Masjid Wazir Khan

masjid di Pakistan

Masjid Wazir Khan (Punjabi dan bahasa Urdu: مسجد وزیر خان; Masjid Wazīr Khān) adalah masjid abad ke-17 yang terletak di kota Lahore, ibu kota Pakistan provinsi Punjab. Masjid ini difungsikan selama pemerintahan kaisar Mughal, Shah Jahan. Masjid ini merupakan bagian dari sebuah tatanan bangunan, yang juga termasuk di dalamnya pemandian Shahi Hammam . Pembangunan Masjid Wazir Khan dimulai pada tahun 1634 masehi, dan selesai pada tahun 1641.[2]

Masjid Wazir Khan
مسجد وزیر خان
Wazir khan mosque entry.jpg
Masjid Wazir Khan merupakan masjid yang penuh dengan dekorasi zaman Mughal[1]
Informasi umum
Afiliasi agamaIslam
DistrikLahore
ProvinsiPunjab
NegaraPakistan Bendera Pakistan
StatusMasjid
Deskripsi arsitektur
Jenis arsitekturMasjid dan Pemakaman Sufi
Gaya arsitekturIndo-Islamik/Mughal
Rampung3 Desember 1641
Spesifikasi
Kubah5
Tinggi kubah (luar)21 kaki (6,4 m)
Tinggi kubah (dalam)32 kaki (9,8 m)
Diameter kubah (luar)19 kaki (5,8 m)
Diameter kubah (dalam)23 kaki (7,0 m)
Menara4
Tinggi menara107 kaki (33 m)

Dianggap sebagai masjid yang paling kental akan dekorasi zaman Mughalnya,[1] Masjid Wazir Khan ini terkenal karena pengerjaan ubin fayans yang rumit, dikenal sebagai kashi-kari. Serta memiliki permukaan interior yang hampir seluruhnya dihiasi dengan lukisan dinding Zaman Mughal yang rumit. Masjid ini telah dalam restorasi yang luas sejak 2009 di bawah arahan dari Aga Khan Trust of Culture dan Pemerintahan Punjab,[3] dengan kontribusi dari pemerintah Jerman, Norwegia, dan Amerika Serikat.[4]

LokasiSunting

 
Masjid Wazir Khan terkenal karena dekorasi yang rumit dan perhiasan yang menyeluruh.

Masjid ini terletak di tengah-tengah Kota Lahore, tepatnya di sepanjang sisi selatan Shahi Guzargah Lahore, atau "Jalan Bangsawan," yang merupakan rute tradisional yang dilalui oleh bangsawan Mughal pada perjalanan menuju pemukiman bangsawan Benteng Lahore.[5] Masjid ini terletak sekitar 260 meter sebelah barat dari Gerbang Delhi, di mana masjid Shahi Hammam berada. Masjid ini juga menghadap bangunan kota: Wazir Khan Chowk, dan Gerbang Chitta.

Latar belakangSunting

 
Masjid berisi makam seorang Sufi, Syed Muhammad Ishaq Gazruni yang juga dikenal sebagai Miran Badshah.
 
Masjid dan beberapa rumah toko ,yang dikenal sebagai "Bazaar Pembuat Kaligrafi."

Pada awalnya, masjid ditugaskan kepada dokter Istana Mughal, Ilam-ud-din Ansari, yang dikenal luas sebagai Wazir Khan. Wazir Khan kemudian menjadi subedar, atau Raja muda Punjab, dan mengurus beberapa monumen di Lahore. Wazir Khan memiliki sejumlah properti di dekat Gerbang Delhi, dan menjadi pengurus Masjid Wazir Khan pada tahun 1634 dalam rangka menyertakan makam Miran Badshah, seorang Sufi terhormat yang makamnya sekarang terletak di halaman masjid. Sebelum pembangunan Masjid Wazir Khan, di lahannya telah ada kuil yang lebih tua.

