La Palma

La Palma (pengucapan bahasa Spanyol: [la palma], pengucapan bahasa Spanyol: [lɐ pɑ(l)mɐ]), juga dikenal sebagai La isla bonita (bahasa Inggris: The Beautiful Island) dan secara resmi San Miguel de La Palma, adalah pulau yang berlokasi paling barat dari Kepulauan Canaria, Spanyol. La Palma memiliki luas sekitar 708 kilometer persegi (273 sq mi) dan menjadikannya pulau terbesar kelima dari delapan Kepulauan diwilayah Canary utama. Total populasi pada akhir tahun 2020 adalah 85.840,[2] di mana 15.716 di antaranya tinggal di ibu kota Santa Cruz de La Palma dan sekitar 20.467 di Los Llanos de Aridane. Gunung tertingginya adalah Roque de los Muchachos dan memiliki ketinggian sekitar 2.423 meter (7.949 ft), hal ini menjadikannya gunung tertinggi kedua di Kepulauan Canary setelah Gunung Teide di Tenerife yang memiliki ketinggian 3.718 meter (12.198 ft).

La Palma
(Isla de la Palma) La Palma & La Gomera Islands, Canary Islands (cropped).jpg
Tampilan satelit La Palma
Spain Canary Islands location map La Palma.svg
Lokasi La Palma di Kepulauan Canary
La Palma di Afrika
La Palma
La Palma
Lokasi La Palma relatif dekat terhadap Afrika
Geografi
LokasiSamudra Atlantik
Koordinat28°40′N 17°52′W / 28.667°N 17.867°W / 28.667; -17.867
KepulauanKepulauan Canaria
Luas708.32 km2[1]
Garis pantai166 km[1]
Titik tertinggiRoque de los Muchachos (2,423 m)[1]
Pemerintahan
NegaraSpanyol
Komunitas OtonomKepulauan Canaria
ProvinsiSanta Cruz de Tenerife
Ibu kotaSanta Cruz de La Palma
Kota terbesarLos Llanos de Aridane (20,467 (2019) jiwa)
Kependudukan
Demonimpalmero/a
Penduduk85,840 jiwa (2020)[2]
Kepadatan116.7 jiwa/km2
BahasaBahasa Spanyol, secara khusus Canarian Spanish
Kelompok etnisBangsa Spanyol, Kepulauan Canaria, kelompok minoritas lainnya
Info lainnya
Zona waktu
 • (DST)

Pada tahun 1815, ahli geologi Jerman Leopold von Buch mengunjungi Kepulauan Canary. Sebagai hasil dari kunjungannya ke Tenerife, di mana ia mengunjungi kaldera Las Cañadas, dan kemudian ke La Palma, di mana ia mengunjungi kaldera Taburiente, kata Spanyol untuk kuali atau panci masak besar – "kaldera" – diperkenalkan ke dalam kosakata geologi. Di tengah pulau adalah Taman Nasional Caldera de Taburiente; salah satu dari empat taman nasional di Kepulauan Canary.

Asal usul dan geologiSunting

La Palma, seperti pulau-pulau lain di kepulauan Canary, merupakan pulau yang terbentuk berdasarkan aktifitas vulkanik. Gunung berapi ini menjulang hampir 7 km (4 mi) di atas dasar Samudra Atlantik.[3] Ada akses jalan dari permukaan laut ke puncak dengan ketinggian 2.426 m (7.959 ft),[4] yang ditandai dengan singkapan batuan yang disebut Los Muchachos ("The Lads"). Ini adalah situs Observatorium Roque de los Muchachos, salah satu observatorium astronomi utama dunia.[butuh rujukan]

Geografi La Palma adalah hasil dari formasi vulkanik, puncak tertinggi mencapai 2.400 m (7.874 ft) di atas permukaan laut, dan dasar pulau terletak hampir 4.000 m (13.123 ft) di bawah laut. Bagian utara La Palma didominasi oleh Caldera de Taburiente, dengan lebar 9 km (6 mi) dan memiliki kedalaman 1.500 m (4.921 ft). Dikelilingi oleh cincin pegunungan dengan ketinggian mulai dari 1.600 m (5.249 ft) hingga 2.400 m (7.874 ft). Di sisi utara adalah sisa-sisa yang terbuka dari Gunung laut asli. Hanya jurang Barranco de las Angustias ("Ravine of Anxiety") yang dalam yang mengarah ke bagian dalam kaldera, yang merupakan taman nasional. Itu hanya dapat dicapai dengan hiking. Lereng luar dipotong oleh banyak ngarai yang membentang dari 2.000 m (6.562 ft) sampai ke laut. Saat ini, hanya sedikit dari mereka yang membawa air karena banyaknya terowongan air yang telah dipotong ke dalam struktur pulau.

