Buka menu utama

Manila Bulletin (PSE: MB), (dikenal pula sebagai Bulletin dan sebelumnya dikenal sebagai Manila Daily Bulletin sejak 1906 hingga 23 September 1972 serta Bulletin Today sejak 22 November 1972 hingga 10 Maret 1986) adalah surat kabar lembar lebar terbesar berdasarkan sirkulasi di Filipina, setelah Philippine Daily Inquirer. Surat kabar ini menjuluki diri sebagai "Surat Kabar Terdepan Nasional", yang merupakan slogan resmi surat kabar ini.

Manila Bulletin
Manila-Bulletin.jpg
TipeSurat kabar harian
FormatLembar lebar
PemilikManila Bulletin Publishing Corporation
PendiriCarson Taylor[1]
PenerbitAtty. Hermogenes P. Pobre
PresidenAtty. Hermogenes P. Pobre
Pemimpin redaksiDr. Crispulo J. Icban, Jr.
Vicente Edgardo C. Bartilad (Assistant)
Redaktur madyaJullie Y Daza
Redaksi olahragaTito Talao
Didirikan2 Februari 1900; 119 tahun lalu (1900-02-02)
Pandangan politikIndependen
BahasaInggris
PusatMuralla cor Recolletos St.
Intramuros, Manila 1002
P.O. BOX769
Surat kabar saudariTempo, Balita
ISSN0116-3086
Nomor OCLC42725386
Situs webwww.mb.com.ph
NegaraFilipina
KotaManila
Manila Bulletin Publishing Corporation
Publik
Simbol sahamPSE: MB
IndustriMedia
PendahuluBulletin Publishing Company (1912-1959)
Bulletin Publishing Corporation (1959-1989)
DidirikanManila, Filipina 22 Juni 1989;
30 tahun lalu
 (1989-06-22)
Kantor
pusat
,
Tokoh
kunci
Basilio S. Yap (CEO)
Pendapatan PHP2.956 miliar (FY 2015)[2]
PHP81.631 juta (FY 2015)[2]
PHP60.130 juta (FY 2015)[2]
Total aset PHP6.579 miliar (FY 2015)[2]
Total ekuitas PHP3.487 miliar (FY 2015)[2]
Karyawan
467 (FY 2015)[2]
Situs webwww.mb.com.ph/ Sunting ini di Wikidata

Daftar isi

SejarahSunting

 
Kantor pusat Manila Bulletin di Intramuros

Didirikan tahun 1900 sebagai jurnal pengiriman, surat kabar ini merupakan surat kabar Filipina tertua kedua, kedua setelah The Manila Times.

Surat kabar ini awalnya dimiliki oleh seorang ekspatriat Swiss bernama Hans Menzi. Namanya berubah dari Bulletin Today pada 12 Maret 1986.[3]

Terkadang kebijakan editorial Manila Bulletin telah menemui keberatan dari otoritas sipil. Selama Perang Dunia II editor surat kabar tersebut, Roy Anthony Cutaran Bennett, dipenjara dan disiksa oleh orang Jepang karena pernyataannya menentang ekspansi militer dari Kekaisaran Jepang. Manila Bulletin selamat dari era darurat militer Presiden Ferdinand Marcos sebagai alat propaganda.

Surat kabar ini dimiliki oleh mogul bisnis Filipino-Tionghoa Emilio Yap, yang, disamping Manila Bulletin Publishing Corporation (perusahaan pengendali surat kabar ini), juga memiliki dan mengepalai Manila Hotel, Centro Escolar University, Philtrust Bank dan Euro-Med Laboratories.[4] Perusahaan ini telah terdaftar di Bursa Saham Filipina sejak 1990, dan memiliki pendapatan sekitar US$45 juta pada tahun 2004. Selain andalannya, ia menerbitkan dua tabloid harian lainnya, Tempo dan Balita, serta sembilan majalah seperti Philippine Panorama, Bannawag, Liwayway, Bisaya serta sejumlah jurnal lain dalam Bahasa Inggris, Tagalog, Cebuano dan lainnya Bahasa Filipina lainnya. Perusahaan ini juga menerbitkan sejumlah majalah gaya hidup seperti Wedding Essentials, Style Weekend, GARAGE Magazine, Agriculture Magazine, Digital Gen, Going Places dan Animal Scene.

