Konsekuensi Nazisme

Selama Perang Dunia II, 85% bangunan di Warsawa dihancurkan oleh pasukan Nazi Jerman.
Karena sikap oposisi mereka yang kuat terhadap Nazisme, Serbia dianggap musuh oleh Jerman Nazi. Bersama dengan Yahudi, orang-orang Serbia dibunuh dan diusir pada masa perang Yugoslavia.

Nazisme dan tindakan Negara Nazi Jerman sangat mempengaruhi banyak negara, komunitas, dan orang-orang sebelum, selama dan setelah Perang Dunia II. Upaya rezim Nazi Jerman untuk memusnahkan beberapa kelompok yang dipandang sebagai sub-manusia oleh ideologi Nazi akhirnya dihentikan oleh upaya gabungan dari Sekutu yang dipimpin oleh Inggris, Uni Soviet, dan Amerika Serikat.

Dari 15 juta orang Yahudi di dunia pada tahun 1939, lebih dari sepertiganya terbunuh dalam Holokaus.[1][2] Dari tiga juta orang Yahudi di Polandia, jantung kebudayaan Yahudi di Eropa, kurang dari 350.000 yang berhasil selamat. Sebagian besar orang Yahudi yang tersisa di Eropa Timur dan Eropa Tengah adalah pengungsi yang miskin, tidak dapat atau tidak mau kembali ke negara-negara yang menjadi negara boneka Soviet atau negara-negara yang dianggap telah mengkhianati mereka kepada Jerman Nazi.

Sekitar 26 juta warga Soviet tewas sebagai akibat dari invasi Nazi ke Uni Soviet, termasuk sekitar 10.651.000 tentara yang tewas dalam pertempuran melawan pasukan Hitler atau mati di dalam kamp tawanan perang.[3] Jutaan warga sipil juga tewas karena kelaparan, kekejaman, serta pembantaian, dan wilayah luas di Uni Soviet dari pinggiran kota Moskow dan Sungai Volga hingga ke perbatasan barat telah dihancurkan, berkurang jumlahnya, dan telah menjadi puing-puing. Kematian massal dan kehancuran yang terjadi telah merusak ekonomi Soviet, masyarakat, dan jiwa nasional. Korban tewas termasuk 1,5 juta orang Soviet keturunan Yahudi yang dibunuh oleh penjajah Nazi Jerman.

ReferensiSunting

  1. ^ "History of the Holocaust – An Introduction". Jewishvirtuallibrary.org. 19 April 1943. Diakses tanggal 13 November 2011. 
  2. ^ Luke Harding in Moscow (5 June 2007). "Pipeline workers find mass grave of Jews killed by Nazis". The Guardian. UK. Diakses tanggal 13 November 2011. 
  3. ^ "Leaders mourn Soviet wartime dead". BBC News. 9 May 2005. Diakses tanggal 13 November 2011.