Migettuwatte Gunananda Thera

Migettuwatte Gunananda Thera atau Mohottiwatte Gunananda Thera (Sinhala: පූජ්‍ය මිගෙට්ටුවත්තේ ගුණානන්ද හිමි) (9 Februari 1823, Balapitiya – 21 September 1890, Kolombo) adalah seorang ahli pidato Buddhis Sri Lanka (Sinhala). Ia dikenal sebagai karena memimpin pihak Buddhis dalam debat-debat yang terjadi antara Buddhis dan Kristen di Baddegama, Udanwita, Waragoda, Liyanagemulla, Gampola, dan dalam debat yang paling terkenal di Panadura. Sebagai hasil dari debat-debat tersebut, Agama Buddha di Sri Lanka mengalami kebangkitan kembali.[1] Setelah membaca pamflet mengenai debat-debat yang dipublikasikan di Amerika Serikat, Henry Steel Olcott tiba di Sri Lanka pada 1880.

Migettuwatte Gunananda Thera
Venerable Migettuwatte Gunananda Thera (1823-1890).jpg
GelarWaadibhasinha (Singa dalam seni pidato)
Data pribadi
Lahir(1823-02-09)9 Februari 1823
Mohottiwatta (Migettuwatta), Balapitiya, Ceylon Britania
Wafat21 September 1890(1890-09-21) (umur 67)
AgamaBuddha Theravada
SekolahTheravada
Kedudukan senior
GuruThelikada Sonutthara Thera
LokasiDeepaduttaaramaya, Kotahena, Kolombo

Kehidupan awalSunting

Dia lahir pada 1823 di sebuah desa bernama Migettuwatta atau Mohottiwatta dekat Balapitiya dalam sebuah keluarga Buddhis kaya kelas Salagama.[1][2] Dia diajari pertama kali oleh orang tuanya dan menunjukkan keterampilan pidato dari usia muda. Dia memiliki hubungan dekat dengan seorang pastor Katolik Roma yang tinggal di sebuah gereja di dekatnya, dan memperoleh pengetahuan tentang Alkitab dan doktrin Kristen.[3] Dia berniat menjadi pendeta Kristen namun berubah pikiran setelah berhubungan dengan biarawan Buddha di wihara-wihara di dekatnya. Dia ditahbiskan saat berusia dua puluhan di wihara Dodanduwa Gala Uda oleh Yang Mulia Thelikada Sonutthara Thera, kepala petahana wihara. Khotbah pertamanya yang fasih diberikan pada malam yang dia ditahbiskan; orang-orang yang berkumpul di wihara tersebut berseru bahwa Thera muda tersebut akan membawa Buddhisme menjadi berkembang di negara tersebut dan berjanji untuk mendukung karya keagamaannya.[2][3] Selanjutnya, dia mendapatkan keahlian dalam Buddhisme dan bahasa-bahasa oriental saat dia berada di wihara.

Suatu hari saat dia sedang membaca majalah Bauddha Sahodaraya (Persaudaraan Buddha dalam bahasa Sinhala) dia mengetahui bahwa umat Buddha di Kolombo menglami diskriminasi keagamaan oleh orang-orang Kristen.[3] Terganggu oleh berita tersebut, Gunananda Thera memutuskan untuk pindah ke Kolombo, dan tinggal di Deepaduttaaramaya di Kotahena, wihara pertama di Kolombo dengan sejarah 300 tahun.[4] Dari sana, Thera memulai pidatonya untuk membela agama Buddha melawan argumen-argumen dari misionaris Kristen.

Debat-debat akbarSunting

 
Naskah Lontar dan Karya Seni dari Yang Ariya Migettuwatte Gunananda Thera

Misionaris Kristen menyebarkan agama melalui pamflet dan buku-buku. Pendeta D.J. Gogerly dari misi Wesleyan menerbitkan Christian Pragnapthi pada tahun 1849.[1][5] Gunananda Thera membalasnya dengan Durlabdi Vinodini pada 1862 bagi umat Buddha. Hikkaduwe Sri Sumangala Thera menulis Christiani Vada Mardanaya dan Samyak Darshanaya pada 1862-1863. Segera setelah itu, publikasi digantikan oleh debat publik.

