal di apartemen beratap biru dan pegawai Kementerian Pertanian tinggal di apartemen beratap hijau.[13] Pejabat tinggi pemerintah tinggal di rumah-rumah mewah yang berjumlah sekitar 50 buah. Namun, pada tahun 2019, banyak rumah-rumah menteri yang dilaporkan tidak terpakai dan dibiarkan dalam keadaan kosong di lingkungan yang banyak ditumbuhi tanaman.[15]

Zona kementerian sunting

Berkas:Ministry Zone, Naypyitaw, Myanmar (Burma) - panoramio (1).jpg
Majelis Persatuan

Zona Kementerian di kota ini berisi markas besar kementerian pemerintah Myanmar. Semua gedung kementerian memiliki tampilan yang sama.[16] Kompleks parlemen yang terdiri dari 31 gedung[17] dan istana presiden dengan 100 kamar juga terletak di sana.[13] Zona tersebut juga berisi gedung balai kota yang memiliki banyak ciri arsitektur Stalinis, namun dengan atap bergaya Burma.

Zona diplomatik sunting

 
Pertemuan antara Htin Kyaw dan Narendra Modi di Istana Kepresidenan

Pemerintah telah menyisihkan 2 hektar lahan masing-masing untuk kedutaan asing dan markas misi PBB. Kedutaan Besar Tiongkok secara resmi membuka kantor penghubung sementara pada tahun 2017. Kantor penghubung tersebut adalah kantor luar negeri pertama yang diizinkan dibuka di Naypyidaw.[18] Bangladesh dan Malaysia juga telah menandatangani perjanjian untuk membuka kedutaan besar di Naypyidaw. Pemerintah membenarkan bahwa usulan telah diajukan oleh 11 negara lain untuk memindahkan kedutaan mereka ke Naypyidaw, yaitu Rusia, Tiongkok, Amerika Serikat, India, Arab Saudi, Qatar, Filipina, Indonesia, Thailand, Turki, dan Kuwait.[19] Pada bulan Februari 2018, Penasihat Negara Daw Aung San Suu Kyi memimpin pertemuan di Kementerian Luar Negeri di Naypyidaw di mana dia mendesak pemerintah asing untuk memindahkan kedutaan mereka ke ibu kota.

Zona hotel sunting

 
Zona Hotel di Naypyidaw

Zona Hotel berisi beberapa hotel bergaya vila di pinggiran kota yang berbukit. Terdapat 12 hotel yang terletak di atau sekitar Naypyidaw. Delapan di antaranya terletak di dalam Zona Hotel Naypyidaw, dan dua di antaranya berlokasi di Laeway (Lewe) di Jalan Yangon-Mandalay.[20] Empat puluh vila dibangun di dekat Pusat Konvensi Myanmar sebagai persiapan untuk KTT ASEAN ke-25 yang diadakan di Naypyidaw pada bulan November 2014. Pembangunan vila dimulai pada tahun 2010 oleh pemerintah. Namun keterbatasan dana membuat proyek tersebut kemudian ditender untuk diselesaikan oleh investor swasta. Sebanyak 348 hotel dan 442 penginapan dibangun untuk menampung para atlet dan penonton Pesta Olahraga Asia Tenggara 2013 yang diselenggarakan di Naypyidaw.[21]

Perbelanjaan sunting

 
Pasar Myoma

Pasar Myoma Naypyidaw adalah pusat komersial di Naypyidaw. Area perbelanjaan lainnya termasuk Pasar Thapye Chaung, Junction Center Naypyidaw, dan Grosir Naypyidaw. Junction Center adalah pusat perbelanjaan swasta pertama di kota ini.[22] Terdapat juga pasar lokal dan area restoran.

Rekreasi sunting

 
Taman Safari Naypyidaw

Taman Danau Ngalaik adalah taman air kecil yang terletak di sepanjang Bendungan Ngalaik, dekat Desa Kyweshin di Danau Ngalaik (sekitar 11 kilometer dari Naypyidaw). Dibuka pada tahun 2008, fasilitas di Taman Danau Ngalaik antara lain seluncuran air, resor alam, penginapan, dan pantai. Taman ini terbuka untuk umum selama hari libur Thingyan.[23]

Juga dibuka pada tahun 2008, Taman Herbal Nasional seluas 81 hektar yang memamerkan tanaman dengan fungsi pengobatan dari seluruh wilayah utama Myanmar. Terdapat ribuan tanaman di taman ini, yang mewakili ratusan spesies berbeda.[24] Di belakang balai kota, terdapat taman dengan taman bermain dan kompleks air mancur yang mengadakan pertunjukan cahaya musik setiap malam.[13]