Dari Caldera de Taburiente ke selatan terbentang punggungan Cumbre Nueva ('Punggungan Baru', yang meskipun namanya lebih tua dari Cumbre Vieja, 'Punggung Tua.') Bagian selatan La Palma terdiri dari Cumbre Vieja, punggung gunung berapi yang dibentuk oleh banyak kerucut vulkanik yang dibangun dari lava dan scoria. Cumbre Vieja aktif, terakhir meletus pada letusan La Palma 2021, yang menghancurkan lebih dari 2.600 bangunan dan menyebabkan satu kematian. Di luar Punta de Fuencaliente di ujung selatan pulau, Cumbre Vieja berlanjut ke arah selatan sebagai gunung berapi bawah laut.

Vulkanisme dan letusanSunting

 
Gambar satelit La Palma, dengan Caldera de Taburiente (utara ke kanan bawah)
 
Kawah gunung berapi San Antonio (terakhir meletus 1677)
 
Pemandangan pulau yang menghadap ke selatan
 
Pico Birigoyo adalah puncak gunung berapi paling utara di sepanjang Cumbre Vieja

Seperti semua pulau di Kepulauan Canaria, La Palma awalnya terbentuk sebagai gunung laut melalui aktivitas gunung berapi bawah laut. La Palma saat ini, bersama dengan Tenerife, merupakan pulau yang paling aktif secara vulkanik di Kepulauan Canaria dan terbentuk tiga hingga empat juta tahun yang lalu. Basisnya terletak hampir 4.000 m (13.123 ft) di bawah permukaan laut dan mencapai ketinggian 2.426 m (7.959 ft) di atas permukaan laut.[5] Sekitar setengah juta tahun yang lalu, gunung berapi Taburiente runtuh dengan tanah longsor raksasa, membentuk Caldera de Taburiente. Erosi telah mengekspos bagian dari gunung laut di sektor utara Kaldera. Sejak Spanyol mencatat, telah terjadi delapan letusan – semuanya terjadi di Cumbre Vieja:

  • 1470–1492 Montaña Quemada
  • 1585 Tajuya dekat El Paso
  • 1646 Volcan Martín
  • 1677 Gunung Berapi San Antonio
  • 1712 El Charco
  • Gunung Berapi San Juan 1949: Ventilasi Duraznero, Hoyo Negro dan Llano del Banco
  • 1971 Gunung Berapi Teneguía
  • 2021 Tanpa nama resmi

Di punggungan Cumbre Vieja ledakan gunung berapi monogenetik baru pada 19 September 2021 setelah beberapa krisis seismik yang mengguncang pulau itu, antara lain anomali terkait pengawasan gunung berapi.[6]

Skenario TsunamiSunting

Templat:Bagian bobot yang tidak semestinya

Selama letusan 1949 - yang dimulai pada perayaan San Juan (St John) 24 Juni 1949 di Duraznero, dan 8 Juli 1949 ventilasi Llano del Banco di Cumbre Vieja - gempa bumi, dengan pusat gempa di dekat Jedey, terjadi. Hal ini dianggap telah menyebabkan retakan 25-kilometer-long (15,5 mi) yang Bonelli Rubio (1950)[7] bernama "La Grieta" – (retak), untuk membentuk, dengan lebar sekitar 1 m (3 ft 3 in) dan kedalaman sekitar Templat:Konversi. Ini mencapai perpindahan maksimum 4 m (13 ft) di sekitar ventilasi Hoyo Negro ke Duraznero. Itu tidak dapat dilacak ke selatan dari lubang Duraznero. Di utara Hoyo Negro, jalur ini melintasi lereng bawah dan dapat dilacak sejauh ~1500 m. Jarak total dari tepi selatan lubang angin Duraznero ke Llano del Banco adalah ~4 km. Pada tahun 1951 Ortiz dan Bonelli-Rubio menerbitkan informasi lebih lanjut sehubungan dengan letusan dan fenomena terkait yang terjadi sebelum dan selama letusan.[8] Tidak ada indikasi bahwa retakan telah menembus bangunan gunung berapi, dan karena tidak adanya Minas Galerias (terowongan air) di dalam Cumbre Vieja, tidak ada kemungkinan untuk memeriksa bagian dalamnya. struktur sayap. Carracedo et al..[9]</ref> Ini berarti bahwa terlepas dari klaim populer bahwa sayap dalam bahaya kegagalan, status sayap dan risiko aktual apa pun, belum diverifikasi secara ilmiah.