Debat Baddegama berawal dari sebuah argumen yang timbul antara seorang bhikkhu muda bernama Sumangala dan seorang pendeta Kristen di wihara di Baddegama.[1] Gunananda Thera dan banyak bhikkhu lainnya termasuk Bulatgama Dhammalankara, Sri Sumanatissa, Kahawe Nanananda, Hikkaduwe Sumangala, Weligama Sri Sumangala, Pothuwila Gunaratana berpartisipasi dalam debat tersebut.[3] Debat itu tidak digelar secara terbuka namun menimbulkan banyak minat di kalangan umat Buddha. Karena ini merupakan debat pertama yang diadakan, mereka tidak dapat menyepakati model yang tepat untuk pelaksanaan debat berikutnya. Ini dikarenakan jika cara berperilaku pendebat Kristen menyebabkan konflik, umat Buddha, sebagai mayoritas, tentu saja akan disalahkan. Mempertimbangkan situasi tersebut, kedua pihak sepakat untuk melanjutkan debat secara tertulis. Awalnya naskah itu disusun di Baddegama, meski kemudian tulisan-tulisan dikerjakan di Galle. Debat Waragoda juga diadakan pada tahun 1865.[5]

Debat ketiga diadakan di Udanwita di Hathara Korele, Distrik Kegalle saat ini. Sang Pencipta, Penebus, dan Surga Abadi adalah topik yang diperdebatkan.[1] Debat ini dilaksanakan pada tanggal 1 Februari 1866. John Edwards Hunupola (Hunupola Nilame) mewakili pihak Kristen; dia adalah mantan bhikkhu yang masuk agama Kristen.[5] Sebagaimana disepakati sebelum debat, Gunananda Thera menerbitkan rangkuman debat tersebut.[2] Sebagai tanggapan, Hunupola Nilame juga menerbitkan versi rangkumannya sendiri. Gunananda Thera menerbitkan lebih banyak publikasi untuk melawan rangkuman Hunupola Nilame. Tidak ada catatan mengenai debat Liyanagemulla, satu-satunya fakta yang diketahui adalah bahwa debat itu diadakan pada tahun 1866.[1][2]

Karena intensitas debat meningkat di pihak Buddhis dan Kristen, kedua belah pihak sepakat untuk berdebat di Gampola pada tanggal 9 dan 10 Juni 1871. Gunananda Thera menunjukkan keahlian berpidatonya dalam debat ini dan sebagai apresiasi, orang banyak menangis dengan sukacita[3] dan kemudian mengarak Gunananda Thera di sekitar kota Gampola. Setelah Thera menyampaikan beberapa khotbah di berbagai tempat di Gampola, orang-orang mengatur sebuah prosesi, membawa Thera ke stasiun kereta Peradeniya dan mengirimnya kembali ke Kolombo. Di sana orang mengumpulkan £75,00 untuk mencetak khotbah yang telah disampaikan oleh Thera.

Debat PanaduraSunting

Semua debat ini memuncak dalam debat yang paling terkemuka dari semua debat, debat "Panadura", dua tahun setelah debat Gampola pada tahun 1873. Penyebab terjadinya debat muncul ketika Pendeta David de Silva menyampaikan sebuah khotbah di Soul di Kapel Wesleyan, Panadura pada tanggal 12 Juni 1873.[5] Gunananda Thera menyampaikan sebuah khotbah seminggu kemudian mengkritik poin-poin yang diajukan oleh Pendeta David de Silva. Kedua pihak menandatangani sebuah kesepakatan pada 24 Juli 1873 untuk mengadakan debat lagi di Panadura, meskipun ini bukan satu-satunya penyebab debat[3] karena perdebatan mengenai isu agama telah mulai lebih dari 10 tahun sebelumnya.

Orang-orang Kristen mungkin mengira bahwa umat Buddha tidak berpendidikan dan karenanya dapat dengan mudah dikalahkan dalam debat.[3] Namun ini bisa digambarkan sebagai salah perhitungan pihak Kristen. Para bhikkhu akrab dengan kitab Pali dan Sanskerta seperti Nyaya Bindu yang ditulis oleh Dignāga dan Tarka sastra oleh Dharmakirti mengenai seni berdebat, dan tidak ragu menerima tantangan berdebat di depan umum.[3]

Debat diadakan pada tanggal 24 dan 26 Agustus 1873 di lokasi di mana Wihara Rankot Vihara berdiri saat ini.[1][5] Para pendebat terbaik dipanggil oleh pihak orang-orang Kristen. Gunananda Thera adalah pendebat bagi pihak umat Buddha sementara Pendeta David de Silva dan Katekis S.F. Sirimanna mewakili pihak Kristen. Perdebatan berkisar di seputar topik mulai dari sifat Tuhan, Jiwa dan kebangkitan, sampai ke konsep mengenai Karma, Kelahiran kembali, Nirvana, dan prinsip Pratītyasamutpāda atau sebab-musabab yang saling bergantungan.[1]

Dr. K.D.G. Wimalaratna, Direktur Arsip Nasional menulis,

Pendeta David de Silva, seorang pembicara yang fasih dalam bahasa Pali dan Sanskerta berbicara kepada hadirin sekitar 6000-7000 - namun hanya sedikit yang mengerti dia. Kontras sekali dengan Mohottiwatte Gunananda Thera yang menggunakan bahasa sederhana untuk menjawab argumen lawan-lawannya.[5]

