Marie dari Bourbon (1606-1692)

Marie de Bourbon (3 Mei 16063 Juni 1692) merupakan istri Tommaso Francesco dan dengan demikian menjadi putri Savoia melalui pernikahan. Setelah kematian saudaranya pada tahun 1641, ia menjadi Comtesse Soissons dengan haknya sendiri, dan mewariskan gelarnya hingga tiga generasi Wangsa Savoia.

Marie
Putri Carignano
Comtesse Soissons
Marie de Bourbon, Dowager Princess of Carignano - Castle of Racconigi.png
Lahir(1606-05-03)3 Mei 1606
Hôtel de Soissons, Paris, Prancis
Wafat3 Juni 1692(1692-06-03) (umur 86)
Hôtel de Soissons, Paris, Prancis
Nama lengkap
Marie Marguerite de Bourbon
AyahCharles dari Bourbon
IbuAnne de Montafié
PasanganTommaso Francesco
Anak
Rincian
Luisa Cristina
Eugene Maurice
Emanuele Filiberto

BiografiSunting

Marie Marguerite de Bourbon lahir di Hôtel de Soissons, Paris, ia adalah putri bungsu Charles dari Bourbon dan istrinya Anne de Montafié. Pada tanggal 6 Januari 1625 Marie menikah dengan Tommaso Francesco, putra kesembilan Carlo Emanuele I dari Savoia dan istrinya Caterina Michela d'Asburgo. Direncanakan bahwa Thomas, sebagai putra seorang penguasa yang bertakhta, akan memegang pangkat pertama di antara Prince étranger di istana Prancis—diutamakan bahkan sebelum Wangsa Guise yang sebelumnya sangat kuat, yang hubungan kekerabatannya dengan penguasa Adipati Lorraine lebih jauh.[1] Ia diangkat menjadi Grand Maître de France di rumah raja, menggantikan pengkhianat Louis II dari Bourbon-Condé. Ia menggunakan jasa ahli tata bahasa dan punggawa terkemuka Claude Favre de Vaugelas sebagai guru untuk anak-anaknya.

Setelah Tommaso, cabang senior dari keturunannya dipulangkan ke Savoia, secara bergantian menikah dengan putri Prancis, Italia dan Jerman.

Setelah Wangsa Bourbon memperoleh takhta Prancis dan Pangeran Condé serta pewaris mereka diketahui (berdasarkan hak pangkat mereka sebagai Prince du sang), masing-masing, sebagai Monsieur le Prince dan Monsieur le Duc, Charles kemudian digelari Monsieur le Comte di istana.[2] Kehormatan itu disandang juga oleh putranya Louis dan kemudian oleh pangeran-pangeran Savoia-Carignano Soissons, yang mewarisi kepemilikan comte dari putri Charles, Marie, putri Carignano, meskipun mereka digolongkan sebagai Prince étranger di Prancis daripada sebagai princes du sang.[3]

Setelah kematian kakandanya Louis dari Soissons (6 Juli 1641), Marie dinobatkan sebagai pewarisnya dan menjadi Comtesse Soissons suo jure. Ia tinggal di negara asalnya Prancis bersama suaminya dan tinggal di Hôtel de Soissons tempat ia dilahirkan. Marie-lah yang membangun Château de Bagnolet di Paris; pada saat kematiannya bangunan itu diakuisisi oleh Ferme générale François Le Juge. Pada 1719 bangunan itu menjadi milik Françoise-Marie de Bourbon. Marie dan putrinya membantu membesarkan Eugene dari Savoia, seorang prajurit yang terkenal.

KeluargaSunting

Tommaso dan Marie memiliki tujuh orang anak yang selamat sampai dewasa (nama-nama di dalam bahasa Italia terdapat di dalam kurung):

ReferensiSunting

  1. ^ Spanheim, Ézéchiel (1973). ed. Emile Bourgeois, ed. Relation de la Cour de France. le Temps retrouvé (dalam bahasa French). Paris: Mercure de France. hlm. 107. 
  2. ^ Velde, François. "The French Royal Family: Titles and Customs". Heraldica.org. Diakses tanggal 3 April 2008. 
  3. ^ Spanheim, Ézéchiel (1973). ed. Emile Bourgeois, ed. Relation de la Cour de France. le Temps retrouvé (dalam bahasa French). Paris: Mercure de France. hlm. 323, 107–108.