Buka menu utama

Lucius Cornelius Scipio Asiaticus

Lucius Cornelius Scipio Asiaticus (abad ke-3 SM– setelah tahun 183 SM) adalah seorang jenderal dan negarawan Romawi. Dia adalah anak Publius Cornelius Scipio dan adik laki-laki Publius Cornelius Scipio Africanus. Ia terpilih sebagai konsul di 190 SM, dan tahun yang kemudian led (dengan saudaranya) pasukan Romawi untuk kemenangan di Pertempuran Magnesia.

Meskipun kariernya mungkin terhalang oleh bayang-bayang kakaknya, hidup Lucius lebih penting dalam beberapa hal.

Awal karierSunting

Lucius bertugas di bawah abangnya di Spanyol selama Perang Punisia Kedua, dan pada tahun 208 SM berhasil sendirian merebut satu kota. Pada tahun 206 SM, ia dikirim ke Senat dengan berita kemenangan di Spanyol.[1] Ia menjadi curule aedile pada tahun 195 SM,[2] dan praetor yang ditugaskan ke Sisilia pada tahun 193 SM, dibantu oleh pengaruh abangnya. Dia adalah seorang calon konsul pada tahun 191 SM, tapi kalah dengan sepupu pertamanya Publius Cornelius Scipio Nasica.[3]

KonsulSunting

Dia akhirnya terpilih sebagai konsul pada tahun 190 SM bersama ko-konsul orang kedua dalam pasukan abangnya, Gayus Laelius. Menurut Smith, senat tidak memiliki banyak keyakinan dalam kemampuannya (Cic. Phil. xi. 17), dan hanya melalui penawaran saudaranya, Africanus, untuk menemani dia sebagai seorang legate, ia memperoleh provinsi Yunani dan melakukan perang melawan Antiokhos.[4] Karenanya  yang kalah adalah ko-konsul Gayus Laelius, yang bukan orang kaya dan yang berharap untuk mengumpulkan harta untuk keluarganya di Timur.

Ia menegaskan dirinya terhadap saudaranya dengan menolak perdamaian dinegosiasikan dengan orang Aitolia oleh abangnya itu. Namun, Publius bersikeras, bahwa sebagai panglima tertinggi di Magnesia, Lucius harus menerima kredit penuh untuk kemenangannya atas Antiokhos.[5] Setelah kembali ke Roma, dia merayakan kemenangan (189 SM) dan diminta gelar "Asiaticus" untuk menandai penaklukan Barat atas Asia Kecil.

Menurut beberapa komentator alkitab, Asiaticus adalah "komandan" yang dimaksud dalam Daniel 11:18, di mana ia mengatakan bahwa "seorang panglima akan menghentikan penghinaannya itu" (TB).[6]

Kejatuhan politikSunting

Menjelang akhir kehidupan abangnya, Lucius dituduh menggelapkan sebagian dana yang dikumpulkan dari Antiokhus sebagai ganti rugi. Publius, saat itu Princeps Senatus, marah, sampai-sampai menghancurkan catatan keuangan peperangan pada saat berbicara di Senat, sebagai tindakan pembangkangan.

Setelah kematian abangnya (c. 183 SM), Lucius dipenjara dengan dugaan pencurian. Dia akhirnya diampuni oleh tribune Tiberius Gracchus,[7] meskipun ia dipaksa untuk menjual properti dan membayar sejumlah denda kepada negara. Sejarawan Romawi melaporan bahwa ia menolak untuk menerima hadiah atau pinjaman dari teman-temannya untuk membayar penalti.

Selama abangnya masih hidup pada tahun 185 SM, Lucius merayakan dengan kemuliaan yang besar suatu pertandingan yang merupakan sumpahnya selama perang dengan Antiokhus.[8] Valerius dari Antium mengatakan bahwa ia memperoleh uang yang diperlukan selama bertugas di kedutaan di mana ia dikirim setelah kecamannya, untuk menyelesaikan perselisihan antara raja-raja Antiokhos dan Eumenes.

Dia adalah seorang calon untuk sensor pada tahun 184 SM, namun dikalahkan oleh musuh lama dari keluarganya, M. Porcius Cato, yang merampas dari Kuda Publik Lucius pada waktu review equites.[9] Karena itu tampaknya bahkan sampai saat itu, seorang eques tidak kehilangan kudanya dengan menjadi senator.

Koinnya adalah satu-satunya di antara keluarganya yang terlestarikan.

KeturunanSunting

Lucius memiliki keturunan, kaum Cornelii Scipiones Asiatici, yang terakhir dari mereka adalah konsul Lucius Cornelius Scipio Asiaticus yang memiliki anak angkat. Anak ini hilang dalam ketidakjelasan setelah tahun 82 SM.

