Buka menu utama

Museum Peranakan

museum di Singapura

Museum Peranakan adalah sebuah museum di Singapura yang mengkhususkan diri dalam budaya Peranakan. Museum ini berafiliasi dengan Museum Peradaban Asia, itu adalah yang pertama dari jenisnya di dunia, yang mengeksplorasi budaya peranakan di Singapura dan yang lain sebelumnya Negeri-Negeri Selat di Malaka dan Penang, dan komunitas Peranakan lain di Asia Tenggara.[1] Hal ini disimpan di gedung Sekolah Tao Nan tua di Armenian Street, yang berfungsi sebagai perpanjangan sayap ke koleksi artefak di Museum Peradaban Asia.

Museum Peranakan
Didirikan25 April 2008
Lokasi39 Armenian Street
(1°17′39.2″N 103°50′56.9″E / 1.294222°N 103.849139°E / 1.294222; 103.849139)
Singapura
JenisWarisan Peranakan
Angkutan umumStasiun MRT City Hall
Situs webhttp://www.peranakanmuseum.sg

Pada tanggal 1 Januari 2006, Museum, yang dikenal kemudian sebagai ACM 1[1] menutup sayap Armenian Street untuk perombakan besar. Pada penutupan, manajemen museum memilih tema budaya Peranakan di museum anak-anak dan sebuah museum keramik Cina sebagai pameran baru mereka di ruang sekolah Nan Tao. Hal ini memungkinkan museum ini menjadi museum yang paling unik dan komprehensif di dunia Peranakan berupa koleksi artefak dan barang-barang, dengan angka potensi kunjungan tahunan 112.000 orang. Juga, memungkinkan merombak 25 persen ruang pameran lebih untuk tampilan kontekstual pada aspek yang berbeda dari rumah dan gaya hidup Peranakan. Ini juga mencakup rencana untuk restoran-restoran bertema Tionghoa-Peranakan dan toko-toko di barisan empat ruko yang berdekatan dengan bangunan.[2]

Museum ini resmi dibuka pada tanggal 25 April 2008, dengan sepuluh galeri permanen menampilkan tema utama dari kehidupan Peranakan. Fitur utama dari museum ini adalah tempat tidur pernikahan Peranakan yang dulu milik Ny. Quah Hong Chiam dari Penang, dan tempat tidur yang di mana ia melahirkan tujuh anak pertamanya dari 11 anaknya.[3] Galeri berbeda dapat ditemukan dengan cara sebagai berikut:

  • Gallery 1 (Level 1)
  • Galleries 2 – 5 (Level 2)
  • Galleries 6 - 10 (Level 3)
  • Special Exhibitions Galleries (Level 3)

ReferensiSunting

  1. ^ a b Asian Civilizations Museum (2008-04-17). Singapore’s Newest Museum Opens: showcasing the finest and most comprehensive Peranakan collection in the world. Siaran pers.
  2. ^ Boo, Krist (2005-12-21). "Closing end-2005: reopening as Peranakan showcase after 2 years; Armenian Street museum wants to have the best collection in the world, and it's a week of free entry before $12m revamp". Straits Times. 
  3. ^ Asian Civilizations Museum (2008-04-17). Singapore’s Newest Museum Opens Annex I (Fact Sheet). Siaran pers.

Pranala luarSunting