Silver Week (シルバーウィーク, Shirubā Wīku) adalah istilah Jepang baru yang diterapkan pada serangkaian hari libur berturut-turut pada bulan September. Pada tahun 2009, istilah tersebut mendapatkan popularitas,[1] mengacu pada peristiwa tidak biasa tahun tersebut dari akhir pekan yang diikuti oleh tiga hari libur nasional Jepang pada bulan September, diantaranya: Hari Penghormatan Orang Lanjut Usia, Hari Ekuinoks Musim Gugur, dan Kokumin no kyūjitsu.

Silver Week
PerayaanHari Penghormatan Orang Lanjut Usia, Hari Ekuinoks Musim Gugur, dan Kokumin no kyūjitsu
Tanggal19 September – 23 September
18 September – 22 September
FrekuensiSekali setiap beberapa tahun
Terkait denganGolden Week

Itu juga disebut Platinum Week (プラチナウィーク, Purachina Wīku) karena merupakan rangkaian liburan musim gugur yang langka yang hanya ada sekali setiap beberapa tahun.[2]

Gambaran sunting

Dengan diperkenalkannya sistem Happy Monday, Hari Penghormatan Orang Lanjut Usia berubah dari 15 September menjadi senin ketiga bulan September pada tahun 2003, dan empat hari libur berturut-turut muncul pada musim gugur. Kemudian pada tahun 2009, 19 September (Sabtu), 20 September (Minggu), 21 September (Hari Penghormatan Orang Lanjut Usia), 22 September (Kokumin no kyūjitsu), 23 September (Hari Ekuinoks Musim Gugur) menjadi rangkaian liburan selama 5 hari. Berfokus pada hal tersebut, Mitsubishi Building Techno Service melakukan kuisioner untuk menyebut rangkaian liburan pada September 2009. Kata "Silver Week" yang merupakan kebalikan dari "Golden Week" menduduki peringkat pertama. Kemudian, hasil ini dilaporkan secara luas melalui televisi dan internet serta kata Silver Week digunakan oleh perusahaan tur di Jepang dan luar negeri, langsung ditetapkan.[2]

Dalam pseudo-anglicisme Jepang, "silver" adalah istilah yang umum digunakan, kata sifat sopan untuk merujuk pada orang tua, yang berasal dari uban mereka. Namun, kemungkinan, istilah "silver week" mengacu pada peringkat kedua setelah "Golden Week yang lebih terkenal". Masa liburan terkadang digunakan untuk perjalanan ke luar negeri.[3][4] Selain itu, liburan musim gugur biasa dimanfaatkan untuk melakukan tur santai ke onsen dengan menggabungkan kereta rel listrik dan shinkansen.[2]

Sebelum tahun 2009, definisi yang berbeda dari Silver Week mengacu pada hari-hari pada paruh kedua November sekitar Hari Pekerja,[5] atau selama minggu pertama bulan November oleh sumber lain.[6] Sejarawan mengidentifikasi Silver Week itu sendiri sebagai penemuan komersial industri film tahun 1950-an, yang ingin mempromosikan kehadiran bioskop selama liburan dengan mengacu pada popularitas kegiatan rekreasi selama Golden Week yang lebih tidak bisa dimungkiri,[6] penemuan lain dari industri film Jepang.[7]

Referensi sunting

  1. ^ "シルバーウィーク - Google Trends". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-11-08. Diakses tanggal 8 November 2021. 
  2. ^ a b c "シルバーウィークはいつ?プラチナと呼ばれる意味とは". Diakses tanggal 8 November 2021. 
  3. ^ Dingeman, Robbie (27 Agustus 2009). "Hawaii visitor arrivals up 1.3%". Honolulu Advertiser. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Agustus 2009. Diakses tanggal 8 November 2021. 
  4. ^ "Fewer overseas tourists visit Korea over summer". Joong Ang Daily. 2 September 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Maret 2016. Diakses tanggal 8 November 2021. 
  5. ^ 小林信彦『物情騒然。 人生は五十一から』文藝春秋, 2002, hlm. 91-92
  6. ^ a b Phillips, Alastair (2007). Japanese cinema: texts and contexts. Taylor and Francis. hlm. 165. ISBN 978-0-415-32848-7. 
  7. ^ "ゴールデンウィーク - 語源由来辞典". Diakses tanggal 8 November 2021.