Taman Zoologi Naypyidaw dibuka pada tahun 2008 dengan 420 spesies dan sekarang memiliki 1.500 hewan. Daya tarik utama kebun binatang ini adalah rumah penguin dengan pengatur suhu. Hewan-hewan tersebut dikirim dari peternakan lama di Yangon.[25][26] Taman Safari Naypyidaw resmi dibuka pada 12 Februari 2011.[27]

Markah tanah sunting

Pagoda Uppatasanti selesai dibangun pada tahun 2009.[28] Pagoda baru ini diberi nama Uppatasanti atau “Pagoda Perdamaian”. Upacara pancang pagoda diadakan pada tanggal 12 November 2006.[29] Kartu undangan upacara dibuka dengan kalimat "Rajahtani Naypyidaw" (ibu kota kerajaan tempat raja bersemayam).[30] Pagoda ini hanya 30 cm lebih pendek dari Pagoda Shwedagon di Yangon.[31] Uppatasanti diterjemahkan secara kasar menjadi "Perlindungan terhadap Bencana". Itu adalah nama sebuah sutra yang disiapkan oleh seorang biksu pada awal abad ke-16. Hal ini harus dibaca pada saat krisis, terutama dalam menghadapi invasi asing.[32]

Olah raga sunting

 
Stadion Wunna Theikdi

Naypyidaw F.C, klub sepak bola Liga Nasional Myanmar, bermarkas di Stadion Wunna Theikdi di Naypyidaw.

Pendidikan dan riset sunting

Pendidikan tinggi sunting

  • Yezin (beberapa kilometer timur laut Naypyidaw dan Pyinmana)
    • Universitas Ilmu Kedokteran Hewan Yezin
    • Universitas Pertanian Yezin
    • Universitas Kehutanan Yezin
  • Nay Pyi Taw
    • Universitas Teknologi
    • Akademi Negeri Naypyitaw

Riset sunting

  • Lembaga Penelitian Hutan (FRI), Yezin
  • Departemen Penelitian Pertanian (DAR), Yezin
  • Lembaga Penelitian Keanekaragaman Hayati Asia Tenggara (SABRI)

Kesehatan sunting

 
Rumah Sakit Umum Naypyidaw

Kota ini dilayani oleh lima rumah sakit umum: Rumah Sakit Umum Naypyidaw dengan 1000 tempat tidur, Rumah Sakit Wanita Naypyidaw, Rumah Sakit THT Naypyidaw, Rumah Sakit Pengobatan Tradisional Naypyidaw dengan 100 tempat tidur, dan Rumah Sakit Ortopedi Naypyidaw.[33][34] Ada juga Rumah Sakit Layanan Pertahanan Obstetri, Ginekologi dan Anak dengan 300 tempat tidur, yang merupakan salah satu rumah sakit pendidikan di Akademi Medis Layanan Pertahanan Myanmar. Kota-kota terdekat seperti Lewe, Pyinmana, dan Tatkone masing-masing memiliki satu rumah sakit.

Transportasi sunting

Jalan sunting

 
Jalan raya kosong di Naypyidaw

Jalan raya Yangon-Naypyidaw empat lajur sepanjang 323,2 km menghubungkan Naypyidaw dengan Yangon secara langsung dan merupakan bagian dari Jalan Tol Yangon-Naypyidaw-Mandalay sepanjang 563 km. Terdapat pula jalan raya 20 lajur; seperti kebanyakan jalan di kota, sebagian besar jalan ini kosong.[35][36] Naypyidaw memiliki jalan empat lajur bertingkat, dan bundaran lalu lintas yang ditutupi bunga.

Kereta api sunting

 
Stasiun Kereta Api Naypyitaw

Stasiun kereta api Naypyidaw dibuka di tiang mil No. (233/0), antara stasiun Ywataw dan stasiun Kyihtaunggan di jalur kereta Yangon-Mandalay dengan luas stasiun 2.700 m × 1.200 m dan luas wilayah 334,5 hektar. Konstruksi dimulai pada 8 Desember 2006 dan stasiun kereta Naypyidaw dibuka pada 5 Juli 2009, meskipun jalan layang, gudang lokomotif, jalan beton menuju stasiun, tempat parkir, ruang tunggu penumpang dan peron belum selesai.[37]

