Lisieux (pengucapan bahasa Prancis: [lizjø]) adalah komune di departemen Calvados di wilayah Normandia di Prancis barat laut. Komune ini adalah ibu kota wilayah Pays d'Auge, yang ditandai dengan lembah dan lahan pertanian terlindung.

Lisieux
Balai kota
Balai kota
Lambang Lisieux
Lambang
Lisieux berlokasi di France
Lisieux
Lisieux
Lokasi di Region Normandia
Lisieux berlokasi di Normandy
Lisieux
Lisieux
Koordinat: 49°09′N 0°14′E / 49.15°N 0.23°E / 49.15; 0.23Koordinat: 49°09′N 0°14′E / 49.15°N 0.23°E / 49.15; 0.23
NegaraPrancis
RegionNormandia
DepartemenCalvados
ArondisemenLisieux
KantonLisieux
AntarkomuneCA Lisieux Normandie
Pemerintahan
 • Wali kota (2008–2014) Bernard Aubril
Luas
 • Land113,07 km2 (505 sq mi)
 • Populasi2
Templat:France metadata Wikidata
DemonimLexoviens
Kode INSEE/pos
14366 / 14100
Ketinggian32–152 m (105–499 ft)
1 Data Pendaftaran Tanah Prancis, tak termasuk danau, kolam, gletser > 1 km² (0.386 mi² atau 247 ekar) dan muara sungai. 2 Population sans doubles comptes: penghitungan tunggal penduduk di komune lain (e.g. mahasiswa dan personil militer).

NamaSunting

Nama kota ini berasal dari bahasa Latin: Noviomagus Lexoviorum ("Noviomagus of the Lexovii"). Kota ini awalnya dikenal dalam bahasa Celtic sebagai Novio Magos ("Bidang Baru", "Pasar Baru"), yang dinamai Latinom sebagai Noviomagus. Namun, karena sejumlah besar kota dengan nama yang sama, perlu untuk menentukan di mana kota ini berada. Sebutan lokal di Prancis, Lexoviens, berasal dari bahasa Latin juga.

SejarahSunting

PurbakalaSunting

Lisieux adalah ibu kota Lexovii. Dalam karyanya, Commentaries on the Gallic War, Caesar menyebutkan sebuah Gallic oppidum, sebuah istilah yang merujuk pada kota-kota Keltik yang terletak di puncak bukit. Oppidum telah menunjuk ke sebuah tempat yang disebut le Castellier,[1] terletak 3 kilometer (1,9 mil) di barat daya kota. Namun kota Gallo-Romawi sebenarnya terletak di mana Lisieux dapat ditemukan hari ini.

Abad PertengahanSunting

Lisieux adalah pusat kekuatan penting di abad pertengahan. Keuskupan Lisieux menguasai sebagian besar Pays d'Auge pada abad ke-12. Raja Henry II dan Aliénor dari Aquitaine diperkirakan telah menikah di Lisieux pada tahun 1152, dan kota ini tetap kuat selama beberapa abad sesudahnya sampai pada abad ke-14 bencana tiga kali wabah, perang dan kelaparan yang mengakibatkan Lisieux menghancurkan dan mengurangi pengaruhnya. Hakim utama Joan of Arc, Pierre Cauchon , menjadi seorang uskup Lisieux setelah kematiannya dan dimakamkan di Kapel Lady katedral.

  1. ^ François Neveux, Bayeux et Lisieux, villes épiscopales de Normandie à la fin du Moyen Age (Éditions Lys, 1996)