Kitashirakawa Yoshihisa

Pangeran Kitashirakawa Yoshihisa (北白川宮能久親王, Kitashirakawa-no-miya Yoshihisa-shinnō, 1 April 1847 – 5 November 1895) dari Jepang, adalah kepala kedua dari cabang kolateral dari keluarga kekaisaran Jepang.

HIH Pangeran Kitashirakawa Yoshihisa
Yoshihisa Kitasirakawanomiya.jpg
Jenderal Jepang Pangeran Kitashirakawa Yoshihisa
Lahir1 April 1847
Kyoto, Jepang
Meninggal5 November 1895(1895-11-05) (umur 48)
Tainan, Taiwan
PengabdianKekaisaran Jepang
Dinas/cabangWar flag of the Imperial Japanese Army.svg Angkatan Darat Kekaisaran Jepang
Lama dinas1887-1895
PangkatLetnan Jenderal
KomandoDivisi IJA ke-4, Divisi IJA ke-1
Perang/pertempuranEkspedisi Taiwan 1874

Latar belakangSunting

Kehidupan awalSunting

Pangeran Kitashirakawa Yoshihisa adalah putra kesembilan dari Pangeran Fushimi Kuniye (1802–1875). Ia menjadi pendeta Buddha dengan gelar Rinnoji-no-miya. Ia menjabat sebagai kepala biara Kan'ei-ji di Edo.

Zaman BakumatsuSunting

Pada saat ketegangan Perang Boshin sampai keruntuhan Keshogunan Tokugawa, Pangeran Yoshihisa pergi ke utara dengan para partisan Tokugawa setelah Satsuma-Chōshū mengambil alih kota Edo, dan menjadi kepala nominal "Aliansi Utara" (Ōuetsu Reppan Dōmei). Aliansi berjangka pendek ini terdiri dari setidaknya seluruh domain di utara Jepang dibawah kepemimpinan Date Yoshikuni dari Sendai. Dokumen-dokumen yang masih ada menyebut Pangeran Yoshihisa dengan nama "'Kaisar Tōbu"' (東武天皇, Tōbu-tennō, (alternatifnya 東武皇帝 Tōbu-kōtei)), dan menjadi pemegang jabatan kepala yang baru di dewan utara; namun, para sejarawan berselisih apakah benar atau tidak Pangeran Yoshihisa sebenarnya bernama kaisar. Berdasarkan pada sebuah sumber, nama era yang direncanakan oleh Pangeran Yoshihisa (nengō) dipercaya adalah Taisei (大政) atau Enju (延寿).

Setelah Restorasi Meiji, pada 1873 Kaisar Meiji memanggil kembali seluruh pangeran kekaisaraan yang menjabat sebagai pendeta Buddha untuk kembali ke status sekuler. Pada tahun yang sama, ia digantikan oleh adiknya, Pangeran Kitashirakawa Kasunari, sebagai kepala kedua dari wangsa kepangeranan yang baru Kitashirakawa-no-miya.

Pernikahan dan keluargaSunting

Pada April 1886, Pangeran Kitashirakawa Yoshihisa menikahi Shimazu Tomiko (1862–1936), putri angkat dari Pangeran Shimazu Hisamitsu dari domain Satsuma. Pernikahan tersebut tidak menghasilkan anak: namun, Pangeran Yoshihisa memiliki lima anak dari berbagai selir, sebuah praktik umum pada waktu itu:

  1. Pangeran Takeda Tsunehisa (22 September 1882 – 23 April 1919)
  2. Count Futara Yoshiaki (26 Oktober 1886 – 18 April 1909)
  3. Count Ueno Masao
  4. Pangeran Kitashirakawa Naruhisa (18 April 1887 – 2 April 1923)[1]
  5. Marquis Komatsu Teruhisa (l. 2 Agustus 1888 – 5 November 1970)

Karier militerSunting

 
Monuman peringatan Pangeran Kitashirakawa di taman luar Istana Kekaisaran Tokyo

Pangeran Kitashirakawa Yoshihisa menjadi seorang prajurit profesional, dan dikirim ke Jerman untuk pelatihan militer. Sekembalinya ke Jepang pada 1887, ia diangkat sebagai mayor jenderal dalam Angkatan Darat Kekaisaran Jepang. Pada 1893, sebagai letnan jenderal, ia memberikan komando Dvisi IJA ke-4. Setelah meletusnya Perang Tiongkok-Jepang Pertama pada 1894-1895, ia ditransfer ke Divisi IJA ke-1 yang elit dan berpartisipasi dalam invasi Jepang ke Taiwan. Pada saat invasi tersebut, ia terkena malaria dan meninggal di luar Tainan (meskipun terdapat rumor bahwa ia dibunuh saat beraksi oleh gerilyawan Taiwan). Pangeran Kitashirakawa Yoshihisa menjadi anggota pertama dari keluarga kekaisaran Jepang yang diketahui meninggal di luar Jepang, dan anggota pertama dari keluarga kekaisaran Jepang (pada zaman modern) yang meninggal saat perang. Dibawah Negara Shinto, ia dipilih menjadi seorang kami, dan dihormati di kebanyakan kuil Shinto yang didirikan di Taiwan pada saat dikuasai Jepang, serta di Yasukuni Jinja.

GaleriSunting

CatatanSunting

  1. ^ Takenobu, Yoshitaro. (1906). The Japan Year Book, p. 24., hlm. 24, di Google Books

ReferensiSunting