Dalam sebuah program yang disiarkan oleh British Broadcasting Corporation BBC Horizon yang disiarkan pada 12 Oktober 2000, dua ahli geologi (Day dan McGuire) mengutip La Grieta sebagai bukti bahwa setengah Cumbre Vieja telah bergerak menuju Samudra Atlantik (Day et al. 1999,[10] dan Ward and Day , 2001[11]). Mereka mendalilkan bahwa proses ini didorong oleh tekanan yang disebabkan oleh naiknya magma air panas yang terperangkap di dalam struktur pulau. Mereka berhipotesis bahwa selama letusan di masa depan, sisi barat Cumbre Vieja, dengan massa sekitar 1,5 x1015 kg, dapat meluncur ke laut. Ini kemudian berpotensi menghasilkan gelombang raksasa, yang dikenal sebagai "megatsunami" sekitar 650–900 m (2.130–2.950 ft) tinggi di wilayah kepulauan. Gelombang akan menyebar melintasi Atlantik dan menggenangi sebagian besar pesisir timur Amerika Utara sekitar 7 jam kemudian, banyak pulau di Karibia dan pantai utara Amerika Selatan antara enam dan delapan jam kemudian. Mereka memperkirakan bahwa tsunami akan memiliki gelombang kemungkinan 50 m (164 ft) atau lebih tinggi yang menyebabkan kerusakan besar di sepanjang garis pantai. Pemodelan menunjukkan bahwa tsunami dapat menggenangi hingga 25 km (16 mi) daratan – tergantung pada topografi. Dasar untuk Ward and Day (2001)[11] memodelkan keruntuhan sebagian besar sisi barat daripada apa yang ditunjukkan oleh retakan permukaan yang saat ini terlihat berpotensi tidak stabil, didasarkan pada pemetaan geologis oleh Day dkk. (1999).[10] Dalam makalah ini mereka berpendapat bahwa sebagian besar sisi barat telah dibangun di bekas keruntuhan sebelumnya dan oleh karena itu terletak di atas puing-puing yang tidak stabil.

Namun, tidak ada dalam makalah mereka Ward and Day, (2001),[11] membuat klaim tentang runtuhnya sayap yang akan segera terjadi. Mereka menyatakan bahwa mereka telah memodelkan skenario terburuk, dan sebagai hasilnya mereka menyatakan "keruntuhan di masa depan berpotensi menyebabkan tsunami yang dapat menghancurkan pantai timur Amerika Serikat dan lokasi lainnya".

Klaim tersebut juga dieksplorasi dalam sebuah drama dokumenter BBC berjudul Hari Akhir yang melalui beberapa skenario hipotetis dengan proporsi bencana.

Pada tahun 2002 Tsunami Society (Pararas-Carayannis, 2002[12]), menerbitkan sebuah pernyataan yang menyatakan "... Kami ingin menghentikan penyebaran ketakutan dari laporan yang tidak berdasar ini..." Poin-poin utama yang diangkat dalam laporan ini meliputi:

  • Klaim bahwa setengah dari Cumbre Vieja menjatuhkan 4 m (13 ft) selama letusan tahun 1949 adalah keliru, dan bertentangan dengan bukti fisik.
  • Tidak ada bukti yang dicari atau ditunjukkan bahwa ada garis patahan yang memisahkan "blok" La Palma dari separuh lainnya.
  • Bukti fisik menunjukkan garis panjang 4 km (2 mi) di batu, tetapi model mengasumsikan garis 25 km (16 mi), yang tidak ada bukti fisik yang diberikan. Lebih lanjut, tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa garis panjang 4 km (2 mi) melampaui permukaan.
  • Tidak pernah ada Atlantik megatsunami dalam catatan sejarah.

(Meskipun, lihat Fogo, Tanjung Verde untuk contoh megatsunami Atlantik yang baru-baru ini secara geologis.)

Sebuah survei yang dilakukan oleh Moss et al. (1999)[13] melaporkan bahwa sisi barat stabil tanpa indikasi aseismic creep yang tercatat.

