Buka menu utama

International Business Times adalah sebuah publikasi berita daring Amerika[3] yang menerbitkan tujuh edisi nasional dan empat bahasa. Publikasinya, terkadang disebut sebagai IBTimes atau IBT, menawarkan berita, opini dan komentar editorial mengenai bisnis dan perdagangan. IBT adalah salah satu sumber berita daring terbesar dunia;[4] Kit media IBT pada tahun 2014 mengklaim bahwa properti daringnya menerima 40 juta pengunjung unik setiap bulannya.[4][5] Pendapatannya pada tahun 2013 mencapai sekitar $21 juta.[6]

International Business Times
Logo Intl Business Times.png
Ibtscreenshot09102010.png
Halaman depan situs web The IBTimes
9 September 2010
Tipe24/7
FormatDaring
PemilikIBT Media[1]
RedaksiPeter S. Goodman[2]
Didirikan2006
BahasaInggris, Tionghoa, Jepang, Italia
Pusat7 Hanover Square, Fl 5
Manhattan, New York City, Amerika Serikat
Situs webwww.ibtimes.com

IBTimes diluncurkan pada tahun 2005; dimiliki oleh IBT Media,[3] dan didirikan oleh Etienne Uzac dan Johnathan Davis. Kantor pusatnya berada di bekas kantor Newsweek di Financial District Lower Manhattan, New York City.[7]

Daftar isi

SejarahSunting

 
Sebuah cetak biru yang dibuat dengan tangan, dibuat tahun 2007 oleh Davis, memperlihatkan apa yang kemudian menjadi editor FX IBTimes

Pendiri perusahaan ini Etienne Uzac, seorang Prancis asli, datang dengan ide untuk membuat situs berita bisnis global ketika ia menjadi mahasiswa di London School of Economics. Ia menemukan bahwa surat kabar bisnis terkuat memiliki fokus pada Amerika Serikat dan Eropa dan berencana untuk memberikan cakupan geografis yang lebih luas. Uzac merekrut Johnathan Davis untuk bergabung dengannya di perusahaan tersebut.[8] Di akhir tahun 2005, Uzac dan Davis pindah ke New York untuk meluncurkan situsnya, dengan Uzac secara penuh berfokus pada strategi bisnis, sementara Davis mengkoding situs tersebut dan menulis artikel pertamanya.[9]

Pada bulan Mei 2012, perusahaan ini mengumumkan bahwa Jeffery Rothfeder telah ditunjuk sebagai Editor baru publikasi tersebut sementara Davis, yang sebelumnya menjabat sebagai Editor Eksekutif, akan mengelola strategi konten perusahaan di semua platform sebagai Chief Content Officer.[10]

Pada 4 Agustus 2013, IBT Media, pemilik IBTimes, mengumumkan pembelian Newsweek dan newsweek.com dari IAC/InterActiveCorp. Pembelian ini tidak termasuk The Daily Beast.[11] Peter S. Goodman, sebelumnya editor bisnis eksekutif dan editor berita global The Huffington Post, menjadi editor perusahaan ini pada tahun 2014.[1]

Dari bulan Maret sampai Juli 2016, IBT memberhentikan sekitar 30 persen staf editorialnya.[12] Periode ini menandai era baru bagi perusahaan karena berkembang menjadi konten dan acara bermerek bersama dengan publikasi saudaranya Newsweek. Pada saat bersamaan, Dev Pragad yang telah memulai bisnis EMEA pada tahun 2009 dipromosikan dari managing director Eropa menjadi CEO global Newsweek dan IBT.[13][14] Hal ini kemudian diikuti pada bulan Januari 2017 dengan pengangkatan Alan Press dalam "peran presiden strategis yang baru dibuat".[15]

Hubungan tenaga kerjaSunting

Menurut sebuah artikel di majalah Mother Jones, saat awal-awal publikasi International Business Times, IBT Media mempekerjakan mahasiswa imigran dari Universitas Olivet untuk menerjemahkan bahasa Inggris ke dalam bahasa Tionghoa dan bahasa lainnya, bekerja secara ilegal dan dibayar kurang dari upah minimum.[4]

Pada tahun 2016, karyawan mengeluh secara publik mengenai daftar gaji yang tidak diharapkan, paket pesangon yang sedikit atau bahkan tidak ada setelah pemutusan hubungan kerja, serta kesepakatan yang tidak tertutup pada satu sisi.[16][17]

ReferensiSunting

  1. ^ a b Leslie Kauffman (4 Maret 2014). "Huffington Post Business and Global News Editor Is Leaving for International Business Times". The New York Times. Diakses tanggal 12 April 2016. 
  2. ^ "Peter Goodman named editor-in-chief of International Business Times". Capital New York. 
  3. ^ a b "About us". International Business Times. IBT Media. Diakses tanggal 6 Agustus 2013. 
  4. ^ a b c Dooley, Ben (31 Maret 2014). "Who's Behind Newsweek?". Mother Jones. Diakses tanggal 30 Oktober 2014. 
  5. ^ "IBT Media: 2014 Media Kit" (PDF). ibtimes.com. Diakses tanggal 21 Desember 2016. 
  6. ^ Kaufman, Leslie (4 Maret 2014). "Huffington Post Business and Global News Editor Is Leaving for International Business Times". The New York Times. Diakses tanggal 21 Desember 2016. 
  7. ^ "Braving bad juju International Business Times moves into Newsweek's old newsroom". The New York Observer. Diakses tanggal 9 Oktober 2011. 
  8. ^ "Company Timeline". Digiday.com. Diakses tanggal 17 September 2012. 
  9. ^ "Company Timeline". International Business Times. Diakses tanggal 12 Oktober 2011. 
  10. ^ "Marketwatch". Marketwatch.com. Diakses tanggal 2 Juni 2012. 
  11. ^ "Newsweek purchased by International Business Times owner". Washington Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 5, 2013. Diakses tanggal 4 Agustus 2013. 
  12. ^ Grove, Lloyd (29 Juli 2016). "Pay Up: Journalists Twitter-Shame IBT Bosses Over Severance Pay". The Daily Beast. Diakses tanggal 21 December 2016. 
  13. ^ "IBT Media, Following Layoffs, Announces New Leadership Structure" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 31 Maret 2017. 
  14. ^ "Battered in the US, IBT Media is expanding in Europe - Digiday". Digiday (dalam bahasa Inggris). 17 Agustus 2016. Diakses tanggal 31 Maret 2017. 
  15. ^ "IBT Media, Inc.: Private Company Information - Bloomberg". www.bloomberg.com. Diakses tanggal 31 Maret 2017. 
  16. ^ "Laid-off IBT journalists make news of their own in Twitter protest". Columbia Journalism Review. Diakses tanggal 21 Desember 2016. 
  17. ^ Kludt, Jackie Wattles and Tom (28 Julo 2016). "IBT Media's fired workers say company has no 'human decency'". CNNMoney. Diakses tanggal 21 Desember 2016. 

Pranala luarSunting