Konferensi Tingkat Tinggi Asia Timur Kesembilan

Konferensi Tingkat Tinggi Asia Timur Kesembilan (Inggris: The Ninth East Asia Summit) adalah sebuah forum pertemuan antar pemimpin negara dan kepala pemerintahan dari 18 negara di Asia Timur dan sekitarnya, yang telah diselenggarakan pada tanggal 12-13 November 2014 di kota Nay Pyi Taw, Myanmar. Konferensi ini lebih dikenal dengan East Asia Summit atau disingkat EAS.[1][2]

Konferensi Tingkat Tinggi Asia Timur Kesembilan
(Ninth East Asia Summit)
Asian leaders at the 9th East Asia Summit at Nay Pyi Taw, Myanmar.jpg
Para pemimpin negara dalam KTT Asia Timur Kesembilan di Myanmar.
Tuan rumahMyanmar
Tanggal12-13 November 2014
KotaNay Pyi Taw
PesertaAnggota-anggota EAS
SebelumnyaKTT Asia Timur Kedelapan
SelanjutnyaKTT Asia Timur Kesepuluh

AgendaSunting

 
Sesi pertemuan East Asia Summit Kesembilan

Presiden Myanmar, Thein Sein, selaku ketua dan tuan rumah, dalam kata sambutannya menyampaikan dukungan penuh Myanmar terhadap forum ini menjadi dialog yang mengedepankan kerjasama dalam bidang keuangan, lingkungan dan energi, kesehatan, pendidikan, manajemen bencana alam dan konektivitas ASEAN. Thein Sein juga meminta anggota EAS tetap menjaga perdamaian, stabilitas, dan mendukung Deklarasi Kuala Lumpur 2005 supaya anggota EAS tetap membangun keterbukaan, transparan, inklusif dan partisipatif dalam menjalin kerja sama regional. Pertemuan kesembilan ini juga mengkonsolidasi dan mencatat setiap pencapain kerja sama sebelum masuk ke HUT KTT Asia Timur Kesepuluh.[3]

Dalam pertemuan Kesembilan ini, salah satu agenda yang dibicarakan ialah terkait gerakan terorisme Negara Islam Irak dan Syam atau yang lebih dikenal dengan ISIS atau ISIL. Thein Sein menyatakan bahwa ISIS meniadakan nilai-nilai Islam dan kemanusiaan dan menyebabkan penderitaan bagi rakyat Irak, Suriah, Timur Tengah, bahkan dunia.[3] Thein Sein menyampaikan dukungan terhadap pemerintahan baru Irak yang mendukung perlawanan terhadap ISIL, dan menyambut baik resolusi Dewan Keamanan PBB 2170 (2014) dan 2178 (2014) guna menekan pergerakan dan dukungan para pejuang gerakan terorisme.[3]

Undangan DelegasiSunting

Dalam forum Kesembilan ini, KTT Asia Timur mengundang Direktur Eksekutif ERIA (Economic Research Institute for ASEAN and East Asia), Prof. Hidetoshi Nishimura. ERIA adalah sebuah organisasi internasional yang didirikan di Jakarta, Indonesia pada 3 Juni 2008 berdasarkan kesepakatan antara kepala negara dari 16 negara di kawasan Asia Timur untuk melakukan kegiatan penelitian dan membuat rekomendasi kebijakan untuk integrasi ekonomi lebih lanjut di Asia Timur. ERIA menerbitkan buku "ASEAN Rising" berisi strategi bagaimana ASEAN bergerak maju menuju MEA 2015 dan seterusnya.[4]

Catatan utama ERIA yang didukung penuh oleh pimpinan negara anggota EAS adalah upaya konektivitas kelembagaan dan fisik, termasuk pembentukan ketahanan energi dan pangan, pemberdayaan UKM, manajemen bencana alam, revisi "Rencana Pembangunan Asia Komprehensif", dan juga penguatan sistem manajemen regulasi dan bisnis lingkungan di wilayah Asia Timur.[4]

Kehadiran DelegasiSunting

Para pemimpin negara dan kepala pemerintaha yang hadir dalam KTT Asia Timur Kesembilan di kota Nay Pyi Taw, Myanmar;[5]

ReferensiSunting

  1. ^ "Myanmar: From isolation to leader". The Jakarta Post. 2013-11-14. Diakses tanggal 31 Oktober 2020. 
  2. ^ "The New York Times". nytimes.com. Diakses tanggal 31 Oktober 2020. 
  3. ^ a b c "Chairman's Statement of 9th East Asia Summit (9th EAS) 13 November 2014 Nay Pyi Taw, Myanmar" (PDF). www.eria.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 31 Oktober 2020. 
  4. ^ a b "Outcomes of the 25th ASEAN Summit, 9th East Asia Summit and Related Meetings". www.eria.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 31 Oktober 2020. 
  5. ^ "Ninth East Asia Summit". www.jspayne.com. Diakses tanggal 31 Oktober 2020.