Sebelum dibukanya stasiun kereta api Naypyidaw, Naypyidaw dilayani oleh stasiun Pyinmana dan Lewe, meskipun hanya stasiun Pyinmana yang berada di jalur kereta utama (yang membentang dari Yangon-Bago-Naypyidaw-Thazi-Mandalay). Stasiun Lewe sedang dibangun untuk perjalanan dari Pyinmana ke Kyaukpadaung. Dibutuhkan sembilan jam dengan kereta api untuk pergi dari Yangon ke Pyinmana; kereta berangkat pukul 12:00 dan tiba pukul 21:30 waktu setempat.[38]

Penerbangan sunting

Bandar Udara Internasional Naypyidaw, juga dikenal sebagai Bandar Udara Ayelar dibuka pada bulan Desember 2011 dan terletak 16 km di tenggara kota, antara kota Ela dan Lewe. Bandara ini dilayani oleh semua maskapai penerbangan domestik—Air Bagan, Air Mandalay, Myanmar National Airlines, FMI Air, dan Yangon Airways—dengan penerbangan reguler ke Yangon dan kota-kota lain di seluruh negeri.[39] Menurut Kementerian Perhubungan, bandara ini memiliki landasan pacu sepanjang 3,6 kilometer, menara kendali setinggi 69 meter dan mampu menangani hingga 65.000 penerbangan setiap tahunnya.[40] Bangkok Airways, China Eastern Airlines, Qingdao Airlines, dan Donghai Airlines melayani bandara dengan penerbangan internasional ke dan dari Bangkok, Kunming, Nanning, Xi'an, dan Shenzhen.

Bus dan taksi sunting

Layanan transportasi umum antar lingkungan sangat terbatas di kota ini.[13] Kementerian menjalankan bus antar-jemput di pagi dan sore hari ke gedung masing-masing.[13]

Kota ini memiliki terminal bus pusat dan satu perusahaan taksi yang dioperasikan oleh militer.[41] Sepeda motor dilarang memasuki beberapa jalan di batas kota Naypyidaw, termasuk bagian Jalan Taw Win Yadana, sebagai akibat dari ratusan kematian yang disebabkan kecelakaan lalu lintas pada tahun 2009.[42]

