Louis dari Soissons

Louis de Bourbon, Comte Soissons (comte de Soissons), (1 Mei 1604 – 6 Juli 1641) merupakan seorang bangsawan berkebangsaan Prancis, putra Charles de Bourbon, Comte Soissons dan Anne de Montafié. Ia adalah sepupu kedua Raja Louis XIII dari Prancis dan seorang yang berdarah biru.

Louis
Comte Soissons
Engraving of Louis de Bourbon (1604-1641), Count of Soissons by Matthäus Merian (1).png
Pahatan Louis oleh Matthäus Merian
Lahir(1604-05-01)1 Mei 1604
Paris, Prancis
Wafat6 Juli 1641(1641-07-06) (umur 37)
Pertempuran La Marfée, Sedan, Ardennes, Prancis
AyahCharles dari Bourbon
IbuAnne de Montafié
AnakLouis Henri dari Noyers

BiografiSunting

Yang dinamakan Wangsa Bourbon-Soissons merupakan sebuah cabang kadet yang paling tua di Bourbon, urutan kedua dari takhta.

Pada sekitar tahun 1610, ia dan Marie de Bourbon-Montpensier terlibat di dalam perjanjian kawin kontrak yang diatur oleh Kerajaan Prancis, Ibu Ratu Maria de' Medici.

Ia dilahirkan di Paris dan dijadikan gubernur Dauphiné provinsi (1612), sebuah kantor yang diwariskan kepadanya setelah kematian ayahandanya, dan kemudian gubernur provinsi Champagne (1631). Pada sekitar tahun 1612, ia dijadikan Guru Besar Prancis, kepala keluarga kerajaan.

 
Foto kontemporer Louis de Bourbon

Ia bersekutu dengan sepupunya Gaston d'Orléans (calon suami duchesse de Montpensier dan adik laki-laki Louis XIII) dan Comte Montrésor untuk membunuh Kardinal Richelieu dan menggulingkan Raja, tetapi rencana tersebut gagal (1636). Ibu Ratu,Maria de' Medici, mencoba dengan berbagai cara untuk menyingkirkan Kardinal itu juga seperti mencoba untuk menggulingkan Raja demi putranya yang lebih muda Gaston. Karena hal tersebut, ia menjadi tahanan rumah selama sisa hidupnya.

Ia kemudian mengungsi di Sedan dengan Adipati Bouillon (Pangeran kepangeranan Sedan), ia berkomplot lagi melawan Richelieu, dan Adipati Bouillon mendapat dukungan militer dari Spanyol.

Pasukan Kerajaan Prancis Gaspard de Coligny, Marsekal Châtillon dikirim ke Sedan, tetapi Coligny dipukul mundur di dalam Pertempuran La Marfée di luar Sedan pada tanggal 6 Juli 1641. Dari pasukan Raja sebanyak 11,000 orang, 600 orang tewas terbunuh, 5500 ditahan, dan pasukan Comte Soissons menderita kerugian nominal. Hal ini terjadi akibat keterlambatan tibanya pasukan melalui jalan yang berlumpur dan serangan tiba-tiba kavaleri dari sisi mereka dari belakang bukit. Namun Comte Soissons tewas terbunuh setelah pertempuran ketika para pengawalnya mengerumuninya oleh seorang pengawal yang identitasnya tidak jelas, yang dibayar oleh Kardinal Richelieu.

Putranya Jean de Bourbon ditahan di Torino, Piemonte, Italia. Kemudian, Raja berdusta bahwa (Louis Henri) adalah anak haram namun bocah itu lahir pada tahun 1646, lima tahun kemudian setelah kematian Comte Soissons.

Ia dimakamkan di makam keluarga Soissons di Chartreuse de Bourbon-lez-Gaillon, Gaillon, di provinsi Prancis Normandia. Provinsi Soissons diserahkan kepada saudarinya Marie de Bourbon, Putri Carignano dan istri Tommaso Francesco dari Savoia, seorang jenderal terkenal.

KeturunanSunting

  • Louis Henri de Bourbon,[1] bâtard de Soissons, Comte Noyers dan Dunois, Pangeran Neuchâtel (Agustus 1640 – 8 Februari 1703) anak haram Louis dan Élisabeth des Hayes.[1] Keturunan berlanjut di dalam keluarga Adipati Luynes. Menikahi Angelique Cunegonde de Montmorency-Luxembourg, putri François Henri de Montmorency[1] dan memiliki keturunan;[1]

SilsilahSunting

GelarSunting

  • 1 Mei 1604 – 6 Juli 1641 Yang Mulia Comte Soissons

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d van de Pas, Leo. "Louis Henri bâtard de Bourbon". Genealogics .org. Diakses tanggal 2010-05-05. 

Lihat pulaSunting