Buka menu utama

Mu dari Baekje (600 - 641, ? - 641) adalah raja ketiga puluh Kerajaan Baekje, salah satu dari Tiga Kerajaan Korea. Ia adalah putra dari Raja Wideok.[1][2].

Mu dari Baekje
Hangeul무왕
Hanja武王
Alih Aksara yang DisempurnakanMu-wang
McCune–ReischauerMu-wang
Nama lahir
Hangeul장, also 무강 or 헌병
Hanja璋, also 武康 or 獻丙
Alih Aksara yang DisempurnakanJang, also Mugang or Heonbyeong
McCune–ReischauerChang, also Mugang or Hŏnbyŏng
Childhood name
Hangeul서동
Hanja暑童
Alih Aksara yang DisempurnakanSeodong
McCune–ReischauerSŏdong

Daftar isi

Latar BelakangSunting

Selama masa pemerintahannya, Tiga Kerajaan Korea (Goguryeo, Baekje, dan Silla) saling berperang satu dengan yang lainnya, karena persekutuan bergeser dan tetangga Cina juga mengalami pergantian dinasti.

Karena sumber sjarah yang tepercaya sulit ditemukan untuk periode Tiga Kerajaan, spesifikasi dari kebijakan-kebijakan Mu tidak diketahui.

PemerintahanSunting

Pada awal masa pemerintahannya, Mu menyerang Silla beberapa kali. Ia juga meminta bantuan dari Dinasti Sui, Cina untuk menyerang Goguryeo. Diikuti dengan Perang Goguryeo-Sui, Sui digantikan oleh Dinasti Tang di Cina pada tahun 618.

Pada tahun 627, ia berusaha untuk memulihkan wilayah yang direbut Silla, tetapi berhenti ketika Tang campur tangan secara diplomatik. Pada tahun yang sama, ia mengirimkan seorang biarawan Buddha, Gwalleuk ke Jepang dengan teks Buddha, astronomi, sejarah, dan geografi.

Ia secara resmi mendirikan kuil Mireuksa pada tahun 602. Ia juga dikabarkan memerintah untuk memperbaiki Istana Sabi di Baekje pada tahun 630, dan konstruksi di dekat istananya yang dikenal sebagai danau buatan di Korea [3]. Kebijakan-kebijakan yang dibuatnya pada masa pertengahan pemerintahannya, yang menegaskan proyek konstruksi atas biaya pertahanan nasional, seringkali dianggap sebagai kontribusi keruntuhan Baekje yang terjadi 20 tahun setelah ia wafat.

Terdapat alasan yang dipercaya bahwa ia memindahkan ibu kota Baekje dari Sabi kabupaten Buyeo ke Iksan, setidaknya pada waktu yang singkat. Bukti arkeologi di Iksan, termasuk makam Mu dan istrinya Ratu Seonhwa, terlihat mengkonfirmasikan hal tersebut.[4]

Mu menahan hubungan dekat dengan Tang Cina, namun Tang kemudian bersekutu dengan Silla di dalam perang yang akhirnya menyatukan Semenanjung Korea di bawah pemerintahan Silla pada tahun 668.

Seodong-yoSunting

Di dalam riwayat Samguk Yusa menghubungkan sebuah legenda tentang pernikahan Mu dengan seorang puteri dari Silla, meskipun para sejarawan menganggap hal tersebut sepertinya tidak benar, mengingat permusuhan antara kedua kerajaan tersebut. Di dalam kisah ini, Seodong muda (nama Mu ketika masih kecil) jatuh cinta dengan seorang Puteri dari Silla, Seonhwa, dan dengan sengaja menyebarkan sebuah lagu tentang puteri dan dirinya sendiri di antara rakyat[5]. Berkat lagu itu ("Seodong-yo," atau "Lagu Seodong") raja Jinpyeong dari Silla membuang sang puteri dan Mu menikahinya dan menjadi raja di Baekje.

Mu merupakan salah satu dari tokoh utama di dalam TV Drama seri dari Korea Selatan, Seo Dong Yo (서동요) (aka Ballad of Suh Dong). Di dalam drama tersebut, Mu tampil sebagai putra ke-4 Raja Wideok dari Baekje yang hidup di dalam persembunyian. Setelah ibunya wafat, Mu bertemu dengan calon istrinya, Puteri Seonhwa dari Silla, dan jatuh cinta kepadanya.

ReferensiSunting

  1. ^ Baekje Bon-gi 5, Samguk Yusa.
  2. ^ as written in the Samguk Sagi say the translators of Il-yeon's: Samguk Yusa: Legends and History of the Three Kingdoms of Ancient Korea, translated by Tae-Hung Ha and Grafton K. Mintz. Book Two, page 124. Silk Pagoda (2006). ISBN 1-59654-348-5
  3. ^ 네이버 백과사전
  4. ^ http://www.ocp.go.kr:8091/visit/english/theme/theme06_3.html
  5. ^ Il-yeon: Samguk Yusa: Legends and History of the Three Kingdoms of Ancient Korea, translated by Tae-Hung Ha and Grafton K. Mintz. Book Two, page 122f. Silk Pagoda (2006). ISBN 1-59654-348-5

Lihat PulaSunting