Paramount Media Networks

(Dialihkan dari MTV Networks)

Paramount Media Networks (sebelumnya dikenal sebagai MTV Networks, Viacom Media Networks, dan ViacomCBS Domestic Media Networks) adalah perusahaan media konglomerat yang dimiliki oleh Paramount Global. Perusahaan ini mengoperasikan lebih dari puluhan juta komunikasi baik, TV maupun Internet, termasuk semua channel MTV, baik Amerika Serikat maupun internasional.

Paramount Media Networks
Sebelumnya
  • Warner Cable (1977-1979)
  • Warner-Amex Satellite Entertainment (1979-1984)
  • MTV Networks (1984–2011)
  • Viacom International Television Network (1984–2014)
  • Viacom Media Networks (2011–2019)
  • ViacomCBS Domestic Media Networks (2019–2022)
Divisi
IndustriHiburan, kabel dan televisi satelit
PendahuluWarner-Amex Satellite Entertainment
DidirikanWashington, D.C., Amerika Serikat (1977)
PendiriRobert Pittman
Kantor
pusat
,
Tokoh
kunci
Merek
IndukParamount Global

Perusahaan ini didirikan pada tahun 1984 setelah Warner Communications dan American Express menjual beberapa aset dan menggantinya dari nama Warner-Amex Satellite Entertainment. Perusahaan ini mengoperasikan empat inti utama MTV Networks: MTV, Nickelodeon, VH1 dan The Movie Channel.

SejarahSunting

Logo pertama MTV Networks.
Logo kedua MTV Networks
Logo ketiga MTV Networks.
Logo Viacom Media Networks
Logo ViacomCBS Domestic Media Networks (2019–2020)
Logo ViacomCBS Domestic Media Networks (2020–2022)

Sebagai perusahaan patungan Warner Communications (1977–1984)Sunting

Warner Cable Communications didirikan pada 1 Desember 1977 oleh Warner Cable, yang merupakan divisi dari Warner Communications (kemudian Warner Bros. Discovery setelah penggabungan Discovery/WarnerMedia), untuk meluncurkan QUBE, sebuah jaringan televisi kabel interaktif. Melihat potensi dalam penciptaan jaringan kabel baru, Warner Cable mendivestasikan merek terbesar QUBE, Star Channel, Pinwheel dan Sight on Sound, ke outlet nasional. Star Channel dimulai dengan satelit pada Januari 1979 dan berganti nama menjadi The Movie Channel pada akhir tahun. Channel C-3 asli, yang saat itu dikenal sebagai Pinwheel, menjadi Nickelodeon pada April 1979. Sebagai hasil dari tindakan ini, Warner Cable Communications kemudian berganti nama menjadi Warner-Amex Satellite Entertainment, menjadi perusahaan patungan antara Warner Cable dan American Express.

Pada tahun 1980, Warner-Amex membentuk usaha patungan dengan divisi Cablevision, Rainbow Media untuk meluncurkan Bravo, jaringan kabel yang didedikasikan untuk seni dan film, pada tanggal 1 Desember 1980. Namun, kendali penuh atas saluran tersebut dijual kepada Rainbow Media pada tahun 1984; NBC akan mengakuisisi Bravo pada tahun 2003, dan saluran tersebut sekarang dimiliki oleh NBCUniversal milik Comcast.

Pada 1 Agustus 1981, Sight on Sound diluncurkan kembali sebagai MTV.

Pada tahun 1983, prihatin dengan kegagalan strategis dan finansial dari usaha TV berbayarnya The Movie Channel (mulai menuai keuntungan yang dimiliki Time Inc. dengan HBO dan Cinemax), WASEC mendirikan usaha patungan dengan Viacom, menggabungkan TMC dengan film premium mereka. jaringan Showtime untuk membentuk Showtime/The Movie Channel, Inc.; WASEC, bagaimanapun, tidak memiliki keterlibatan operasional dalam usaha patungan.

Berakhirnya Warner Cable dan kepemilikan penuh Viacom (1984–2011)Sunting

Pada tanggal 25 Juni 1984, Warner Communications membuat keputusan untuk mendivestasikan Nickelodeon, MTV, dan VH-1 (diluncurkan pada tahun 1985; Warner memperolehnya dari Turner) menjadi sebuah perusahaan publik baru bernama MTV Networks.[1] Setahun kemudian, Warner akan mengakuisisi 50% saham dari American Express.

Pada tanggal 27 Agustus 1985, Warner menjual 31% dari MTV Networks ke Viacom, dengan Warner juga menjual 19% dari Showtime/The Movie Channel, Inc. bersama dengan Viacom juga.

