Mimbar adalah meja baca yang bagian atasnya miring, di atasnya diletakkan dokumen atau buku sebagai penyangga untuk membaca dengan suara keras, seperti dalam pembacaan kitab suci, ceramah, atau khotbah . Sebuah podium biasanya dilekatkan pada dudukan atau ditempelkan pada beberapa bentuk pendukung lainnya. Untuk memfasilitasi kontak mata dan memperbaiki postur tubuh saat menghadap penonton, mimbar mungkin memiliki ketinggian dan kemiringan yang dapat disesuaikan. Orang yang membaca dari mimbar yang disebut lektor, umumnya melakukannya sambil berdiri.

Presiden petahana AS Gerald Ford dan Jimmy Carter di belakang mimbar saat debat pada pemilihan presiden tahun 1976

Dalam penggunaan pra-modern, kata mimbar digunakan untuk merujuk secara khusus pada "meja atau dudukan membaca... dari mana pelajaran Kitab Suci ( lectiones ) ... dilantunkan atau dibacakan." [1] Sebuah kamus tahun 1905 menyatakan bahwa "istilah ini tepat diterapkan hanya pada kelompok yang disebutkan [buku gereja berdiri] sebagai independen dari mimbar ." [2] Namun, pada tahun 1920-an, istilah ini digunakan dalam arti yang lebih luas; Misalnya saja pada upacara peringatan di Carnegie Hall disebutkan bahwa "mimbar tempat para pembicara berbicara dibungkus dengan warna hitam".[3]

Penggunaan akademis

sunting
A lectern in a US District Courthouse, similar to those found in academic lecture theatres
An early-twenty-first century lectern at the University of Canberra (2008)

Podium yang digunakan di dunia akademis—umumnya di ruang seminar dan ruang kuliah—mungkin memiliki fitur tertentu yang tidak dimiliki oleh podium umum, berdasarkan kecanggihan teknologi di tempat tersebut. Fitur-fitur ini biasanya mencakup dudukan mikrofon, kontrol audio-visual, bahkan terkadang komputer terintegrasi dan sistem perekaman. Ceramah semacam ini umumnya dipasang atau diintegrasikan ke dalam meja besar, karena jumlah materi pendukung cenderung lebih banyak dalam konteks akademis dibandingkan dalam ceramah umum yang bersifat langsung.

Penggunaan keagamaan

sunting

Kekristenan

sunting
 
Panel penyaliban dan mimbar elang dari Mimbar Katedral Siena, oleh Nicola Pisano, 1268

Dalam Gereja Kristen, mimbar biasanya merupakan tempat berdirinya Alkitab atau teks-teks lain dan dari situlah "pelajaran" (bagian-bagian kitab suci, sering kali dipilih dari leksionari ) dibacakan selama kebaktian. Pelajaran dapat dibacakan atau dilantunkan oleh seorang imam, diakon, pendeta, atau orang awam, tergantung pada tradisi liturgi komunitas. Podium biasanya diletakkan di depan bangku, sehingga pembaca atau pembicara menghadap jemaat.

Mimbar seringkali terbuat dari kayu. Mereka mungkin dipasang di tempatnya atau portabel. Mimbar berbeda dengan mimbar, yang terakhir digunakan untuk khotbah meskipun, khususnya secara historis, banyak mimbar dilengkapi mimbar yang dibangun, misalnya Mimbar Katedral Siena (Nicola Pisano, 1268). Gereja-gereja yang memiliki mimbar dan mimbar sering kali menempatkan keduanya pada sisi yang berlawanan. Mimbar umumnya lebih kecil dari mimbar, dan keduanya mungkin dihiasi dengan antipendia dalam warna musim liturgi .

 
Podium elang di aula paduan suara katedral Aachen dengan tongkat pemukul pada tahun 1874 di Stolberg . Alat pemukul yang ada di punggung elang berfungsi untuk menstabilkan mimbar yang rusak.

Di gereja biara dan katedral, mimbar terpisah biasanya dipasang di tengah paduan suara . Awalnya ini akan membawa buku antifonal, untuk digunakan oleh penyanyi atau presenter yang memimpin nyanyian kebaktian ketuhanan . Podium berbentuk elang adalah hal yang umum, [4] [5] meskipun beberapa, agak jarang, malah berbentuk burung pelikan, [4] atau malaikat.

