Buka menu utama
Air Mara, ukiran oleh Gérard Jollain, 1670.
Bonaparte mengunjungi "Air Mara" pada bulan Desember 1798 selama ekspedisi Mesir.

Mara (bahasa Ibrani: מָרָה berarti 'pahit'; bahasa Inggris: Marah) adalah salah satu lokasi yang diidentifikasi dalam Taurat sebagai tempat persinggahan dalam perjalanan  Israel, selama Eksodus.[1][2]

Umat Israel yang telah dibebaskan dari perbudakan di Mesir berangkat melintasi padang gurun pada suatu jalur tertentu di Semenanjung Sinai. Jelas bahwa mereka tidak bebas secara rohani. Mencapai Mara, tempat sumur air yang pahit, dengan kepahitan dan bersungut-sungut, bani Israel menerima satu set aturan ilahi pertama ilahi mengenai tata cara dan dasar Sabat. Kekurangan air diikuti oleh kekurangan makanan. Musa melemparkan sepotong kayu ke dalam air yang pahit, dan membuatnya menjadi manis.

Kemudian Allah menurunkan manna dan burung puyuh. Padang gurun adalah tempat di mana Allah memperoleh umat-Nya. 'Motif bersungut-sungut' merupakan suatu perspektif berulang pada orang-orang Yahudi yang berkelana.

PeristiwaSunting

Narasi tentang Mara dalam Kitab Keluaran mencatat bahwa umat Israel telah mengembara di padang gurun selama tiga hari tanpa air;[3] menurut penuturan itu, Mara memiliki air, tetapi rasanya pahit dan tidak dapat diminum, sehingga diberi nama "Mara" yang berarti pahit.[1] Dalam teks, ketika orang-orang Israel mencapai Mara mereka bersungut-sungut karena tidak dapat minum air,[4] sehingga Musa mengeluh kepada Yahweh, dan Yahweh merespons dengan menunjukkan Musa sepotong kayu, yang oleh Musa kemudian dilemparkan ke dalam air, sehingga rasanya menjadi manis dan cocok untuk minum.[5] Beberapa sarjana Alkitab melihat narasi tentang Mara bisa berawal sebagai suatu etiologi mitos untuk membenarkan penamaannya.

Teks berjalan untuk menyatakan bahwa di lokasi ini, keputusan dan peraturan yang dibuat oleh Yahweh untuk orang-orang Israel, dan bahwa Yahweh menguji mereka.[5] Namun, ada yang membandingkan akun ini, berdasarkan penamaan Masa, karena akar trikonsonantal dari kata-kata Ibrani yang digunakan untuk menguji di sini (נסה) sangat mirip dengan untuk Masa (מסה), dan kemudian penjelasan dari Masa[6] menghubungkan nama dengan akar yang sama (נסה).[7] Talmud berpendapat bahwa teks ini mengacu pada tiga hukum tambahan yang ditambahkan ke hukum Nuh, yaitu bahwa pengadilan harus dibuat, anak-anak harus menaati orang tua, dan bahwa Sabat harus diamati.[8] Dalam teks Alkitab, Yahweh juga menyatakan bahwa Ia tidak akan membawa penyakit pada Israel jika mereka taat kepada peraturan Yahweh;[9] para sarjana Alkitab menganggap ini sebagai redaktional, dan tampaknya menjadi upaya untuk mengalihkan perhatian pembaca dari implikasi di ayat sebelumnya bahwa peraturan itu telah diberikan oleh Yahweh sebelum mencapai Gunung Sinai.[7]

Spekulasi tentang lokasiSunting

Menurut Kitab Keluaran, Israel mencapai Marah setelah melakukan perjalanan di padang Gurun Syur,[3] sedangkan menurut daftar tempat persinggahan dalam Kitab Bilangan, umat Israel telah mencapai Mara setelah melakukan perjalanan di padang gurun Etam;[2] kedua sumber Alkitab menyatakan bahwa orang-orang Israel di Mara sebelum mencapai Elim.[10][11] Sarjana tekstual menganggap informasi geografis itu berasal dari dua versi yang berbeda dari daftar tempat persinggahan independen yang sama, salah satu versi daftar itu tercatat dalam Kitab Bilangan, dan versi lainnya yang ditempatkan di sekitar narasi Mara dan narasi lain dalam Kitab Keluaran dan Kitab Bilangan, yang sesuai;[12] menurut pandangan ini, versi yang terakhir daftar ini awalnya memuat ...dan mereka pergi ke padang gurun Syur; dan mereka pergi tiga hari di padang gurun, dan tidak menemukan air, maka mereka datang ke Elim, di mana dua belas mata air, ..., tanpa menyebutkan Mara.[12]