Pada November 1985, Viacom membeli sisa 69% MTV Networks dari Warner seharga $326 juta. Akuisisi tersebut selesai pada 20 Mei 1986, menyebabkan Viacom langsung menjadi perusahaan media massa daripada sekadar distributor.

Pada tahun 2003, MTV Networks mengambil alih kepemilikan penuh Comedy Central dari AOL Time Warner.

Pada Januari 2006, sisa-sisa MTV Networks dan Showtime Networks dipisahkan setelah Viacom dipecah menjadi dua entitas: CBS Corporation, yang mempertahankan CBS, UPN, Simon & Schuster dan Showtime Networks (Showtime, The Movie Channel, dan Flix), dan melepas perusahaan dengan nama Viacom, yang mengambil kepemilikan dari Paramount Pictures, BET Networks dan MTV Networks (Comedy Central, MTV, Nickelodeon, dan VH1). MTV Networks berganti nama menjadi Viacom Media Networks pada tahun 2011.

Ekspansi jaringan (2011–2019)Sunting

Pada musim gugur 2012, analis media mulai melaporkan bahwa rating dari beberapa brand Viacom di Amerika Serikat mengalami penurunan jumlah pemirsa.[2][3] MTV, Comedy Central, dan Nickelodeon menjadi perhatian utama investor karena ketiganya menyumbang sekitar 50% dari laba operasional Viacom, menurut perkiraan David Bank dari RBC Capital Markets.

Pada 2017, Viacom mengumumkan rencana restrukturisasi lima poin, di mana perusahaan akan mencurahkan sebagian besar sumber dayanya di belakang enam "merek unggulan". Ini adalah MTV, Comedy Central, Nickelodeon, Nick Jr., BET, dan Paramount Pictures.[4][5][6][7] Pada Februari 2017, saluran kabel CMT dan TV Land dipindahkan dari Kids and Family Group ke Global Entertainment Group dibawah Kevin Kay, yang bergabung dengan Spike TV.[8] Pada bulan yang sama, diumumkan bahwa Spike akan diluncurkan kembali sebagai Paramount Network pada 2018, yang disejajarkan dengan studio film senama dan diposisikan sebagai outlet hiburan umum utama Viacom.[9][10]

Pada Oktober 2018, Kevin Kay mengumumkan akan meninggalkan posisinya sebagai kepala Entertainment Group. CMT dipindahkan dari Entertainment Group ke Music Group di bawah presiden Chris McCarthy, dengan kepergiannya. Eksekutif Kent Alterman akan mengambil alih Paramount Network dan TV Land untuk melanjutkan kepemimpinannya saat ini di Comedy Central dan Bellator MMA.[11]

Pada 2019, setelah mengakuisisi layanan streaming gratis Pluto TV, Viacom akan meluncurkan beberapa saluran pada layanan yang bermerek setelah Jaringan Media dan IP milik perusahaan.[12][13][14][15]

Pengenalan kembali dan penggabungan kembali dengan CBS (2019–sekarang)Sunting

Pada Agustus 2019, Viacom mengumumkan bahwa mereka akan bergabung dengan CBS Corporation, menyatukan kembali dua entitas dengan nama baru ViacomCBS. Merger ditutup pada awal Desember 2019.[16][17] Diumumkan pada 11 November 2019, sebagai bagian dari penggabungan kembali, divisi Media Networks berganti nama menjadi ViacomCBS Domestic Media Networks, dan direorganisasi. MTV, VH1, CMT dan Logo ditata ulang menjadi "Entertainment & Youth Group",[18] dengan tambahan Comedy Central, Paramount Network, Smithsonian Channel, dan TV Land. BET Networks digabung dengan Showtime Networks di bawah CEO David Nevins, yang juga untuk sementara mengawasi Pop TV (sebelumnya dimiliki bersama dengan Lionsgate);[19] Pop TV ditransfer ke Entertainment & Youth Group pada 15 Januari 2020.[20] Pada 16 Februari 2022, ViacomCBS berganti nama menjadi Paramount Global, dan ViacomCBS Domestic Media Networks berganti nama menjadi Paramount Media Networks.[21]

Saluran televisiSunting

AktifSunting

NonaktifSunting

Divisi filmSunting

InternetSunting

MTV Networks menyediakan jasa internet seperti Atom Films, Addicting Games, MTV News, MTV International, iFilm, GoCityKids, GameTrailers, Xfire, Shockwave.com,[22] dan Quizilla.[23] MTV Networks juga bekerjasama dengan Nexon Corporation untuk servis Neopets.[24]