Pada tahun 2001 Carracedo et al.[14] menyatakan bahwa mereka menganggap retakan 1949 sebagai ekspresi permukaan yang dangkal dan tidak aktif. Mereka menyarankan bahwa retakan harus dipantau, tetapi pertimbangkan kemungkinan bahwa bangunan tersebut tidak stabil karena hampir tidak ada.

Murti dkk. (2005)[15] mengklaim bahwa morfologi Samudra Atlantik mencegah timbulnya dan menyebarnya tsunami lintas samudra. Namun tsunami Tohoku tahun 2011 menyebar ke Hawaii dan pantai California, jarak yang jauh lebih besar daripada persimpangan trans-Atlantik.

Pada tahun 2006 profesor Jan Nieuwenhuis dari Universitas Teknologi Delft mensimulasikan beberapa letusan gunung berapi dan menghitung bahwa dibutuhkan 10.000 tahun lagi untuk sisi-sisinya menjadi cukup tinggi dan tidak stabil untuk menyebabkan keruntuhan besar-besaran.,[16]

Sebuah makalah tahun 2008 melihat skenario terburuk ini, longsor paling masif yang bisa terjadi (meskipun tidak mungkin dan mungkin tidak mungkin sekarang dengan geologi saat ini). Mereka menemukan ketinggian gelombang dalam kisaran 10 hingga 188 meter di Kepulauan Canary sendiri. Tapi gelombang mengganggu dan menghilang saat mereka menuju ke Atlantik. Mereka memprediksi ketinggian 40 meter untuk beberapa sistem pulau terdekat. Untuk benua, efek terburuk berada di Brasil Utara (13,6 m), Guyana Prancis (12,7 m), pertengahan AS (9,6 m), Sahara Barat (prediksi terbesar 37 meter) dan Mauritania (9,7 m). Ini tidak cukup besar untuk dihitung sebagai megatsunami, dengan prediksi tertinggi untuk Sahara Barat sebanding dengan tsunami Jepang, jadi hanya akan menjadi megatsunami lokal di pertengahan Atlantik.[17]

Letusan bawah laut yang dimulai pada September 2011 di selatan pulau El Hierro memunculkan lebih banyak spekulasi tentang kemungkinan megatsunami.[18][19] Karena setiap pulau di kepulauan ini merupakan bangunan yang berdiri sendiri, seringkali beberapa puluh kilometer jauhnya dari pulau yang berdekatan, maka secara geologis tidak mungkin aktivitas vulkanik di satu pulau akan mempengaruhi pulau-pulau lainnya. El Hierro terletak sekitar 100 km selatan La Palma, lebih dari 100 km barat daya Tenerife. La Gomera – punah sejak sekitar 4 juta tahun BP, Gran Canaria dan Fuerteventura tidak ada sejarah letusan sejak sekitar 10.000 tahun OLEH, Lanzarote terakhir meletus pada abad ke-19.

Pada hari Sabtu dan Minggu 7-8 Oktober 2017, serangkaian gempa kecil memicu kepanikan di Kepulauan Canary, mengangkat topik lagi dan menanyakan berapa lama pulau itu akan bertahan sampai letusan dan/atau gempa bumi berikutnya dan bagaimana mereka akan mempersiapkan diri untuk itu. sebuah acara.[20] Bagian utara kepulauan Spanyol dilanda gempa berkekuatan 3,5 pada 24 Oktober 2017 pukul 20.25.[21]

IklimSunting

La Palma memiliki iklim semi-kering panas subtropis yang hangat dan konsisten[22] yang dalam Klasifikasi iklim Köppen direpresentasikan sebagai BSh.[23] Musim dinginnya hangat dan musim panasnya sangat hangat. Ini memiliki pengaruh signifikan dari iklim Mediterania karena musim dinginnya yang cukup basah. Untuk pulau Canary, cuacanya cukup berawan, karena La Palma jauh lebih terpapar ke sistem udara laut daripada pulau-pulau timur, yang disebabkan oleh Arus Canaria. Bagian pedalaman pulau memiliki iklim yang lebih lembab (Köppen: Csa) yang mengarah ke sangat lembab, laurisilva Hutan pegunungan di tengah pulau, seperti Taman Alam Bosque de los Tiles.[24]

