Lev II dari Galisia

Lev II dari Galisia, juga dikenal sebagai Lev Yurevich (tidak diketahui – 1323) merupakan Pangeran Lutsk dan Galisia, ia adalah salah satu dari raja-raja Rurik, Halych-Volynia (bertakhta 1308–1323; menurut beberapa sumber, 1315–23). Ia adalah anggota cabang senior Monomakhovichi.

Ayahandanya adalah Raja Yuri I (1252–1308), yang ia gantikan di atas takhta Halych-Volynia. Setelah kematian ayahandanya, ia memerintah kerajaan bersama dengan saudaranya, Andriy. Ibundanya adalah Eufemia dari Kujawy. Menurut banyak sumber, bersaudara itu adalah rekan-pemimpin, yang memerintah bersama-sama, namun beberapa sumber menyatakan bahwa Lev II memerintah di Halych dan Andriy memerintah di Volodymyr-Volynskyi (dan yang lain menyatakan hal yang sama, namun dengan wilayah yang terbalik) yang diduga menyiratkan perpecahan yuridiksi.

Memerangi Lituania dan TatarSunting

Surat umum pertama Lev II dan Andriy pada tanggal 9 Agustus 1316, dimana mereka memperbaharui hubungan dengan tentara perang salib Prusia (Ordo Teutonik, yang juga dikenal sebagai Ksatria-ksatria Teutonik), yang berjanji akan melindungi mereka dari Bangsa Tatar dan "setiap musuh penyerbu"; yang terakhir tampaknya disebut sebagai Keharyapatihan Lithuania, karena negara tersebut pada saat itu tidak hanya mengancam persatuan namun juga keberadaan baik Ksatria-ksatria dan negara Galisia.

Dinyatakan bahwa pada dekade kedua abad ke-14, bangsa Lituania meningkatkan tekanan mereka pada Halych-Volynia, yang akhirnya merebut kendali Dorohychyn dan Berestia. Tahun-tahun pemerintahan bersama kedua bersaudara itu dihabiskan kurang lebih pada konflik berkelanjutan baik dengan Wangsa Gediminas Lituania dan dengan tuan tanah mereka sendiri, Kekaisaran Mongolia, Gerombolan Emas.

Lev II dan Andriy menjalin hubungan dekat dengan Adipati Agung (Raja) Władysław I (Władysław yang Pendek atau Bersiku tinggi; juga dikenal sebagai Władysław I dari Polandia, Bahasa Polandia: Władysław I Łokietek) dan, sebagaimana yang telah disebutkan diatas, dengan ksatria-ksatria perang salib Ordo Teutonik, serta berusaha untuk mengurangi pengabdian kerajaan mereka kepada Gerombolan Emas.

Mereka juga di dalam persatuan dengan sekutu-sekutu Raja Władysław I - Raja-raja Skandinavia dan Adipati-adipati Wangsa Gryfici, melawan Markgraf Brandenburg (1315).

KematianSunting

Sumber-sumber bertentangan mengenai kematiannya; sebagian besar sejarahwan setuju bahwa ia meninggal, bersama dengan saudaranya Andriy, pada tahun 1323, namun tidak ada ketidaksepakatan mengenai apakah mereka berjuang melawan Mongol-Tatar atau Lituania, dan apabila mereka meninggal ketika membela Padlyashsha atau Berestia.

Baik Raja Lev dan saudaranya Raja Andriy diduga sangat dihormati di barat. Pada bulan Mei 1323, Raja Polandia, Władysław I, di dalam sepucuk surat kepada Paus, menulis dengan penyesalan besar: "Dua raja-raja Suku Rutenia (Ukraina), yang menjadi perisai yang kuat bagi Polandia dari Bangsa Tatar, meninggal dunia dan setelah kematian mereka Polandia berada langsung di bawah ancaman Tatar.

Pada tahun 1321, putra Lev, Pangeran Jerzy dari Lutsk, ahli waris yang terakhir, tewas di medan perang dengan pasukan Adipati Agung Gediminas dari Lituania ketika membela kastil di Lutsk. Setelah kematian Lev II dan saudaranya dua tahun kemudian, keturunan langsung Roman yang Agung berakhir, dan negara Galisia dibiarkan tanpa sebuah dinasti yang memimpin. (Bangsawan) Boyar kemudian berusaha untuk memerintah negara sendiri. Khawatir akan ditaklukkan oleh Władysław I, mereka diduga mencari perlindungan dari Tatar. Namun tak lama kemudian elemen yang lebih konservatif di antara para boyar mendapatkan sisi atas, dan takhta Galisia diberikan kepada Adipati Mazovia, Bolesław Jerzy II (yang memiliki hubungan kekerabatan dengan almarhum kedua bersaudara melalui pernikahan ayahandanya, Trojden I dengan saudari mereka, Maria).

SilsilahSunting

Lihat pulaSunting

Lev II dari Galisia
Lahir:  ? Wafat: 1323
Gelar
Didahului oleh:
Yuri I
Raja Halych-Volhynia
1308–1323
bersama dengan Andriy (1308–1323)
Diteruskan oleh:
Bolesław Jerzy II

Pranala luarSunting