Buka menu utama

Mesohil, sebelumnya dikenal sebagai mesenkim atau sebagai mesoglea, adalah matriks agar-agar dalam spons. Matriks ini mengisi ruang antara pinacoderm eksternal dan choanoderm internal. Mesohil menyerupai jenis jaringan ikat dan mengandung beberapa sel amoeboid seperti amebosit, serta fibril dan elemen kerangka. Untuk waktu yang lama, telah banyak diterima bahwa spons tidak memiliki jaringan yang sebenarnya, tetapi saat ini diperdebatkan apakah lapisan mesohil atau pinacoderm adalah bagian dari jaringan spons.

Mesohil terdiri dari unsur-unsur utama sebagai berikut: kolagen, molekul yang mirip fibronektin, galektin, dan komponen minor, dermatopontin. Polipeptida ini membentuk matriks ekstraseluler yang menyediakan platform untuk adhesi sel spesifik serta untuk transduksi sinyal dan pertumbuhan sel.

Mesohil termasuk mesoglea koloid non selular dengan serat kolagen yang tertanam, spikula dan berbagai sel, yang merupakan jenis mesenkim.[1]

ReferensiSunting

  1. ^ Brusca, RC & Brusca, GJ (2003). Avertebrata . 2nd ed. Sunderland, Massachusetts: Sinauer Associates, p. 183.

BibliografiSunting

  • Lytle, Charles F.; Meyer, John R. (May 21, 2004). General Zoology Laboratory Guide (edisi ke-Fourteenth). New York: McGraw-Hill. ISBN 978-0-07-234900-9. 
  • Müller, Werner E.G. (February 2003). "The Origin of Metazoan Complexity: Porifera as Integrated Animals". Integrative and Comparative Biology. 43 (1): 3–10. doi:10.1093/icb/43.1.3. JSTOR 3884834. PMID 21680404.