Li Yuqin (15 Juli 1928 – 24 April 2001), kadang-kadang disebut sebagai "Selir Kaisar Terakhir" (末代皇娘), merupakan istri keempat dari kaisar terakhir Tiongkok, Puyi. Dia menikah dengan Puyi ketika yang terakhir adalah penguasa nominal Manchukuo, negara boneka yang didirikan oleh Kekaisaran Jepang selama Perang Sino-Jepang Kedua.

Li Yuqin
Noble Lady Fu
(福貴人)
Lahir(1928-07-15)15 Juli 1928
Changchun, Jilin, Republik Tiongkok
Wafat24 April 2001(2001-04-24) (umur 72)
Changchun, Jilin, Tiongkok
WangsaLi (oleh kelahiran)
Aisin Gioro (oleh pernikahan)
PasanganPuyi (k. 1943; c. 1957)
Huang Yugeng (k. 1958–2001)
AnakDua putra dengan Huang Yugeng
Li Yuqin
Hanzi: 李玉琴

BiografiSunting

Li Yuqin adalah seorang Han Tiongkok sejak lahir dan wangsa leluhurnya di Shandong. Dia dilahirkan di sebuah keluarga petani di Changchun, Jilin.

Li menghadiri Nanling Girls' Academy (新京南嶺女子優級學校) di Jilin, yang kemudian dikenal sebagai Hsinking, ibu kota Manchukuo. Pada bulan Februari 1943, Li dan sembilan siswi lainnya diambil oleh kepala sekolah Kobayashi dan guru Fujii mereka ke sebuah studio fotografi untuk potret. Tiga minggu kemudian, kepala sekolah dan guru mengunjungi rumah Li dan memberi tahu dia bahwa kaisar Manchukuo, Puyi telah memerintahkannya untuk pergi ke istana untuk belajar. Dia pertama kali dibawa langsung ke Yasunori Yoshioka, yang benar-benar menanyainya. Yoshioka kemudian mengantarnya kembali ke orang tuanya dan memberi tahu mereka bahwa Puyi memerintahkannya untuk belajar di istana. Uang dijanjikan kepada orang tua. Dia menjalani pemeriksaan medis dan kemudian dibawa ke adik perempuan Puyi, Yunhe dan diinstruksikan dalam protokol istana.[1] Li kemudian menjadi selir Puyi dan diberi gelar Noble Lady Fu (福貴人).

Pada tahun 1945 rezim Manchukuo runtuh setelah Jepang menyerah pada akhir Perang Dunia II. Li berusaha melarikan diri dari Changchun, bersama Puyi, Permaisuri Wanrong dan anggota lain yang tersisa dari istana Qing yang lama. Permaisuri Wanrong mengalami simptom kecanduan opium yang besar pada waktu itu. Dia, serta sisa keluarga Puyi dievakuasi dengan dia dengan kereta api dari Changchun ke Dalizigou. Namun, dari sana, Puyi melanjutkan dengan pesawat hanya dengan dua saudara perempuannya, saudara-saudaranya, tiga keponakan, dokternya, dan seorang pelayan Istana, di mana dia ditangkap dan dibawa ke Uni Soviet.[2] Menurut Puyi, Li Yuqin sangat ketakutan dan memohon untuk dibawa bersamanya, ketika dia pergi dari Dalizigou ke Mukden, tetapi dia meyakinkannya bahwa dia dan Wanrong bisa mencapai Jepang juga dengan kereta api. Beberapa dokumen menyatakan bahwa Puyi membiarkan para wanita pergi dengan kereta api dengan keyakinan bahwa wanita akan lebih baik diperlakukan oleh militer daripada pria.

Mereka segera ditangkap oleh pasukan Soviet dan dikirim ke penjara di Changchun. Ratu Wanrong meninggal tak lama di tahun yang sama sebelum Li dibebaskan pada 1946 dan dikirim pulang. Dia bekerja di pabrik tekstil dan di perpustakaan di Changchun, mempelajari karya-karya Karl Marx dan Vladimir Lenin. Pada tahun 1955 ia mulai mengunjungi Puyi di penjara. Setelah mengajukan permohonan kepada pihak berwenang Tiongkok untuk bercerai, pemerintah menanggapi kunjungan penjara berikutnya dengan menunjukkan dia ke sebuah kamar dengan tempat tidur ganda dan memerintahkan dia untuk berdamai dengan Puyi, dan dia mengatakan pasangan itu mematuhi perintah itu.

Li resmi bercerai dengan Puyi pada tahun 1958.[3] Dia kemudian menikah dengan seorang teknisi bernama Huang Yugeng (黃毓庚), dengan siapa ia memiliki dua putra.[4] Selama Revolusi Kebudayaan Li menjadi sasaran serangan oleh Pengawal Merah karena ia dulunya adalah selir Puyi.

Dia meninggal pada tanggal 24 April 2001 pada usia 73 tahun di Changchun setelah enam tahun mengidap sirosis.[3]

CatatanSunting

  1. ^ Yu-Ning, Li (1992). Chinese Women Through Chinese Eyes. M.E. Sharpe. hlm. 228–250. ISBN 978-0-87332-596-7. 
  2. ^ Puyi (Swedish): Jag var kejsare av Kina (I was the emperor of China) (1988)
  3. ^ a b Seth Mydans (April 28, 2001). "Li Shuxian, 73, Widow of Last China Emperor". New York Times. 
  4. ^ "Li Yuqin obit". The Telegraph UK. 30 April 2001. 

Pranala luarSunting