Muskat

ibu kota Oman
(Dialihkan dari Muscat, Oman)

Muskat (Arabic: مسقط‎‎, Masqaṭ pronounced [ˈmasqatˤ]) adalah ibu kota sekaligus kota terbesar Oman. Berdasarkan informasi dari National Centre for Statistics and Information (NCSI),[1] total populasi Kegubernuran Oman mencapai 1.56 juta (September 2015). Area metropolitan terbentang sekitar 3,500 km2 dan terdiri dari 6 provinsi yang disebut wilayah. Dikenal sejak awal abad ke-1 Masehi sebagai pelabuhan perdagangan penting antara barat dan timur, Muscat diperintah oleh berbagai suku adat serta kekuatan asing seperti Persia, Kekaisaran Portugis dan Kekaisaran Ottoman pada berbagai titik dalam sejarah. Sebuah kekuatan militer regional pada abad ke-18, pengaruh Muscat diperpanjang sejauh Afrika Timur dan Zanzibar. Sebagai kota pelabuhan penting di Teluk Oman, Muscat menarik pedagang asing dan pendatang seperti Persia dan Balochis. Karena kenaikan Qaboos bin Said sebagai Sultan Oman pada tahun 1970, Muscat telah mengalami perkembangan infrastruktur yang cepat yang telah menyebabkan pertumbuhan ekonomi yang hidup dan masyarakat multi-etnis.

Muskat
مسقط Masqaṭ
Muskat
Pusat distrik di Ruwi, Muskat
Pusat distrik di Ruwi, Muskat
Bendera Muskat
Negara Oman
ProvinsiMuskat
Pemerintahan
 • JenisMonarki
 • SultanQaboos bin Said
Luas
 • Luas metropolitan
3.500 km2 (1,400 sq mi)
Populasi
 (2008)
 • Metropolitan
1.090.797
Zona waktuUTC+4 (Oman standard time)
Situs webhttp://www.omanet.om/english/regions/muscat1.asp?cat=reg

SejarahSunting

Terletak di teluk yang dikelilingi oleh pegunungan vulkanik, kota ini terhubung melalui jalan darat ke barat dan selatan. Pada 1508 Portugis menguasai Muskat dan pantai yang berdekatan. Sampai diusir pada 1650, mereka mempertahankan pos perdagangan dan pangkalan angkatan laut di sana. Dua benteng Portugis abad ke-16 menghadap ke kota. Tembok tua Muskat masih berdiri, serta beberapa gerbangnya.[2]

ReferensiSunting

  1. ^ https://www.ncsi.gov.om/
  2. ^ "Muscat - Britannica". Diakses tanggal 2022-04-29.