Interior masjid ini kaya akan lukisan dinding yang menggabunggkan gaya Mughal dan tradisi lokal dari Punjab. Sementara eksterior masjid dihias dengan keramik dengan gaya persia kashi-kari . Masjid Wazir Khan menggantikan Masjid Maryam Zamani yang lebih tua sebagai masjid utama Lahore untuk salat jumat berjamaah.

Masjid Wazir Khan merupakan bagian dari kompleks yang lebih besar, termasuk deretan toko-toko tradisional yang menyediakan kaligrafi dan penjilid buku, dan alun-alun kota yang berhadapan pintu masuk utama masjid.

Masjid Wazir Khan memiliki jenis arsitektur charsu bazaar yang berasal dari Asia Tengah, yaitu empat-sumbu bazaar - meskipun dalam adaptasi Masjid Wazir Khan, dua dari empat sumbunya sejajar dengan pintu masuk masjid, sementara dua lainnya membentuk Kaligrafi Bazaar.

Selain deretan toko-toko yang membentuk "Kaligrafi Bazaar," masjid juga menyewa lahan kepada pedagang lain di utara dan timur muka masjid, dan juga di dekat Shahi Hammam. Pendapatan dari sumber-sumber ini dimaksudkan sebagai wakaf, atau sumbangan, dan untuk pemeliharaan masjid.

SejarahSunting

Pembangunan masjid ini dimulai di bawah pemerintahan Kaisar Mughal Shah Jahan sekitar tahun 1634 atau 1635, dan selesai dalam kurun waktu sekitar tujuh tahun. Pada akhir 1880-an, John Lockwood Kipling, ayah dari Rudyard Kipling, menulis tentang masjid dan elemen dekoratif pada kantor berita yang dulunya bernama Jurnal Seni India(Journal of Indian Art).[6][7] Seorang sarjana Inggris, Fred Henry Andrews mencatat pada tahun 1903 bahwa masjid telah mengalami kerusakan.[8]

ArsitekturSunting

Masjid ini dibangun pada fondasi yang ditinggikan, dengan bagian depan menghadap Wazir Khan Chowk. Perimeter luar Wazir Khan Masjid langkah-langkah 279 kaki (85 m) oleh 159 kaki (48 m), dengan sumbu panjang sejajar dengan Shahi Guzargah.[9] Hal ini dibangun dengan batu bata diletakkan di kankad kapur.

Elemen dekoratifSunting

 
Hampir setiap permukaan interior masjid ini kaya akan hiasan.

Wazir Khan masjid adalah tempat untuk menguraikan perhiasan dalam gaya yang menarik dari dekoratif tradisi dari beberapa daerah. Sementara monumen lain di Lahore dari Shah Jahan periode fitur yang rumit kashi-kari pekerjaan ubin, tidak ada pertandingan besar skala Wazir Khan Masjid.

KonservasiSunting

Kompleks masjid tercantum pada daftar Monumen Warisan Budaya Dilindungi oleh Departemen Arkeologi Punjab. Pada tahun 1993 situs ini ditambahkan ke daftar tentatif UNESCO untuk status situs warisan dunia. Pada tahun 2004, Pemerintah Punjab memulai konservasi dan upaya pemulihan untuk masjid. Pada tahun 2007, Pemerhati Budaya Aga Khan bermitra dengan Pemerintah Punjab untuk memulihkan monumen. Pada tahun 2009 dimulailah survei mendalam terhadap masjid dalam kurun waktu dua tahun, hal ini juga untuk proses restorasi Kota Tembok Lahore. Pada tahun 2015, situs ini dipetakan dalam bentuk tiga dimensi melalui kemitraan antara Universitas Ilmu Manajemen Lahore dan United States Agency for International Development.

PemulihanSunting

 
Keadaan masjid sekarang, terang pada malam hari

Pekerjaan restorasi di Masjid Wazir Khan dimulai pada tahun 2004.

