Buka menu utama

Lugalbanda (Bahasa Sumeria: 𒈗𒌉𒁕 lugal-banda3da, raja muda/ganas)[1][2] merupakan sebuah karakter yang ditemukan di dalam agama Sumeria dan literatur. Lugalbanda terdaftar di dalam periode postdiluvian dari Daftar Raja Sumeria sebagai raka kedua Uruk, mengatakan bahwa ia bertakhta selama 1,200 tahun, dan memberinya julukan Gembala.[3] Apabila raja Lugalbanda secara historis memerintah Uruk, dan jika demikian, pada saat itu sangat tidak pasti. Upaya untuk menguasainya pada periode ED II didasarkan pada penggabungan data dari tradisi epik Milenium kedua dengan pengamatan arkeologi yang tidak jelas.[4]

Fitur Lugalbanda menonjol sebagai pahlawan dua kisah Sumeria yang berasal dari periode Ur III (abad ke-21 SM), yang disebut oleh para ilmuwan Lugalbanda I (atau Lugalbanda di Gua Gunung) dan Lugalbanda II (atau Lugalbanda dan Burung Anzu). Keduanya hanya diketahui di versi yang lebih baru, walaupun terdapat fragmen Ur III yang sangat berbeda dari versi abad ke-18[5] Kisah-kisah ini adalah bagian dari rangkaian kisah yang menggambarkan konflik di antara Enmerkar, raja Unug (Uruk), dan Ensuhkeshdanna, lord Aratta, mungkin di dataran tinggi Iran. Di dalam dua kisah ini, Lugalbanda adalah seorang tentara di dalam pasukan Enmerkar, yang namanya juga muncul di dalam Daftar Raja Sumeria sebagai raja pertama Uruk dan pendahulu Lugalbanda. Fragmen yang masih ada tidak mengacu pada suksesi Lugalbanda sebagai raja yang mengikuti Enmerkar.[6]

Lugalbanda muncul di dalam sumber-sumber sastra Sumeria pada awal milenium pertengahan ketiga, sebagaimana dibuktikan oleh teks mitologis dari Abu Salabikh yang menggambarkan hubungan romantis di antara Lugalbanda dan Ninsun.[7]

Lugalbanda yang didewakan sering muncul sebagai suami dewi Ninsun. Di dalam daftar dewa paling awal dari Fara, namanya muncul terpisah dan dalam peringkat yang jauh lebih rendah daripada Ninsun,[8] namun kemudian, sampai periode Seleukia, namanya sering tercantum di dalam daftar dewa bersama dengan pasangannya Ninsun.[9] Bukti yang cukup besar untuk penyembahan Lugalbanda sebagai dewa berasal dari periode Ur III, seperti yang dibuktikan di dalam tablet-tablet dari Nippur, Ur, Umma dan Puzrish-Dagan.[10] Pada periode Babel kuno, Sin-kashid dari Uruk diketahui membangun sebuah kuil yang disebut É-KI.KAL yang didedikasikan untuk Lugalbanda dan Ninsun, dan menugaskan putrinya Niši-īnī-šu sebagai imam eresh-dingir Lugalbanda.[11]

Di dalam nyanyian pujian kerajaan periode Ur III, Ur-Nammu dari Ur dan putranya Shulgi menggambarkan Lugalbanda dan Ninsun sebagai orang tua mereka yang suci, dan di dalam konteks yang sama menyebut diri mereka saudara Gilgamesh.[12] Sin-Kashid dari Uruk juga mengacu pada Lugalbanda dan Ninsun sebagai orang tua ilahi, dan nama Lugalbanda sebagai dewanya.[13]

Di dalam Epos Gilgames Akkadia dan di dalam kisah-kisah Sumeria awal tentang pahlawan tersebut, raja Uruk, Gilgamesh, menyebut dirinya sendiri putra Lugalbanda dan Ninsun. Di dalam dongeng Gilgamesh dan Huwawa, sang pahlawan dengan konsisten menggunakan ungkapan tegas: “Demi kehidupan ibundaku sendiri Ninsun dan ayahandaku, Lugalbanda yang suci!”.[14][15] Di dalam versi-versi Akkadia dari epos tersebut, Gilgames juga merujuk pada Lugalbanda sebagai dewa pribadinya, dan di dalam satu episode menyajikan tanduk berisi minyak dari Banteng Surga "untuk pengurapan dewanya Lugalbanda".[16]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Pennsylvania Sumerian Dictionary Project
  2. ^ Vanstiphout, H. (2002) “Sanctus Lugalbanda” in Riches Hidden in Secret Places, T. Abusch (ed.), Winona Lake: Eisenbrauns, p.260; The name has no such connotations of 'crown prince'.
  3. ^ English translation of Sumerian King List in The Electronic Text Corpus of Sumerian Literature Diarsipkan 2011-07-16 di Wayback Machine.
  4. ^ Lugalbanda, Reallexikon der Assyriologie 7, p.117.
  5. ^ Michalowski, P. (2009) “Maybe Epic: The Origins and Reception of Sumerian Heroic Poetry” in Epic and History, D. Konstans and K. Raaflaub (eds.), Oxford: Blackwells. p.13 and n.8; Tablet 6N-T638; as of March 2011 tablet awaits publication.
  6. ^ For a detailed treatment of Enmerkar and Lugalbanda stories see: Vanstiphout, H. (2003). Epics of Sumerian Kings, Atlanta: SBL. ISBN 1-58983-083-0
  7. ^ Jacobsen, Thorkild (1989) “Lugalbanda and Ninsuna”, Journal of Cuneiform Studies Vol. 41, No. 1, pp. 69-86
  8. ^ Ninsun (dLamma-Nin-sún) in Tablet I line 15, Lugalbanda in Tablet VII line 15.
  9. ^ Exceptions exist. For a full summary of the god-list references refer to Reallexikon der Assyriologie 7, p.118.
  10. ^ Reallexikon der Assyriologie 7, p.119-20. Nippur tablets indicate that all Ur III kings have made offerings to the deity Lugalbanda
  11. ^ Reallexikon der Assyriologie 7, p.120
  12. ^ Reallexikon der Assyriologie 7, p. 131. See also Ur-Namma hymns and Shulgi hymns
  13. ^ Sjöberg, Äke W. (1972) “Die Göttliche Abstammung der sumerisch-babylonischen Herrscher,” Orientalia Suecana 21, p.98
  14. ^ Ninsumun is another name for Ninsun. Both names Lugalbanda and Ninsun are written with divine determinatives. For two separate Sumerian versions of Gilgamesh and Huwawa see ETCSL.
  15. ^ For a discussion of parentage of Gilgamesh and further references see: George, Andrew (2003), Babylonian Gilgamesh Epic, Oxford. ISBN 0-19-814922-0, p.107 ff.
  16. ^ George, p.629.

Pranala luarSunting

Didahului oleh:
Enmerkar
Lugal dari Uruk
skt. 2600 SM atau legendaris
Diteruskan oleh:
Dumuzid