Minggu Berdarah (1887)

Minggu Berdarah adalah sebuah unjuk rasa yang terjadi di London pada 13 November 1887, ketika pengunjuk rasa memprotes pengangguran dan paksaan di Irlandia, serta menuntut pembebasan MP William O'Brien, bentrok dengan Polisi Metropolitan dan Tentara Inggris. Demonstrasi ini diselenggarakan oleh Federasi Sosial Demokrat dan Liga Nasional Irlandia. Bentrokan kekerasan terjadi antara polisi dan demonstran, banyak "bersenjatakan dengan jeruji besi, pisau, pokers dan pipa gas". Sebuah laporan kontemporer mencatat bahwa 400 ditangkap dan 75 orang terluka parah, termasuk banyak polisi, dua polisi ditikam dan satu pengunjuk rasa ditusuk dengan bayonet.[1]

Minggu Berdarah, 1887. Ukiran dari The Illustrated London News ini menggambarkan seorang polisi dipukuli oleh seorang demonstran saat dia merebut spanduk dari seorang pengunjuk rasa wanita

Latar belakangSunting

Gladstone's pendukung penyebab Irlandia pemerintahan dalam negeri telah memecah Partai Liberal dan memudahkan Konservatif untuk mendapatkan mayoritas di House of Commons. Periode dari tahun 1885 hingga 1906 adalah salah satu dominasi Tory, dengan jeda singkat. Coercion Acts adalah jawaban dari pemerintah Inggris yang terganggu oleh kerusuhan pedesaan di Irlandia, dan mereka melibatkan berbagai tingkat penangguhan hak-hak sipil. Meskipun salah satu tujuan dari demonstrasi 13 November adalah untuk memprotes penanganan situasi Irlandia oleh pemerintah Konservatif Lord Salisbury, itu memiliki konteks yang jauh lebih luas.

Depresi Panjang, yang dimulai pada tahun 1873 dan berlangsung hampir sampai akhir abad ini, menciptakan kondisi sosial yang sulit di Inggris—mirip dengan masalah ekonomi yang mendorong agitasi pedesaan di Irlandia. Turunnya harga pangan menciptakan pengangguran pedesaan, yang mengakibatkan emigrasi dan migrasi internal. Pekerja pindah ke kota-kota dalam ribuan, mengikis pekerjaan, upah dan kondisi kerja. Pada November 1887, demonstrasi para pekerja yang menganggur dari East End telah berlangsung selama lebih dari dua tahun. Sudah ada bentrokan dengan polisi dan dengan anggota klub kelas atas. Trafalgar Square dilihat secara simbolis sebagai titik di mana kelas pekerja East End bertemu kelas atas West End of London, fokus Ppenyakit masyarakat dan titik nyala yang jelas.

Ini menarik perhatian gerakan sosialis yang kecil namun berkembang – Marxis dari Federasi Sosial Demokratik (SDF) dan Liga Sosialis, dan reformis sosialis dari Masyarakat Fabian. Upaya polisi dan pemerintah untuk menekan atau mengalihkan demonstrasi juga membawa sayap radikal Partai Liberal dan aktivis kebebasan berbicara dari Masyarakat Sekuler Nasional.

Kelas pekerja di kota-kota Inggris berisi banyak orang kelahiran atau asal Irlandia. London, seperti kawasan industri di Inggris utara dan Skotlandia barat, memiliki kelas pekerja Irlandia yang besar, terkonsentrasi di East End, di mana ia bergesekan dengan populasi yang beragam, termasuk peningkatan jumlah orang Yahudi dari Eropa Timur.[2]

ReferensiSunting

  1. ^ [1][pranala nonaktif permanen] Sydney Morning Herald, 15 November 1887, at Trove
  2. ^ The detailed Charles Booth study of London's population in this period is available online at the London School of Economics

BibliografiSunting

  • Thompson, E. P. William Morris: Romantic to Revolutionary, Merlin Press, London, 1977
  • Taylor, Anne. Annie Besant: A Biography, Oxford University Press, 1991 (also US edition 1992) ISBN 0-19-211796-3