Pada tahun 2012, Proyek Konservasi Perkotaan dan Perbaikan Infrastruktur—Proyek Shahi Guzargah diluncurkan oleh Pemerintah Punjab dan Pemerhati Budaya Aga Khan untuk memulihkan bagian dari Shahi Guzargah antara masjid dan Gerbang Delhi. Proyek ini selesai pada 2015 dengan dukungan dari pemerintah Norwegia dan Amerika Serikat.[10]

Sebelum penyelesaian proyek tahap pertama, sekitaran Masjid Wazir Khan dikelilingi oleh pertokoan ilegal yang membuatnya terganggu dari lingkungan yang baik. Banyak kabel listrik yang mengganggu pemandangan; Persimpangan Wazir Khan sangat diabaikan dan mengalami penyusutan lahan karena pertokoan ilegal. Sehingga tahap pertama dari proyek ini ialah menghapus pertokoan ilegal dan memulihkan pemandangan dari masjid. Persimpangan Wazir Khan direhabilitasi dengan signifikan, sedangkan sumur Dina Nath dipulihkan. Listrik di sepanjang proyek koridor juga ditempatkan di bawah tanah, dan Gerbang Chitta di pintu masuk timur Persimpangan Wazir Khan direhabilitasi.

Panorama dari halaman yang menghadap dari tempat salat masjid

Bacaan lebih lanjutSunting

Lihat jugaSunting

RefrensiSunting

  1. ^ a b Masson, Vadim Mikhaĭlovich (2003). History of Civilizations of Central Asia: Development in contrast : from the sixteenth to the mid-nineteenth century. UNESCO. ISBN 9789231038761.  |access-date= requires |url= (help)
  2. ^ "Conservation of the Wazir Khan Mosque Lahore: Preliminary Report on Condition and Risk Assessment" (PDF). Aga Khan Development Network. 2012. Diakses tanggal 25 August 2016. The Wazir Khan Mosque was built in 1634-35 AD (1044-45 AH), by Hakim ’Ali ud din* a governor of the Punjab in the early part of the reign of the Mughal emperor Shah Jahan. 
  3. ^ "Walled city of Lahore conservation". Diakses tanggal 25 August 2016. The Walled city of Lahore is famous for several historic monuments including the Lahore Fort – a World Heritage site, the Badshahi and Wazir Khan mosques. Close to 2,000 buildings within the Walled city display a range of architectural features that mark Lahore’s centuries old cultural landscape. A majority of these buildings and the mohallas (local neighbourhoods) in which they are situated form a unique heritage footprint. The work consequently carried out by the Aga Khan Trust for Culture (AKTC) and the Aga Khan Historic Cities Programme (AKHCP) was initiated under a 2007 public-private partnership framework agreement with the Government of Punjab. 
  4. ^ Muzaffar, Zareen (8 February 2016). "The Walled City of Lahore: Protecting Heritage and History". The Diplomat. Diakses tanggal 25 August 2016. The Walled City of Lahore program was put into effect in partnership with the Aga Khan Trust for Culture. AKTC supports the Walled City Authority in all technical matters in terms of restoration and conservation work being carried out. Other donors include the World Bank, Royal Norwegian Government, USAID, and the German Embassy. 
  5. ^ "History and Background in Conservation of the Wazir Khan Mosque Lahore: Preliminary Report on Condition and Risk Assessment". Aga Khan Historic Cities Programme. Aga Khan Cultural Services - Pakistan. 2012. Diakses tanggal 25 August 2016. 
  6. ^ "Media Archive". umedia.lib.umn.edu. 
  7. ^ "Journal of Indian Art". Journal of Indian Art (1886 and 1887). London: W. Griggs and Sons. 1 and 2. 
  8. ^ Mumtaz, Kamil Khan. "Reading Masjid Wazir Khan". Islamic Arts. Diakses tanggal 26 August 2016. 
  9. ^ "Wazir Khan's Mosque, Lahore". UNESCO. Diakses tanggal 4 May 2015. 
  10. ^ "WCLA completed many projects in 2015". The News. 4 January 2016. Diakses tanggal 26 August 2016.