Krait (dari bahasa Hindi: करैत/Karait; Bhs Inggris: Krait /krt/)[1][2] adalah sebutan umum untuk 15 spesies ular berbisa mematikan yang semuanya diklasifikasikan sebagai genus Bungarus. Semua jenis krait endemik di Asia bagian selatan hingga tenggara.

Krait
Bungarus Edit the value on Wikidata
AB 052 Banded Krait.JPG
Edit the value on Wikidata
Taksonomi
KerajaanAnimalia
FilumChordata
OrdoSquamata
FamiliElapidae
GenusBungarus Edit the value on Wikidata
Daudin, 1803
Tata nama
Sinonim taksonPseudoboa Oppel, 1811
Aspidoclonion Wagler, 1828
Megærophis Gray, 1849
Xenurelaps Günther, 1864

PengenalanSunting

Panjang tubuh krait berkisar antara 1 sampai 1.5 meter, termasuk ekor. Pernah juga ditemukan spesimen dengan panjang mencapai 2 meter. Spesies terbesar adalah B. fasciatus (Welang) yang panjangnya dapat mencapai 2.1 meter.[3] Sebagian besar spesies krait memiliki sisik tubuh yang halus dan mengkilap dengan pewarnaan gelap, terang, atau kombinasi dari keduanya, serta penampang badan segitiga.

Semua spesies krait adalah hewan nokturnal (beraktifitas pada malam hari). Walaupun sering terlihat di siang hari, krait lebih aktif pada malam hari, tetapi tidak terlalu agresif walaupun diganggu. Jika merasa terancam atau terganggu, krait akan menyembunyikan kepalanya di bawah gulungan badannya, dan terkadang menggerak-gerakkan ekornya untuk mengalihkan perhatian.[4] Makanan utama krait adalah ular lain, bahkan jenis atau golongannya sendiri (kanibal). Selain itu, krait juga memangsa tikus dan kadal.[5]

Krait berkembangbiak dengan bertelur (ovipar). Jumlah telur yang dihasilkan sebanyak 12 hingga 14 butir dan krait betina menjaganya sampai menetas.

Racun bisaSunting

Sebagaimana ular Elapidae, krait adalah ular berbisa yang mematikan. Beberapa spesies disebutkan dalam daftar ular yang paling mematikan di dunia berdasarkan penelitian dosis LD50.[6] Bisa krait bersifat neurotoksin, mampu menyebabkan kelumpuhan saraf atau paralisis, dan tidak jarang berujung pada kematian.

Tingkat kematian akibat gigitan krait bervariasi berdasarkan spesies. Berdasarkan penelitian Department of Toxicology di Universitas Adelaide, Australia, gigitan seekor welang menimbulkan tingkat kematian (mortallity rate) 1 sampai 10%,[7] sedangkan jenis B. caeruleus antara 70 sampai 80%.[8] Beberapa situs menyebutkan tingkat kematian akibat gigitan krait sebesar 50%, bahkan tanpa pengobatan. Akan tetapi, tidak disebutkan secara spesifik spesies yang dimaksud dan tidak ada sumber akurat dari literatur pengobatan yang mendukung anggapan tersebut. Secara umum, tingkat kematian bergantung pada kondisi kesehatan korban dan kuantitas bisa yang diterima.

Antibisa polivalen dinilai efektif untuk menetralkan racun dari jenis B. candidus, B. flaviceps, dan mungkin juga untuk B. fasciatus. Dalam kasus terakhir, antibisa monovalen untuk B. fasciatus juga cukup efektif.[9]

SpesiesSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "krait, n." Oxford English Dictionary Online. Oxford University Press (accessed June 30, 2014).
  2. ^ "krait". American Heritage Dictionary. Accessed June 30, 2014.
  3. ^ Smith, Malcolm A. (1943). The Fauna of British India, Ceylon and Burma, Including the Whole of the Indo-Chinese Sub-region. Reptilia and Amphibia. Vol. III.—Serpentes. London: Secretary of State for India. (Taylor and Francis, printers). xii + 583 pp. (Bungarus, genus and species, pp. 407-418).
  4. ^ "Living in Indonesia:Banded Krait". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-05-08. Diakses tanggal 2006-06-01. 
  5. ^ Richard Mastenbroek's Elapid Pages: Kraits (Bungarus ssp.)
  6. ^ Whitaker, Romulus; Captain, Ashok (2004). Snakes of India, The Field Guide. Chennai: Draco Books. 495 pp. ISBN 81-901873-0-9. 
  7. ^ "Bungarus fasciatus ". WCH Clinical Toxinology Resources. 
  8. ^ "Bungarus caeruleus ". WCH Clinical Toxinology Resources. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-16. Diakses tanggal 2011-11-10. 
  9. ^ Prof Tan, Nget Hong. "Antivenoms against Malaysian poisonous snakes". University of Malaya. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-02-28. Diakses tanggal 2009-09-23. 

  • Boulenger GA (1896). Catalogue of the Snakes in the British Museum (Natural History). Volume III., Containing the Colubridæ (Opisthoglyphæ and Proteroglyphæ) ... London: Trustees of the British Museum (Natural History). (Taylor and Francis, printers). xiv + 727 pp. + Plates I-XXV. (Genus Bungarus, pp. 365-366, Figure 26, three views of skull).
  • Daudin FM (1803). Histoire Naturelle, Génerale et Particulière des Reptiles; Ouvrage faisant suite aux Œuvres de Leclerc de Buffon, et partie de Cours complete d'Histoire naturelle rédigé par C.S. Sonnini, membre de plusieurs Sociétés savantes. Tome cinquième [Volume 5]. Paris: F. Dufart. 365 pp. (Bungarus, new genus, p. 263). (in French).