Dr. Vijaya Samaraweera dalam artikelnya "Pemerintah dan Agama: Masalah dan Kebijakan sekitar 1832 sampai sekitar 1910", menyatakan;

Yang Ariya Migettuwatte Gunananda membuktikan dirinya sebagai pendebat dengan tatanan sangat tinggi, mengagumkan, cerdas dan fasih, jika tidak terpelajar secara khusus. Emosi yang dihasilkan oleh perdebatan ini dan dampak kepribadian Migettuwatte Gunananda memiliki efek jangka panjang pada generasi berikutnya dari kegiatan Buddhis. Kemenangan Migettuwatte Gunananda di Panadura memastikan pemulihan kepercayaan diri Buddhis yang tenang selama satu dekade. Dalam retrospeksi pembentukan Lembaga Penyebaran Agama Buddha di Kotahena, dan Lankaprakara Press di Galle tampaknya menandai fase positif pertama dalam pemulihan ini.[5]

Pada akhir hari kedua debat, orang banyak yang penuh sukacita mengucapkan "sadhu, sadhu".[1] Orang-orang Kristen tidak senang dengan suara yang dibuat oleh para hadirin Buddhis. Saat suasana memanas Migettuwatte Gunananda Tthera angkat bicara dan memerintahkan "setiap orang harus diam". Setelah ucapan itu, orang banyak bubar tanpa membuat skenario lebih lanjut.

Dampak dari debatSunting

Dampak dari debat tersebut fenomenal, baik secara lokal maupun internasional. Secara lokal, ini adalah faktor utama untuk menghidupkan kembali identitas dan kebanggaan Buddhis Sinhala.[1] Secara internasional, debat ini sangat berperan dalam meningkatkan kesadaran akan Buddhisme di barat. Editor surat kabar Ceylon Times, John Cooper, mengatur bagi Edward Perera untuk menulis sebuah rangkuman dari debat tersebut, ribuan eksemplar diterbitkan. Terjemahan ini juga diterbitkan dalam sebuah buku, Buddhism and Christianity Face to Face oleh J.M. Peebles di Amerika Serikat dengan sebuah pengantar pada tahun 1878.[6] Setelah membaca salinan buku tersebut, Henry Steel Olcott, pendiri Perhimpunan Teosofi datang ke Sri Lanka pada 17 Mei 1880.[1] Dengan kedatangan Kolonel Olcott, aktivitas gerakan kebangkitan kembali dipercepat. Olcott menggambarkan Gunananda Thera sebagai:

Pendeta S. Langden, yang hadir saat Thera berbicara dalam debat Panadura berkomentar:

Gunananda Thera terus bekerja untuk menghidupkan kembali agama Buddha di negara ini dan telah menerbitkan banyak majalah Buddhis termasuk Riviresa, Lakmini Kirana, dan Sathya Margaya.[4] Thera juga bertugas di komite yang merancang bendera Buddhis pada tahun 1885.[7]

Migettuwatte Gunananda Thera wafat pada 21 September 1890 sekitar pukul 11.00 dalam usia 67 tahun.[2]

 
Sebuah bendera Buddhis yang berkibar di Beijing.

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e f g h i j k Wijenayake, Walter (2008-09-20). "Ven Migettuwatte Gunananda". island.lk. The Island. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-10-22. Diakses tanggal 2009-04-29. 
  2. ^ a b c d e (Sinhala) Dharmabandu, T.S. (2002). Pancha Maha Waadaya. Colombo: Gunasena Publishers. hlm. 172–176. ISBN 955-21-0043-7. 
  3. ^ a b c d e f g h Kariyawasam, Prof. Tilak (19 August 2003). "Ven. Migettuwatte Gunananda Thera – the debator par excellence". dailynews.lk. Daily News. Diakses tanggal 2017-06-16. 
  4. ^ a b c d Rajapakse, C. V. (25 January 2003). "Ven. Migettuwatte Gunananda Thera, the indomitable orator". dailynews.lk. Dailynews. Diakses tanggal 2017-06-16. 
  5. ^ a b c d e f g Ranatunga, D. C. (2003-08-24). "That controversial clash". sundaytimes.lk. The Sunday Times. Diakses tanggal 2009-04-29. 
  6. ^ "Buddhism and Christianity face to face..." amazon.com. amazon.com. Diakses tanggal 2009-04-30. 
  7. ^ "Flag of faith flies high". ananda100.org. Ananda College. Diakses tanggal 2009-04-30. [pranala nonaktif permanen]

Lihat pulaSunting

Bacaan lebih lanjutSunting