Mesoderm adalah sel-sel yang berada pada lapisan tengah saat fase embrionik dalam perkembangan makhluk hidup.[1]

Jaringan-jaringan tubuh yang dihasilkan dari jaringan mesoderm.

PendahuluanSunting

Saat terjadi fase pembuahan atau fertilisasi yang ditandai dengan bertemunya sel gamet atau sel kelamin jantan dan betina, maka akan dihasilkan satu sel yang disebut zigot.[1] Sel zigot ini akan mengalami pembelahan menjadi 2 sel, hingga 32 sel.[1] Kemudian sel akan mencapai fase gastrulasi dimana sejumlah sel yang dihasilkan dari tahap pembelahan terus membelah dan bergerak menata dirinya menjadi lapisan-lapisan dan kumpulan yang berbeda.[1] Pada fase ini terbentuk lapisan sesuai jenis hewannya.[1] Jika hewan bersifat tripoblastik maka akan tersusun atas 3 lapisan, yaitu ektoderm, mesoderm, dan endoderm.[1] Jika hewan bersifat dipoblastik maka akan tersusun atas 2 lapisan, yaitu ektoderm dan endoderm.[1] Lapisan mesoderm ini yang akan membentuk struktur organ penyusun bentuk tubuh atau struktur berongga seperti tulang belakang, rongga perut, dan rongga dada.[1]

FaktorSunting

Ada berbagai faktor yang mempengaruhi perkembangan jaringan mesoderm, salah satunya adalah faktor parakrin.[2] Yang termasuk dalam faktor parakrin adalah hormon dan protein sinyal lainnya.[2] Contoh faktor parakrin yang paling penting adalah famili-FGF (Fibroblast Growth Factor).[2] Faktor ini berguna untuk menginduksi jaringan mesoderm sehingga dapat berdiferensiasi.[2]

RujukanSunting

  1. ^ a b c d e f g h Wijaya A, Suryatin B, Salirawati D. 2006. IPA Terpadu SMP/MTs Kls VIII. Jakarta: Grasindo.
  2. ^ a b c d Rohen JW, Lütjen-Drecoll E. 2003. Embriologi Fungsional Perkembangan Sistem Fungsi Organ Manusia. Jakarta: EGC.