Kue rangi

makanan Indonesia berbahan kelapa

Kue rangi, atau juga disebut sagu rangi, adalah salah satu kue tradisional Betawi. Kue ini terbuat dari campuran tepung kanji (orang Betawi biasa menyebutnya tepung sagu) dengan kelapa parut yang dipanggang dengan cetakan khusus di atas tungku kecil dan ditutup agar cepat matang[1]. Kue rangi disajikan dengan olesan gula merah yang dikentalkan dengan sedikit tepung kanji. Untuk menambah selera dan wangi, gula merah dicampur dengan potongan nangka, nanas atau durian. Kue rangi rasanya gurih dan beraroma wangi karena dimasak dengan cara dipanggang menggunakan bahan bakar kayu.

Dengan olesan gula merah kental
Setelah matang

Cetakan kue rangi mirip dengan cetakan kue pancong atau bandros tetapi ukurannya lebih kecil. Beberapa pedagang kecil membuat kue rangi tanpa menggunakan cetakan kue.Bahan utama untuk membuat kue rangi antara lain: kelapa tua, tepung kanji atau tapioka, serta sedikit garam dan air. Adonan bahan kue ini tidak dapat bertahan lama karena mudah basi, sehingga harus dihabiskan dalam waktu satu hari.

Kue rangi dijajakan secara tradisional oleh pedagangan dengan berkeliling sambil mendorong gerobak. Biasanya pedagang akan berkeliling dari satu kampung ke kampung lainnya. Namun karena bergesernya zaman dan sedikit orang yang mengetahui kue rangi, keberadaan pedagang kue rangi mulai sulit dijumpai[2].

ReferensiSunting

  1. ^ Indonesia, Akademi Kuliner (2016-09-13). Kuliner Betawi Selaksa Rasa & Cerita. Gramedia Pustaka Utama. ISBN 978-602-03-3373-1. 
  2. ^ Erwin, Lilly T. (2008). Peta 100 tempat makan makanan khas Betawi di Jakarta, Bekasi, Depok, Tangerang. Gramedia Pustaka Utama. ISBN 978-979-22-3716-0. 

Lihat pulaSunting

Pranala luarSunting