Catatan kakiSunting

  1. ^ "BUSINESS PEOPLE ; A Chief Is Named By MTV Networks". The New York Times (dalam bahasa Inggris). 1984-07-19. ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2022-08-07. 
  2. ^ Jannarone, John (2012-10-28). "Audiences Fall for MTV, Comedy Central". Wall Street Journal (dalam bahasa Inggris). ISSN 0099-9660. Diakses tanggal 2022-08-07. 
  3. ^ Times, Joe Flint Joe Flint is a former staff writer for the Los Angeles (2012-10-10). "MTV has big ratings issue, analyst warns". Los Angeles Times (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-07. 
  4. ^ Lieberman, David; Lieberman, David (2017-02-09). "Viacom CEO Supports Paramount And Non-Core Networks – But For How Long?". Deadline (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-07. 
  5. ^ published, Mike Farrell (2017-02-09). "Viacom Stock Rises on Restructuring". Multichannel News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-07. 
  6. ^ Berman, Jeff; Berman, Jeff (2017-02-09). "Viacom Unveils Five-Point Turnaround Plan (MESA)". Media & Entertainment Services Alliance (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-07. 
  7. ^ "Viacom outlines five point turnaround plan". TBI Vision (dalam bahasa Inggris). 2017-02-09. Diakses tanggal 2022-08-07. 
  8. ^ Goldberg, Lesley; Goldberg, Lesley (2017-02-01). "Viacom Restructure: CMT, TV Land Moved to Kevin Kay's Global Entertainment Group". The Hollywood Reporter (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-07. 
  9. ^ Andreeva, Nellie; Andreeva, Nellie (2017-02-09). "Spike President Kevin Kay On Channel's Rebranding As The Paramount Network". Deadline (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-07. 
  10. ^ Andreeva, Nellie; Andreeva, Nellie (2017-02-09). "Spike To Change Name & Become The Paramount Network In Viacom Rebranding". Deadline (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-07. 
  11. ^ Otterson, Daniel Holloway,Joe; Holloway, Daniel; Otterson, Joe (2018-10-25). "Kevin Kay Exits Paramount Network as Viacom Reorganizes Cable Channels". Variety (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-07. 
  12. ^ Jarvey, Natalie; Jarvey, Natalie (2019-01-22). "Viacom Acquires Free Streaming Platform Pluto TV for $340 Million". The Hollywood Reporter (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-07. 
  13. ^ "Viacom Announces Completion of Pluto TV Acquisition". www.businesswire.com (dalam bahasa Inggris). 2019-03-04. Diakses tanggal 2022-08-07. 
  14. ^ Spangler, Todd; Spangler, Todd (2019-04-29). "Viacom Launching 14 Free Channels on Pluto TV, Sets Broad Digital Originals Slate". Variety (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-07. 
  15. ^ "Viacom will debut 15 channels on Pluto TV to bolster its upfront pitch". Digiday (dalam bahasa Inggris). 2019-04-16. Diakses tanggal 2022-08-07. 
  16. ^ Steinberg, Brian; Steinberg, Brian (2019-10-28). "Viacom, CBS Set to Merge in Early December". Variety (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-08. 
  17. ^ Weprin, Alex; Weprin, Alex (2019-10-29). "Viacom-CBS Merger Now Expected to Close in 'Early December'". Billboard (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-08. 
  18. ^ "ViacomCBS shakes up its content leadership teams following merger". TechCrunch (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-08. 
  19. ^ "Viacom and CBS Announce Content and Digital Leadership". www.businesswire.com (dalam bahasa Inggris). 2019-11-11. Diakses tanggal 2022-08-08. 
  20. ^ Littleton, Cynthia; Littleton, Cynthia (2020-01-15). "ViacomCBS Shuffles Oversight of Pop TV, Bellator MMA Amid Post-Merger Restructuring (EXCLUSIVE)". Variety (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-08. 
  21. ^ Petski, Denise; Petski, Denise (2022-04-29). "Michael Fabiani Upped To SVP Communications, Paramount Media Networks & MTV Entertainment Studios". Deadline (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-08. 
  22. ^ Frank Ahrens (2006-08-10). "Viacom's MTV unit buys Atom Entertainment for its film, gaming web sites". The Washington Post. Diakses tanggal 2006-10-16. 
  23. ^ "Viacom's MTV buys teen online community website quizilla.com". Forbes. 2006-10-16. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-10-27. Diakses tanggal 2006-10-16. 
  24. ^ "MTV Networks and Nexon Partnership". 

Lihat pulaSunting

Pranala luarSunting