Buka menu utama

Kim Young-sam (Hangul김영삼Hanja金泳三; Pengucapan Korea: [kim jʌŋsʰam]; lahir 20 Desember 1927 – meninggal 22 November 2015 pada umur 87 tahun) adalah seorang politikus dan aktivis demokrasi Korea Selatan, yang menjabat sebagai Presiden ketujuh Korea Selatan dari tahun 1993 sampai 1998. Dari tahun 1961, ia menghabiskan hampir 30 tahun sebagai salah satu pemimpin oposisi Korea Selatan, dan menjadi salah satu saingan yang paling kuat dengan rezim otoriter Park Chung-hee dan Chun Doo-hwan.

Kim Young-sam
김영삼
Kim Young-sam meets with Rev. Dr. Jaerock Lee at Manmin Central Church (cropped).jpg
[[Presiden Korea Selatan]] 7
Masa jabatan
25 Februari 1993 – 25 Februari 1998
Perdana MenteriHwang In Sung
Lee Hoi Chang
Lee Yung Duk
Lee Hong Koo
Lee Soo Sung
Goh Kun
PendahuluRoh Tae-woo
PenggantiKim Dae-jung
Informasi pribadi
Lahir(1927-12-20)20 Desember 1927
Pulau Geoje, Gyeongsang Selatan, Korea
Meninggal dunia22 November 2015(2015-11-22) (umur 87)
Seoul, Korea Selatan
KebangsaanKorea Selatan
Partai politikIndependen (1997–2015)
Demokratik Liberal (1990–1997)
Reunifikasi Demokratik (1987–1990)
Demokratik Korea Baru (1985–1987)
Demokratik Korea (1981–1985)
Demokratik Baru (1967–1980)
? (1961–1967)
Demokratik (1958–1961)
Liberal (1954–1958)
PasanganSon Myung-soon
Anak5
Alma materUniversitas Nasional Seoul (B.A.)
Tanda tangan
Dinas militer
Dinas/cabang Angkatan Darat Korea Selatan
PangkatPrajurit pelajar
Nama Korea
Hangeul김영삼
Hanja
Alih Aksara yang DisempurnakanGim Yeongsam
McCune–ReischauerKim Yŏngsam
Nama pena
Hangeul거산
Hanja
Alih Aksara yang DisempurnakanGeosan
McCune–ReischauerKŏsan

Terpilih sebagai presiden pada tahun 1992, Kim menjadi orang sipil pertama yang menjabat sebagai presiden setelah lebih dari 30 tahun. Dia dilantik pada 25 Februari 1993, dan menjabat selama lima tahun, memimpin kampanye besar-besaran anti-korupsi, penangkapan dua pendahulunya, dan kebijakan internasionalisasi disebut Segyehwa.

Kehidupan awal dan pendidikanSunting

Kim lahir di Geoje pada tanggal 20 Desember 1927, selama waktu ketika Korea berada di bawah kekuasaan Kekaisaran Jepang. Dia adalah anak tertua dari 1 putra dan 5 putri di keluarganya.[1] Selama Perang Korea, Kim bertugas di militer Korea Selatan. Pada tahun 1952, ia lulus dengan gelar Bachelor of Arts dalam bidang Filsafat dari Universitas Nasional Seoul.[2]

Karier politikSunting

Karier awalSunting

Pada tahun 1954, Kim terpilih menjadi anggota Majelis Nasional Korea Selatan mewakili distrik-distrik di Geoje dan Busan. Kim adalah orang termuda yang pernah menjadi anggota Majelis Nasional Korea Selatan.[3] Kim mengundurkan diri dari kursi anggota Majelis Nasional ketika Syngman Rhee berusaha untuk mengubah konstitusi Korea Selatan dan menjadi kritikus terkemuka, bersama dengan Kim Dae-jung, terhadap pemerintahan militer Park Chung-hee dan Chun Doo-hwan.