Lokasi Mara yang tepat tidak pasti, sebagaimana juga posisi Etam, Syur, dan Elim; identifikasi lokasi-lokasi ini sangat bergantung pada identifikasi Gunung Sinai yang digambarkan di Alkitab. Secara tradisional, Sinai disamakan dengan salah satu pegunungan di selatan Semenanjung Sinai yang mengarah ke identifikasi Mara sebagai Ain Hawarah, mata air asin sekitar 47 km ke arah tenggara dari Suez.[7] Namun, sebagian besar para sarjana dan pemuka agama percaya identifikasi Sinai tradisional ini tidaklah akurat, dan menyarankan alternatif yang berada di utara dan tengah semenanjung Sinai, di Hijaz, dan di utara timur Araba; identifikasi ini akan menunjukkan bahwa menemukan Mara-jauh ke sebelah tenggara Suez akan menjadi substansial memutar rute Israel. Akibatnya, beberapa sarjana telah mengusulkan untuk mengidentifikasi Mara sebagai Ain Naba, mata air payau yang terletak hanya 10 km sebelah tenggara dari Suez,[13] sementara yang lain telah diusulkan untuk mengidentifikasi Marah karena Danau Pahit Besar (bahasa Arab: Al Buhayrat al Murrah as Sughra البُحيْرَة المُرَّة الصُغْرَة) yang terletak sekitar 20 km sebelah utara Suez; Ain Naba lebih cocok secara geografis jika Gunung Sinai adalah sebuah lokasi di Hijaz atau di tengah-tengah Semenanjung Sinai, sedangkan "Danau Pahit Kecil" ini secara geografis lebih cocok untuk menjadi Gunung Sinai terletak di sebelah utara Semenanjung Sinai atau di timur laut Araba.

Dalam budaya populerSunting

Dalam film mistis klasik tahun 1970, El Topo, oleh Alejandro Jodorowsky, protagonis dan teman wanitanya mendekati suatu sungai dan wanita itu mencoba untuk minum airnya, tapi air itu rasanya pahit. Protagonis lalu mengatakan bahwa Musa menemukan air di padang pasir tetapi orang-orang tidak dapat minum karena rasanya pahit sehingga mereka menyebutnya air itu "Mara". Protagonis kemudian mengaduk air dengan cabang pohon, wanita itu minum lagi dan kali ini airnya terasa manis. Laki-laki itu kemudian mengatakan kepada teman wanitanya, "Aku akan memanggilmu Marah ("Mara"), karena kamu pahit seperti air".

Lihat pulaSunting

Tempat sebelumnya:
Pi-Hahirot
Pengembaraan orang Israel
dari Mesir ke Kanaan
Tempat persinggahan
Tempat berikutnya:
Elim

ReferensiSunting

  1. ^ a b Keluaran 15:23
  2. ^ a b Bilangan 33:8
  3. ^ a b Keluaran 15:22
  4. ^ Keluaran 15:24
  5. ^ a b Keluaran 15:25
  6. ^ Keluaran 17:7
  7. ^ a b c Peake's commentary on the Bible
  8. ^ Sanhedrin, 56b
  9. ^ Keluaran 15:26
  10. ^ Keluaran 15:27
  11. ^ Bilangan 33:9
  12. ^ a b Friedman, Richard Elliott, Who wrote the Bible?
  13. ^ Jewish Encyclopedia

PustakaSunting

  • "The Torah - A Modern Commentary" oleh Gunther W. Plaut, pp. 495; Union of American Hebrew Congregations, 1981, New York.