Buka menu utama


Kamp Pengungsian Mae La

Mae La merupakan sebuah kamp pengungsian di Thailand. Didirikan pada tahun 1984 di Kecamatan Tha Song Yang, Provinsi Tak di daerah Dawna dan saat ini memiliki 50.000 pengungsi, dengan pendatang setiap minggu dari Myanmar. Mae La adalah kamp pengungsi terbesar yang berasal dari Myanmar di Thailand.[1] Lebih dari 90% etnis adalah etnis Karen.[2]

Mae La
Kamp Pengungsian
Mae La berlokasi di Thailand
Mae La
Mae La
Koordinat: 17°07′44″N 98°22′50″E / 17.12889°N 98.38056°E / 17.12889; 98.38056
Country Thailand
ProvinsiTak Province
AmphoeKecamatan Tha Song Yang
Luas
 • Total2,4 km2 (9 sq mi)
Penduduk 46.133
Zona waktuUTC+7 (UTC+7)

Kamp awalnya didirikan setelah jatuhnya basis Perserikatan Nasional Karen di desa Mae La di perbatasan pada tahun 1984 dengan populasi 1.100. Tak lama setelah itu, karena masalah keamanan, Kamp dipindahkan ke tempat yang mana Zona C saat ini terletak. Setelah kejatuhan Manerplaw pada Januari 1995, sejumlah kamp diserang dalam serangan lintas-perbatasan dan pemerintah Thailand mulai mengkonsolidasikan kamp-kamp untuk meningkatkan keamanan dan Mae La ditunjuk sebagai kamp konsolidasi utama di kawasan tersebut.[2]

Pada tahun 1995, Mae La meningkat dengan besar dari 6.969 ke 13.195 pengungsi karena penutupan lima kamp di utara, yaitu Mae Ta Waw, Mae Salit, Mae Plu Jadi, Kler Kho dan Kamaw Lay Kho - dan bergerak dari Huay Heng kemudian di bulan Oktober pada tahun yang sama. Selama tahun berikutnya, kamp dua kali lipat bertambah hingga 26.629 pengungsi. Pada tahun 1997, beberapa orang telah dipindahkan ke kamp Mae La setelah penutupan Kamp Huai tulang dan bertambah lagi pada tahun 1998 ketika Kamp Shoklo ditutup.[2]

Mae La dianggap sebagai pusat penelitian bagi para pengungsi, sehingga populasi saat ini termasuk beberapa ribu siswa yang datang untuk belajar di kamp (beberapa dari kamp-kamp lain tapi kebanyakan dari Myanmar). Mereka terdaftar sebagai hanya penduduk sementara. Kamp diserang pada tahun 1997 oleh pasukan DKBA dengan dukungan dari unit Tentara Myanmar. Tidak ada serangan sejak saat itu, tetapi mortir datang di A5 pada Maret tahun 1998. Setiap musim kemarau, daerah ini cukup tegang dengan berkaitan keamanan kamp dan ancaman serangan bersenjata serta adanya upaya untuk membakar kamp pengungsian.[2]

Wilayah Karen berada berlawanan dengan Kamp Mae La yang sangat pedesaan tanpa permukiman yang besar atau infrastruktur. Tentara Pembebasan Nasional Karen (KNLA) mempertahankan Brigade Markas ke-7 didekatnya, dan ada beberapa pos-pos Tentara Myanmar dan Tentara Demokrat Buddha Karen di kawasan tersebut (DKBA adalah faksi dari KNLA yang memisahkan diri dan bergabung dengan Tentara Myanmar Pada tahun 1994).[2]

ReferensiSunting