Buka menu utama

Leila Norma Eulalia Josefa Magistrado de Lima (lahir 27 Agustus 1959)[1] adalah seorang pengacara, aktivis hak asasi manusia dan politikus berkebangsaan Filipina. Ia diangkat sebagai ketua Komisi Hak Asasi Manusia pada Mei 2008 oleh Presiden Gloria Macapagal Arroyo. Ia bertugas di komisi tersebut hingga 30 Juni 2010, saat ia diangkat sebagai Sekretaris Departemen Kehakiman oleh Presiden Benigno S. Aquino III.

The Honorable
Leila de Lima
Leila de Lima (cropped).jpg
Senator Filipina
Mulai menjabat
30 Juni 2016
Sekretaris Departemen Kehakiman Filipina
Masa jabatan
30 Juni 2010 – 12 Oktober 2015
PresidenBenigno Aquino III
PendahuluAlberto Agra (pelaksana tugas)
PenggantiAlfredo Caguioa (pelaksana tugas)
Ketua Komisi Hak Asasi Manusia Filipina
Masa jabatan
Mei 2008 – 30 Juni 2010
PresidenGloria Macapagal-Arroyo
PendahuluPurificacion Quisumbing
PenggantiEtta Rosales
Informasi pribadi
LahirLeila Norma Eulalia Josefa Magistrado de Lima
27 Agustus 1959 (umur 60)
Iriga, Camarines Sur
Partai politikLiberal (2015–sekarang)
Alma materUniversitas De La Salle
San Beda College
ProfesiPengacara

Ia mengundurkan diri dari jabatannya sebagai sekretaris kehakiman pada 12 Oktober 2015 agar dapat melakukan kampanye untuk menjadi anggota Senat Filipina pada pemilihan umum Filipina 2016. Ia berhasil memenangkan salah satu dari dua belas kursi yang diperebutkan dan terpilih menjadi senator.

Karier sebagai senatorSunting

De Lima mengutuk Perang Narkoba Filipina yang dilancarkan oleh Presiden Rodrigo Duterte dan meminta agar Kongres Filipina menyelidiki program tersebut.[2] Ia meminta agar pembunuhan tersangka narkoba di luar proses hukum dihentikan. Dalam pidatonya di hadapan Senat pada 2 Agustus, ia menyatakan bahwa "kita tidak dapat mengobarkan perang melawan narkoba dengan darah..."[3] De Lima menyesali ketidakpedulian pemerintahan baru terhadap pembunuhan di luar proses hukum dan memperingatkan bahwa akan ada lebih banyak orang tidak bersalah yang menderita bila pembunuhan tersebut tidak dihentikan.[4]

Pada 17 Agustus 2016, Presiden Filipina Duterte menuduh bahwa de Lima berselingkuh dengan sopirnya. Ia juga menuduh bahwa sopirnya pernah berperan sebagai kolektor uang perlindungan narkoba untuk de Lima saat ia masih menjabat sebagai sekretaris kehakiman. Duterte bahkan mengklaim bahwa sopir de Lima mengonsumsi narkoba.[5] Duterte belakangan mengumumkan bahwa ia memiliki bukti berupa hasil sadapan dan catatan transaksi ATM. Ia menjelaskan bahwa ia menerima bukti tersebut dari satu negara asing yang tidak disebutkan namanya.[6] Pada September 2016, de Lima dicopot dari jabatannya sebagai kepala komite Senat yang menyelidiki pembunuhan di luar proses hukum.[7]

Catatan kakiSunting

  1. ^ "De Lima, Leila Norma Eulalia Josefa, Magistrado" (PDF). Philippine Daily Inquirer. Diakses tanggal 4 September 2016. 
  2. ^ "Duterte crime war 'out of control': Philippine critics". Diakses tanggal July 9, 2016. 
  3. ^ "Stop the killings–Leila". Philippine Daily Inquirer. 3 August 2016. Diakses tanggal 4 August 2016. 
  4. ^ "De Lima: Stop the killings now". ABS-CBN News. 2 August 2016. Diakses tanggal 4 August 2016. 
  5. ^ http://newsinfo.inquirer.net/807597/duterte-tells-de-lima-i-have-witnesses-against-you (August 18, 2016). "Duterte tells De Lima: I have witnesses against you". Inquirer Mindanao. Philippine Daily Inquirer. Diakses tanggal August 22, 2016. 
  6. ^ "'Love affair led to corruption'" (AUGUST 21, 2016). LLANESCA PANTI. The Manila Times. Diakses tanggal August 22, 2016. 
  7. ^ "Senate ousts De Lima as justice committee chairperson". Rappler. September 19, 2016.