Pemimpin Partai Demokratik BaruSunting

Pada tahun 1974, ia terpilih sebagai presiden dari Partai Demokratik Baru. Ketika ia kehilangan kekuasaannya dalam partai pada tahun 1976, Kim kembali berpolitik selama tahun terakhir pemerintahan Park Chung-hee. Kim mengambil kebijakan garis keras dengan tidak pernah berkompromi atau bekerja sama dengan partai penguasa, Partai Republik Demokratik sampai Konstitusi Yushin dicabut dan Kim dikenal berani mengkritik kediktatoran Park, yang dapat dihukum dengan hukuman penjara di bawah konstitusi baru.[4]

Pada bulan Agustus 1979, Kim memperbolehkan sekitar 200 pekerja perempuan di Y.H. Trading Company menggunakan markas Partai Demokratik Baru sebagai tempat untuk mereka berdemonstrasi dan berjanji untuk melindungi mereka. Seribu polisi menggerebek markas besar partai dan menangkap para pekerja.[5] Salah satu pekerja perempuan meninggal dan banyak anggota parlemen yang berusaha untuk melindungi mereka dipukuli. Insiden YH mendapatkan kritik luas dan kecaman dari Kim, dengan penegasan bahwa kediktatoran Park akan segera runtuh.[6] Setelah kejadian ini, Park bertekad untuk menyingkirkan Kim dari panggung politik dan menginstruksikan Korean Central Intelligence Agency (KCIA) untuk melakukan langkah tersebut. Pada bulan September 1979, perintah pengadilan memutuskan jabatan Kim sebagai presiden Partai Demokrat Baru ditangguhkan.[7][8]

Ketika Kim meminta Amerika Serikat untuk berhenti mendukung kediktatoran Park dalam sebuah wawancara dengan New York Times,[7][9] Park ingin Kim dipenjarakan, sementara itu Presiden Jimmy Carter prihatin atas meningkatnya pelanggaran hak asasi manusia, dan mengeluarkan peringatan yang kuat agar Park tidak menganiaya anggota partai oposisi. Ketika Kim diusir dari Majelis Nasional pada bulan Oktober 1979, Amerika Serikat memanggil kembali duta besarnya ke Washington, D.C.,[6] dan semua 66 anggota parlemen dari Partai Demokratik Baru mengundurkan diri dari Majelis Nasional.[9]

Ketika hal itu menjadi diketahui bahwa pemerintah Korea Selatan berencana untuk menerima pengunduran diri secara selektif, pemberontakan pecah di kampung halaman Kim di Busan. Ini adalah demonstrasi terbesar sejak masa presiden Syngman Rhee, dan segera menyebar ke Masan dan kota-kota lain, mahasiswa dan warga menyerukan untuk mengakhiri kediktatoran Park.[6] Krisis tersebut adalah salah satu penyebab terjadinya pembunuhan Park Chung-hee pada 26 Oktober 1979 oleh Direktur KCIA Kim Jae-kyu.[7]

Tahanan rumahSunting

Sikap menindas pemerintah terhadap oposisi terus dilakukan di bawah pemerintahan Chun Doo-hwan, yang merebut kekuasaan dengan kudeta militer pada 12 Desember 1979. Kim Young-sam diusir dari Majelis Nasional atas kegiatan demokratisnya dan dilarang berpolitik pada tahun 1980 sampai 1985. Pada tahun 1983, ia melakukan 21 hari mogok makan memprotes kediktatoran Chun Doo-hwan.[10]

Gagal dalam pemilihan presidenSunting

Ketika pemilihan presiden demokratis pertama diadakan pada tahun 1987 setelah Chun pensiun, Kim Young-sam dan Kim Dae-jung bersaing satu sama lain, membelah suara oposisi dan memungkinkan mantan jenderal Roh Tae-woo, menjadi penerus Chun, untuk memenangkan pemilihan. Pada tahun 1990, secara tiba-tiba partainya yakni Partai Reunifikasi Demokrat melakukan merger dengan partai penguasa, Partai Keadilan Demokrat untuk membentuk Partai Demokrat Liberal, sekarang menjadi Partai Agung Nasional.[4]

Masa kepresidenanSunting

Sebagai calon dari partai yang memerintah, ia mengalahkan Kim Dae-jung dalam pemilihan presiden 1992. Dia menjadi orang sipil ketiga yang menjabat sebagai presiden, dan yang pertama sejak 1962. Pada masa kepresidenannya, Kim Young-sam berusaha untuk mereformasi pemerintah dan ekonomi. Salah satu tindakan pertama pemerintah adalah untuk memulai kampanye anti-korupsi, meminta pejabat pemerintah dan militer untuk mempublikasikan catatan keuangan mereka, hal ini menyebabkan pengunduran diri beberapa perwira tinggi dan anggota kabinet.[11] Ia menangkap Chun dan Roh atas tuduhan korupsi dan pengkhianatan.[10] Kim juga memberikan amnesti kepada ribuan tahanan politik, dan menghapus hukuman pidana para demonstran pro-demokrasi yang telah ditangkap selama pembantaian Gwangju pasca kudeta 12 Desember.[11]