Dalam Gereja Ortodoks Timur dan Katolik Timur, mimbar yang di atasnya diletakkan ikon atau Kitab Injil untuk dihormati disebut analogi . Ini juga dapat digunakan untuk membaca buku-buku liturgi selama kebaktian . [6]

Yahudi

sunting

Karena gulungan Taurat umumnya berukuran besar, ciri utama bimah di sinagoga adalah meja yang cukup besar untuk menampung Taurat terbuka bersama dengan tikkun atau Chumash (buku referensi yang digunakan untuk memeriksa bacaan). Di beberapa sinagoga, meja ini mungkin menyerupai mimbar besar. Istilah Ibrani untuk perabot ini adalah amud ( Ibrani: עמוד).[7]

Di yeshiva tradisional dan beberapa sinagoga, siswa dan anggota jemaat dapat menggunakan meja kecil yang disebut shtenders ( bahasa Yiddi: שטענדער </link> ). Ini sangat mirip dengan mimbar konvensional, dan memang, satu shtender dapat digunakan sebagai mimbar oleh hazzan yang memimpin kebaktian. Setiap kelompok belajar di yeshivah mungkin memiliki shtender sendiri dan di beberapa sinagoga yang lebih tua, setiap anggota jemaat mungkin memiliki shtenders sendiri.[8] [9]

Stender tradisional sering kali dilengkapi loker di bawah desktop tempat buku-buku doa dan bahan pelajaran dapat dikunci saat tidak digunakan, dan banyak yang dilengkapi dengan pijakan kaki untuk kenyamanan selama sesi belajar yang panjang atau shalat berdiri. Beberapa sinagoga tua mempunyai banyak koleksi shtenders .

Penggunaan politik

sunting
 
Perdana Menteri Inggris Liz Truss berbicara di podium pernyataannya selama pengunduran dirinya dari pemerintah, 2022

Mimbar digunakan dalam debat politik di atas panggung, serta untuk pidato politik. Contoh penting dari mimbar ini mencakup beberapa jenis mimbar Kepresidenan Amerika, yang paling aman adalah "Angsa Biru", mimbar antipeluru yang digunakan oleh Presiden Amerika Serikat, mitranya yang lebih kecil, Falcon, [10] dan seri mimbar lainnya . podium yang digunakan untuk pernyataan di luar 10 Downing Street .[11]

Lihat juga

sunting
  • Dais
  • Pdium
  • Rehal (istirahat buku)

Referensi

sunting
  1. ^ Lectern, Chambers's Cyclopaedia, Vol. VI W. and R. Chambers, 1864; pp. 71-72.
  2. ^ D. C. Gilman, H. T. Peck and F. M. Colby (eds), Lectern, The New International Cyclopaedia, Vol. XII, Dodd, Mead and Co., 1905; p. 68.
  3. ^ Domestic News: New York, The Reform Advocate, Vol LV, No. 7, September 18, 1920; p. 181.
  4. ^ a b How to read a church, Richard Taylor, London 2003, ISBN 1-84413-053-3
  5. ^ George Ferguson, Signs and Symbols in Christian Art, New York 1966
  6. ^ Parry et al. (1999), hlm. 27.
  7. ^ "Amud". jel.jewish-languages.org. Jewish English Lexicon. 
  8. ^ Samuel C. Heilman, The People of the Book, University of Chicago Press, 1983, Transaction Publishers, 2009; see Chapter 1, page 3.
  9. ^ Hanoch Teller, Sunset, Feldheim Publishers, 1987; page 169.
  10. ^ Lee, Carol E. (2009-06-22). "The art of Obama's stagecraft". POLITICO (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-08-31. 
  11. ^ Wainwright, Oliver (2022-10-25). "Strong and stable? Maybe, maybe not. What we can learn from No 10's cavalcade of lecterns". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 2023-08-31. 

Bibliografi

sunting

 

  •   Herbermann, Charles, ed. (1913). "Lectern". Catholic Encyclopedia. New York: Robert Appleton Company. 
  • Parry, Ken; Melling, David J.; Brady, Dimitri; Griffith, Sidney H.; Healey, John F., ed. (1999). The Blackwell Dictionary of Eastern Christianity. Malden, MA.: Blackwell Publishing. ISBN 0-631-23203-6.