Lucius Cornelius Scipio Asiaticus IISunting

Livy mencatat bahwa quaestor Lucius Cornelius Scipio dikirim untuk menemui Raja Prusias II dari Bitinia dan membawanya ke Roma, ketika raja ini mengunjungi Italia pada tahun 167 SM.[10] Smith melaporkan bahwa quaestor ini mungkin  diidentifikasi dengan Lucius Cornelius Scipio, anak laki-laki Lucius, cucu Publius, yang diperingati di elogia Scipionum dari Makam Scipios di Roma. Ayahnya adalah sang penakluk Antiokhus. Prasasti itu sebagai berikut:[11]

 
Batu nisan Asiaticus II dari Makam Scipios
L·CORNELI L·F P
SCIPIO·QVAIST
TR·MIL·TAHUN
GNATOS XXX·III
MORTVOS·PATER
REGEM ANTIOCO
SUBEGIT

Transliterasi ke huruf besar dan huruf kecil modern  dengan tanda baca, dengan memahami huruf dalam tanda kurung, adalah:[12]

L. Corneli. L. f. P. [n]
Scipio, quaist.,
tr. mil., annos
gnatus XXXIII
mortuos. Pater
regem Antioco subegit.

Terjemahan ke dalam bahasa Latin adalah:[13]

Lucius Cornelius Lucii filius Publii nepos Scipio. Quaestor Tribunis Militum annos natus XXXIII mortuus. Pater regem Antiochum subegit.

Terjemahan ke dalam bahasa Indonesia (dari bahasa Inggris) adalah:[14]

Lucius Cornelius, putra Lucius, cucu laki-laki Publius, Scipio, quaestor, militer tribune, meninggal pada usia 33 tahun. Ayahnya menaklukkan raja Antiokhos.

Lucius Cornelius Scipio Asiaticus IIISunting

Dia hanya dikenal dari Fasti Capitolini.

Lucius Cornelius Scipio Asiaticus IVSunting

Lucius Cornelius Scipio Asiaticus pertama kali disebutkan pada tahun 100 SM, ketika ia mengangkat senjata dengan anggota lain dari senat terhadap Saturninus (Cicero pro Rabir. Perd. 7). Dalam Perang Sosial ia ditempatkan dengan L. Acilius di kota Aesernia, dari mana mereka melarikan diri dengan memakai baju budak ketika mendekati Vettius Scato.[15] Dia termasuk pihak Marian dalam perang sipil, dan diangkat menjadi konsul pada tahun 83 SM bersama dengan C. Norbanus. Pada tahun ini Sulla kembali ke Italia, dan melawan konsul: ia mengalahkan Norbanus, tapi menggoda pasukan Scipio untuk meninggalkan jenderal mereka.

Scipio ini ditawan di kamp bersama dengan anaknya Lucius, tapi dibebaskan oleh Sulla tanpa terluka. Dia, bagaimanapun, termasuk dalam pengasingan pada tahun berikutnya, 82 SM, dimana ia melarikan diri ke Massilia, dan melewatkan sisa hidupnya di sana. Putrinya menikah dengan P. Sestius.[16] Cicero berbicara positif mengenai kekuatan pidato Scipio ini.[17]

ReferensiSunting

  1. ^ T.R.S. Broughton, The Magistrates of the Roman Republic (1951, 1986) vol. 1, pg 300.
  2. ^ Broughton, vol. 1 pg. 340.
  3. ^ Liv. 35.24.4-5.
  4. ^ Liv. xxviii. 3, 4, 17, xxxiv. 54, 55, xxxvi. 45, xxxvii. 1.
  5. ^ Publius offered to serve as his brother's legate, which convinced the Senate to award the Asian campaign to Lucius, rather than to the more experienced Gaius Laelius who had been Scipio's second in command in Spain. Publius was reportedly ill during the campaign, and absent from the field on the actual day of battle. It is not known whether this was a new illness or a recurrence of his illness in 206 BC. The illness was certainly very convenient for his brother who was thus allowed to gain the credit for planning and executing the campaign.
  6. ^ Jordan, James B. (2007). The Handwriting on the Wall: A Commentary on the Book of Daniel. American Vision. hlm. 561. 
  7. ^ This Gracchus, later a consul and censor, was father of the famous politician of the 130s. He would later marry Asiaticus's niece Cornelia Africana, mother of the Gracchi.
  8. ^ Liv. xxxviii. 60.
  9. ^ Liv. xxxix. 22, 40, 44.
  10. ^ Liv. xlv. 44
  11. ^ Wordsworth, John (1874). Fragments and specimens of early Latin, with intr. and notes. Oxford: Clarendon Press. hlm. 161. 
  12. ^ Egbert, James Chidester (1896). Introduction to the Study of Latin Inscriptions (edisi ke-revised with supplement). New York, Cincinnati, Chicago: American Book Company. hlm. 296. 
  13. ^ Thompson, Henry (1852). History of Roman literature: with an introductory dissertation on the sources and formation of the Latin language (edisi ke-2, revised and enlarged). London: J. J. Griffin. hlm. lxviii. 
  14. ^ Flower, Harriet I. (2000). Ancestor Masks and Aristocratic Power in Roman Culture (edisi ke-3, illustrated, reprint). Oxford University Press. hlm. 327. ISBN 978-0-19-924024-1. 
  15. ^ Appian, B. C. i. 41.
  16. ^ Appian, B. C. i. 82, 85, 86 ; Plut. Sull. 28, Sertor. 6 ; Liv. Epit. 85 ; Florus iii. 21 ; Oros. v. 21 ; Cicero Philippicae xii. 11, xiii. 1 ; Cic. pro Sest. 3 ; Schol. Bob. in Sest. p. 293, ed. Orelli.
  17. ^ dicebat non imperite, Cicero, Brutus 47.

SumberSunting

Lihat pulaSunting

Jabatan politik
Didahului oleh
Manius Acilius Glabrio dan Publius Cornelius Scipio Nasica
Konsul Republik Romawi
dengan Gayus Laelius
190 SM
Digantikan oleh
Gnaeus Manlius Vulso dan Marcus Fulvius Nobilior