Data iklim 33m Bandar Udara La Palma (1991–2020), ekstrem sejak 1970
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des Tahun
Rekor tertinggi °C (°F) 27.5
(81.5)
31.0
(87.8)
34.2
(93.6)
36.6
(97.9)
32.4
(90.3)
29.4
(84.9)
38.4
(101.1)
38.0
(100.4)
39.7
(103.5)
34.4
(93.9)
31.6
(88.9)
29.0
(84.2)
39.7
(103.5)
Rata-rata tertinggi °C (°F) 21.0
(69.8)
20.9
(69.6)
21.4
(70.5)
22.2
(72)
22.9
(73.2)
24.3
(75.7)
25.6
(78.1)
26.6
(79.9)
26.8
(80.2)
25.8
(78.4)
23.7
(74.7)
22.2
(72)
23.6
(74.5)
Rata-rata harian °C (°F) 18.4
(65.1)
18.2
(64.8)
18.6
(65.5)
19.2
(66.6)
20.3
(68.5)
21.9
(71.4)
23.2
(73.8)
24.1
(75.4)
24.2
(75.6)
23.1
(73.6)
21.1
(70)
19.6
(67.3)
20.99
(69.8)
Rata-rata terendah °C (°F) 15.7
(60.3)
15.5
(59.9)
15.8
(60.4)
16.5
(61.7)
17.6
(63.7)
19.3
(66.7)
20.9
(69.6)
21.7
(71.1)
21.5
(70.7)
20.4
(68.7)
18.5
(65.3)
16.9
(62.4)
18.36
(65.04)
Rekor terendah °C (°F) 9.4
(48.9)
10.9
(51.6)
10.2
(50.4)
10.0
(50)
11.0
(51.8)
11.5
(52.7)
14.9
(58.8)
16.7
(62.1)
16.4
(61.5)
15.3
(59.5)
10.0
(50)
10.0
(50)
9.4
(48.9)
Curah hujan mm (inci) 39.8
(1.567)
53.5
(2.106)
27.4
(1.079)
18.0
(0.709)
4.5
(0.177)
2.8
(0.11)
1.4
(0.055)
2.0
(0.079)
11.6
(0.457)
45.0
(1.772)
57.7
(2.272)
79.5
(3.13)
343.2
(13.513)
Rata-rata hari hujan (≥ 1 mm) 5.2 4.3 3.5 2.9 1.0 0.7 0.4 0.4 1.8 4.9 6.8 7.9 39.8
Rata-rata sinar matahari bulanan 145 147 184 181 197 204 236 223 186 174 138 139 2.154
Sumber: Météo Climat[25]

PemerintahSunting

Pulau ini adalah bagian dari provinsi dari Santa Cruz de Tenerife.

Pulau ini dibagi menjadi 14 kotamadya:

Kotamadya Area
(km2)
Populasi
(2001)[27]
Populasi
(2011)[28]
Populasi
(2019)[29]
Barlovento 43.55 2,382 2,067 1,876
Breña Alta 30.82 5,715 7,173 7,204
Breña Baja 14.20 3,621 5,323 5,690
Fuencaliente de la Palma 56.42 1,833 1,841 1,722
Garafía 103.00 1,795 1,566 1,667
Los Llanos de Aridane 35.79 17,720 20,493 20,467
El Paso 135.92 6,764 7,665 7,622
Puntagorda 31.10 1,675 1,730 2,110
Puntallana 35.12 2,337 2,407 2,506
San Andrés y Sauces 42.75 5,351 4,578 4,141
Santa Cruz de la Palma 43.38 17,265 16,568 15,716
Tazacorte 11.37 5,062 4,777 4,575
Tijarafe 53.76 2,730 2,675 2,532
Villa de Mazo 71.17 4,550 4,826 4,843
Totals 708.36 78,800 83,689 82,671

La Palma memiliki hubungan "Kota kembar" dengan El Dorado County, California.