Galeri sunting

Referensi sunting

  1. ^ "တိုင်းခုနစ်တိုင်းကို တိုင်းဒေသကြီးများအဖြစ် လည်းကောင်း၊ ကိုယ်ပိုင်အုပ်ချုပ်ခွင့်ရ တိုင်းနှင့် ကိုယ်ပိုင်အုပ်ချုပ်ခွင့်ရ ဒေသများ ရုံးစိုက်ရာ မြို့များကို လည်းကောင်း ပြည်ထောင်စုနယ်မြေတွင် ခရိုင်နှင့်မြို့နယ်များကို လည်းကောင်း သတ်မှတ်ကြေညာ". Weekly Eleven News (dalam bahasa Burmese). 2010-08-20. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-11-11. Diakses tanggal 2010-08-23. 
  2. ^ "News Briefs". The Myanmar Times. Myanmar Consolidated Media. 20 March 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-12-26. Diakses tanggal 1 April 2006. 
  3. ^ Pedrosa, Veronica (20 November 2006). "Burma's 'seat of the kings'". Al Jazeera. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-11-23. Diakses tanggal 21 November 2006. 
  4. ^ "World Urbanization Prospects 2007". 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-12-26. Diakses tanggal 24 September 2008. 
  5. ^ "Construction of Myanmar new capital continues". People's Daily Online. 24 December 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-10-15. Diakses tanggal 2011-11-11. 
  6. ^ "Eleven Media Group Co., Ltd". Eleven Media Group Co., Ltd (dalam bahasa Burma). Diakses tanggal 2023-10-01. 
  7. ^ Preecharushh, Dulyapak (2010). "Myanmar's New Capital City of Naypyidaw". Engineering Earth: 1021–1044. 
  8. ^ "This 'empty' city is more than four times the size of London | indy100". web.archive.org. 2017-11-10. Diakses tanggal 2023-10-01. 
  9. ^ "Inside Burma's ghost town capital city, which is 4 times the size of London with a fraction of the population". The Independent (dalam bahasa Inggris). 2017-06-23. Diakses tanggal 2023-10-01. 
  10. ^ "Burma's new capital stages parade". BBC News. BBC. 2006-03-27. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-12-03. Diakses tanggal 2006-04-06. 
  11. ^ "Burma's confusing capital move" (dalam bahasa Inggris). 2005-11-08. Diakses tanggal 2023-10-01. 
  12. ^ "Myanmar civil war: 'We wish we could go back'". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2023-04-16. Diakses tanggal 2023-10-01. 
  13. ^ a b c d e f "Living in a ghost town". Bangkok Post. 18 October 2022. 
  14. ^ Peck, Grant (2007-10-05). "Myanmar's Remote Capital Is Still a Work in Progress". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2023-10-01. 
  15. ^ Mon, Nanda, Ye (2019-12-20). "Official residences in Nay Pyi Taw left to ruin". Frontier Myanmar (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-10-01. 
  16. ^ "A monument to junta's fear". The Australian. 
  17. ^ "As poll looms, Myanmar still building parliament". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2010-01-17. Diakses tanggal 2023-10-01. 
  18. ^ "China embassy opens interim liaison office in Naypyidaw". The Myanmar Times. 
  19. ^ Mon, Su Myat (2018-03-19). "Govt urges Nay Pyi Taw move for embassies, but obstacles remain". Frontier Myanmar (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-10-01. 
  20. ^ "Myanmar Yellow Pages - Myanmar Business Directory, Myanmar Telephone Directory, Myanmar Business Information, Myanmar Investment Information, Myanmar Travel Information". web.archive.org. 2012-03-02. Diakses tanggal 2023-10-01. 
  21. ^ "New hotels rise in Nay Pyi Taw ahead of SEA Games". web.archive.org. 2012-11-13. Diakses tanggal 2023-10-01. 
  22. ^ "Construction of Myanmar new capital continues - People's Daily Online". web.archive.org. 2012-10-15. Diakses tanggal 2023-10-01. 
  23. ^ "Briefing on construction of Naypyidaw Ngalaik Lake Gardens". 
  24. ^ "National Herbal Park, National Herbal Park Myanmar, National Herbal Park tours, National Herbal Park Travel Guide, Map, Photos | Tours in Myanmar". www.toursinmyanmar.com. Diakses tanggal 2023-10-01. 
  25. ^ Times, The New York (2008-06-24). "Built to Order: Myanmar's New Capital Isolates and Insulates Junta". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2023-10-01. 
  26. ^ "Myanmar unveils zoo in remote new capital | MACAU DAILY TIMES". web.archive.org. 2018-09-28. Diakses tanggal 2023-10-01. 
  27. ^ "Safari Park (Nay Pyi Taw) to open on 12 February". web.archive.org. 2011-04-30. Diakses tanggal 2023-10-01. 
  28. ^ "Than Shwe offers golden lotus to Uppatasanti". web.archive.org. 2012-02-25. Diakses tanggal 2023-10-01. 
  29. ^ "Uppatasanti Pagoda, replica of Shwedagon Pagoda in Nay Pyi Daw". 
  30. ^ Steinberg, David (2009). Burma/Myanmar: What Everyone Needs to Know. Oxford University Press. hlm. 133. ISBN 978-0-19-539068-1. 
  31. ^ [https://web.archive.org/web/20100811212455/http://www.irrawaddy.org/article.php?art_id=15256 "Naypyidaw�s Version of Shwedagon Pagoda Nears Completion"]. web.archive.org. 2010-08-11. Diakses tanggal 2023-10-01.  replacement character di |title= pada posisi 10 (bantuan)
  32. ^ Weekly Eleven News Journal, Vol. 1, No. 44 (16 August 2006), p. 9.
  33. ^ "EyeMyanmar.com is for sale". HugeDomains (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-10-01. 
  34. ^ "Orthopaedic Specialist Hospital opens in Nay Pyi Taw - Global New Light Of Myanmar". web.archive.org. 2017-10-12. Diakses tanggal 2023-10-01. 
  35. ^ "As poll looms, Myanmar still building parliament". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2010-01-17. Diakses tanggal 2023-10-01. 
  36. ^ Times, The New York (2011-12-13). "Surrounded by Poverty, a Lifeless Capital Stands Aloof". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2023-10-01. 
  37. ^ "New railway station reflects dignity of Naypyidaw" (PDF). The New Light of Myanmar. 
  38. ^ "Import, export licensing moving to Naypyidaw". The Myanmar Times. 
  39. ^ "News Briefs (New air destinations)". The Myanmar Times. 
  40. ^ "Myanmar opens international airport in new capital". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2011-12-19. Diakses tanggal 2023-10-01. 
  41. ^ swap.stanford.edu https://swap.stanford.edu/was/20091019043715/http://www.bangkokpost.com/news/investigation/25872/living-in-a-ghost-town. Diakses tanggal 2023-10-01.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  42. ^ "Motorbike ban to be expanded in NPT | Myanmar Times". web.archive.org. 2011-07-16. Diakses tanggal 2023-10-01. 

Pranala luar sunting