Kampanye anti-korupsi juga bagian dari upaya untuk mereformasi chaebol, konglomerat besar Korea Selatan yang mendominasi perekonomian. Namun, implikasi korupsi yang terjadi pada putra keduanya, menyebabkan ia kehilangan kepercayaan; partai barunya, DLP kehilangan posisi mayoritas tipis di Majelis Nasional pada tahun 1996. Kia Motors runtuh segera setelah itu, hal itu membuat Korea Selatan terlibat dalam krisis finansial Asia 1997 pada tahun terakhir masa kepresidenannya.[11]

Kehidupan setelah masa kepresidenanSunting

Setelah masa kepresidenannya berakhir, Kim berkeliling dunia mempromosikan demokrasi, dan berbicara di acara-acara seperti "Menuju Forum Global tentang Demokrasi Baru" di Taiwan pada Januari 2007.[12]

Kehidupan pribadiSunting

Kim adalah anggota dari Gereja Presbiterian Chunghyun dan fasih berbahasa Jepang dan Korea. Ia menikah dengan Son Myung-soon.[13] Kim meninggal pada 22 November 2015 di sebuah rumah sakit di Seoul karena kegagalan jantung akut yang disebabkan oleh infeksi darah pada usia 87.[2] Dia meninggalkan anak-anaknya, dua putra dan tiga putri, serta lima saudara perempuannya.[12]

ReferensiSunting

  1. ^ "Kim Young Sam Facts". Encyclopedia of World Biography. Diakses tanggal 12 November 2015. 
  2. ^ a b "Hospital Official: Ex-SKorean President Kim Young-Sam Dies". New York Times. Diakses tanggal 21 November 2015. 
  3. ^ "Former South Korean President Kim Young-Sam Dies at 87". ABC News. Diakses tanggal 21 November 2015. 
  4. ^ a b Breen, Michael (19 Oktober 2011). "Kim Young-sam: the man who would be president". The Korea Times. Diakses tanggal 22 November 2015. 
  5. ^ Lee, Kenneth B. (1997). Korea and East Asia: The Story of a Phoenix. Westport, Conn.: Praeger. hlm. 196. ISBN 027595823X. 
  6. ^ a b c Fowler, James (June 1999). "The United States and South Korean Democratization" (PDF). Political Science Quarterly. 114 (2): 265–288. doi:10.2307/2657739. 
  7. ^ a b c Breen, Michael (15 Februari 2012). "Inner circle collapses: Kim Jae-gyu and Cha Ji-cheol". The Korea Times. Diakses tanggal 22 November 2015. 
  8. ^ Vogel, Ezra F.; Kim, Byung-Kook (2011). The Park Chung Hee Era: The Transformation of South Korea. Cambridge, Mass.: Harvard University Press. hlm. 166–167. ISBN 0674058208. 
  9. ^ a b Seth, Michael J. (2010). A Concise History of Modern Korea: From the Late Nineteenth Century to the Present. Lanham: Rowman & Littlefield. hlm. 187. ISBN 0742567133. 
  10. ^ a b "Former President Kim Young-sam dies at age 87". The Korea Herald. 21 November 2015. Diakses tanggal 21 November 2015. 
  11. ^ a b c Kihl, Young Whan (2005). Transforming Korean Politics: Democracy, Reform, and Culture. Armonk: M.E. Sharpe. hlm. 102–142. ISBN 0765614286. 
  12. ^ a b "Hospital official: Former South Korean President Kim Young-sam". Chicago Sun-Times. Diakses tanggal 22 November 2015. 
  13. ^ Yonhap news agency. March 10, 1997.

Pranala luarSunting

Jabatan politik
Didahului oleh:
Roh Tae-woo
Presiden Korea Selatan
1993−1998
Diteruskan oleh:
Kim Dae-jung