  1. ^ a b c "Estadística del Territorio" [Territory Statistics] (dalam bahasa Spanyol). Instituto Canario de Estadística (ISTAC). Diakses tanggal 14 August 2019. 
  2. ^ a b "This statistic displays the population of the Spanish autonomous community of the Canary Islands* in January 2020, by island". Statista.com (dalam bahasa English). October 2020. Diakses tanggal 17 June 2020. 
  3. ^ "The Geology of the Canary Islands - 1st Edition". www.elsevier.com. Diakses tanggal 2020-10-22. 
  4. ^ ISTAC Diarsipkan 14 November 2010 di Wayback Machine. "Instituto Canario de Estadistica" (In Spanish). Retrieved 24 April 2009
  5. ^ Troll, Valentin R. (2021-01-01). "North-East Atlantic Islands: Ts". Encyclopedia of Geology. doi:10.1016/b978-0-08-102908-4.00027-8. ISBN 9780081029091. 
  6. ^ "Lava shoots up from volcano on La Palma in Spanish Canary Islands". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2021-09-19. Diakses tanggal 2021-09-19. 
  7. ^ Bonelli Rubio, J. M., 1950. Contribucion al estudio de la erupcion del Nambroque o San Juan. Madrid: Inst. Geografico y Catastral, 25 pp.
  8. ^ Ortiz, J. R., Bonelli Rubio, J. M., 1951. La erupción del Nambroque (Junio-Agosto de 1949). Madrid: Talleres del Instituto Geográfico y Catastral, 100 p., 1h. pleg.;23 cm
  9. ^ Carracedo, J. C; Badiola, E. R; Guillou, H; de la Nuez, J; and Pérez Torrado, F. J; 2001. Geology and Volcanology of La Palma and El Hierro, Western Canaries. Estudios Geol. 57, (5–6) 175–273.
  10. ^ a b Day, S. J; Carracedo, J. C; Guillou, H. & Gravestock, P; 1999. Recent structural evolution of the Cumbre Vieja volcano, La Palma, Canary Islands: volcanic rift zone re-configuration as a precursor to flank instability. J. Volcanol. Geotherm Res. 94, 135–167.,
  11. ^ a b c Ward, S. N. & Day, S. J; 2001. Cumbre Vieja Volcano; potential collapse and tsunami at La Palma, Canary Islands. Geophys. Res. Lett. 28-17, 3397–3400. http://www.es.ucsc.edu/~ward/papers/La_Palma_grl.pdf
  12. ^ Pararas-Carayannis, G; 2002. Evaluation of the Threat of Mega Tsunami Generation from Postulated Massive Slope Failure of Island Stratovolcanoes on La Palma, Canary Islands, and on The Island of Hawaii, George , Science of Tsunami Hazards, Vol 20, No.5, pp 251–277.
  13. ^ Moss, J.L., McGuire, W.J., Page, D., 1999. Ground deformation monitoring of a potential landslide at La Palma, Canary Islands. J. Volcanol. Geotherm. Res. 94, 251–265.
  14. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Carracedo, J.C 2001
  15. ^ Murty, T. S; Nirupama, N; Nistor, I; and Rao, A. D. 2005. Why the Atlantic Generally cannot generate trans-oceanic tsunamis? ISET J. of Earthquake Tech. Tech. Note., 42, No. 4, pp 227–236.
  16. ^ New research puts 'killer La Palma tsunami' at distant future, PhysOrg.com, 20 September 2006.
  17. ^ Løvholt, F., G. Pedersen, and G. Gisler. "Oceanic propagation of a potential tsunami from the La Palma Island." Journal of Geophysical Research: Oceans 113.C9 (2008).
  18. ^ Mark Johanson, Volcanic Eruption in Canary Islands Produces Large Sea Stains, International Business Times, 14 October 2011.
  19. ^ Canary Island volcanic eruption may be imminent, Catholic Online New consortium, 29 September 2011.
  20. ^ Perring, Rebecca (11 October 2017). "Volcano warning: Canary Islands panic as earthquakes hit La Palma – 40 tremors in 48 hours". Express.co.uk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 12 October 2017. 
  21. ^ Perring, Rebecca (25 October 2017). "La Palma volcano fears: Canary Islands struck by EARTHQUAKE overnight". Express.co.uk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 25 October 2017. 
  22. ^ "El clima subtropical canario" (dalam bahasa Spanyol). Junta de Andalucía. Diakses tanggal 2021-12-22. 
  23. ^ "Valores climatológicos normales. Canarias" (dalam bahasa Spanyol). AEMET. Diakses tanggal 2021-12-22. 
  24. ^ "Bosque de Los Tiles. Canarias Wiki" (dalam bahasa Spanyol). Gobierno de Canarias (Canary Islands Government). Diakses tanggal 2021-12-22. 
  25. ^ "Météo climat stats Moyennes 1991/2020 Espagne - Îles Canaries (page 1)" (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 14 June 2022. 
  26. ^ "Valores climatológicos normales. La Palma Aeropuerto". 
  27. ^ Sensus 1 November 2001: dari Instituto Nacional de Estadística, Madrid.
  28. ^ Sensus 1 November 2011: dari Instituto Nacional de Estadística, Madrid.
  29. ^ Perkiraan 1 Januari 2019: dari Instituto Nacional de Estadística, Madrid.