Surat kabar ini dianggap oleh banyak orang karena pro-administrasi terlepas dari siapa yang berkuasa dan juga untuk jurnalisme yang optimistis dan tidak sensasional. Tidak seperti surat kabar lain, editorial Buletin dahulu hampir selalu fokus untuk menghormati instansi pemerintah dan pejabat, tokoh berprofil tinggi seperti Presiden Filipina, dan acara oleh institusi swasta dan publik, serta jarang menyentuh topik tentang isu politik. Tidak lama setelah kematian Direktur Emilio Yap, surat kabar tersebut memutuskan untuk mengizinkan diskusi tentang kejadian politik dan terkini di halaman editorialnya. Editorial ini juga ditampilkan dalam majalahnya Tempo (dalam Bahasa Inggris) dan Balita (dalam Bahasa Tagalog). Untuk lebih meningkatkan citranya sebagai surat kabar yang menyajikan artikel berita yang positif, Bulletin baru-baru ini memperkenalkan tagline pemasaran baru, "Ada kabar baik di sini". Pada tahun 2015, mereka mengadopsi tagline pemasaran "Jadilah Terinformasi Penuh" yang masih digunakan sepanjang 2016. Selain itu, situs web berita tertua di Filipina tetap dipertahankan.

Pada 22 Desember 2007, survei yang dirilis dari Studi Indeks Nielsen Media dari Nielsen Media Research (Enhanced Wave 2), sepanjang tahun 2007, menunjukkan bahwa Philippine Daily Inquirer (perusahaan induk INQUIRER.net) merupakan pilihan 53% "dari orang-orang yang mengatakan mereka telah membaca lembar lebar", dengan 1.3 juta pembaca. Manila Bulletin berada di posisi kedua dengan 47% (1.17 juta pembaca), sementara Philippine Star menjadi yang ketiga dengan 42% (1.05 juta pembaca). Survei Nielsen juga menunjukkan bahwa Sunday Inquirer Magazine terdepan dalam kategorinya, dengan 39% pembaca, Panorama di posisi kedua dengan 35%, dan Starweek menjadi yang ketiga dengan 12%.[5]

Hasil Q2 2016 Nielsen Consumer and Media View terakhir menempatkan Manila Bulletin, dengan pangsa 48% dari total pasar lembar lebar, sebagai surat kabar yang paling banyak dibaca di Filipina. Philippine Daily Inquirer menempati urutan kedua dengan 38%, diikuti oleh Philippine Star sebesar 14%. Manila Bulletin juga memiliki jumlah pembaca setia terbanyak dengan 42% pembacanya tidak membaca tajuk surat kabar lainnya.

Manila Bulletin Publishing Corp. GroupSunting

TabloidSunting

  • Tempo
  • Balita

MajalahSunting

HiburanSunting

OlahragaSunting

  • Sports Digest

Gaya hidupSunting

  • Animal Scene
  • Cruising
  • Sense and Style
  • Style Weekend
  • Agriculture

KontroversiSunting

Pada 5 Juni 2008, seorang blogger Filipino menuntut Bulletin untuk pelanggaran hak cipta. Blogger foto tersebut telah menemukan bahwa foto yang ia ambil dan pasang secara daring telah digunakan oleh Manila Bulletin di bagian "Travel & Tourism" edisi 21 Maret 2007. Rupanya, foto-foto tersebut telah diubah dan digunakan oleh surat kabar tersebut tanpa persetujuan fotografer pemiliknya dan tanpa atribusi atau kompensasi.[6] Sebulan kemudian, surat kabar ini mengajukan gugatan balik terhadap blogger tersebut mengklaim "kerusakan teladan dan moral". Manila Bulletin mengklaim bahwa penggunaannya (dan perubahan, menciptakan karya turunan) dari foto-foto tersebut merupakan penggunaan wajar.[7]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Philippine Communication Centrum Foundation - Media Museum-Living History of Philippine Media". aijc.com.ph. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-07-28. 
  2. ^ a b c d e f SEC FORM 17-A (PDF) (Laporan). Philippine Stock Exchange. 19 Agustus 2016. 
  3. ^ Change of name from Bulletin Today.
  4. ^ Pagulong, Charmie Joy (8 April 2014). "Emilio Yap, 88". The Philippine Star. Diakses tanggal 4 Mei 2014. 
  5. ^ "Nielsen survey shows Inquirer is top newspaper". Inquirer.net. Philippine Daily Inquirer. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 11, 2009. 
  6. ^ Olandres, Abe (11 Agustus 2008). "Filipino Photographer sues Manila Bulletin". Yugatech: Philippine Technology News and Reviews. Diakses tanggal 5 Januari 2009. 
  7. ^ Olandres, Abe (9 Juli 2008). "Manila Bulletin files counter suit against Photoblogger". Yugatech: Philippine Technology News and Reviews. Diakses tanggal 5 Januari 2009. 

Pranala luarSunting