Buka menu utama

Khmer Krom (bahasa Khmer: ខ្មែរក្រោម, bahasa Vietnam: Khơ Me Crộm) adalah orang Khmer asli yang hidup di bagian barat daya Vietnam, dimana mereka mewakili sebuah kelompok etnis minoritas. Vietnam tidak mengakui status minoritas mereka[2] dan menurut Human Rights Watch (HRW) yang berbasis di Amerika Serikat, "Khmer Krom menghadapi pembatasan yang serius dalam kemerdekaan berekspresi, berkumpul, berserikat, informasi, dan gerakan".[3]

Khmer Krom
Khmer Krom in Trà Vinh.jpg
Total populasi
 Vietnam 1.260.640 (2009)[1]
 Kamboja
Kawasan dengan populasi yang signifikan
(Delta Sungai Mekong)
Bahasa
Khmer, Vietnam
Agama
Buddhisme Theravada, Katolik Roma

Dalam bahasa Khmer, Krom berarti "lebih rendah" atau "bawah", karena mengacu pada area seluas 89000 km2 (34363 sq mi) di sekitar Saigon saat ini dan Delta Mekong, yang biasanya merupakan wilayah paling tenggara dari Kekaisaran Khmer sampai modernitas awal. Daerah ini dimasukkan ke Vietnam di bawah penguasa Nguyễn pada masa awal abad ke-18, yang menandai tahap akhir dari "Mendorong ke Selatan" (nam tiến) Vietnam.[4][5]

Istilah dalam bahasa Vietnam adalah Khơ-me Crộm atau Khơ-me dưới, yang secara harfiah berarti "orang Khmer dari bawah".[6]

Menurut data pemerintah Vietnam (sensus 1999), ada 1.055.174 orang Khmer Krom di Vietnam. Perkiraan lainnya sangat bervariasi, dimana sampai 7 juta dilaporkan Taylor (2014) dalam karyanya The Khmer lands of Vietnam.[7]

Daftar isi

Asal usulSunting

Khmer Krom secara etnis dihubungkan dengan orang Khmer yang merupakan orang yang berbeda setidaknya sejak akhir abad delapan dan berdirinya Kekaisaran Khmer oleh Jayavarman II pada tahun 802 M.[8] Mereka mempertahankan bahasa, agama, adat, dan budaya yang dikaitkan dengan asli Kamboja.[9] Wilayah Mekong Delta merupakan bagian integral dari kekaisaran dan kerajaan berikutnya selama lebih dari 800 tahun.[10] Pusat ekonomi wilayah ini adalah kota Prey Nokor, Kota Hồ Chí Minh sekarang.

SejarahSunting

Penyerapan Delta Mekong oleh VietnamSunting

Pada abad ke-17, negara Khmer yang melemah membiarkan Delta Mekong dikelola secara buruk setelah perang berulang dengan Siam. Pada saat bersamaan, pengungsi Vietnam yang melarikan diri dari Perang Trịnh-Nguyễn di Vietnam bermigrasi ke daerah tersebut. Pada tahun 1623, Raja Kamboja Chey Chettha II (1618-1628) secara resmi menyetujui imigran Vietnam untuk mengoperasikan sebuah kantor pabean di Prey Nokor, kemudian sebuah desa nelayan kecil. Pemukiman terus tumbuh dan segera menjadi pelabuhan utama regional, yang menarik lebih banyak lagi pemukim.

Pada tahun 1698, Penguasa Nguyễn dari Huế menugaskan Nguyễn Hữu Cảnh, seorang bangsawan Vietnam untuk mengatur wilayah tersebut sesuai dengan garis administrasi pemerintahan Vietnam, sehingga secara de facto memisahkannya dari Kerajaan Kamboja dan memasukkannya ke Vietnam.[11]

ReferensiSunting

  1. ^ "The 2009 Vietnam Population and Housing Census: Completed Results". General Statistics Office of Vietnam: Central Population and Housing Census Steering Committee. June 2010. hlm. 134. Diakses tanggal 26 November 2013. 
  2. ^ "Khmer Krom". UNREPRESENTED NATIONS AND PEOPLES ORGANIZATION. Diakses tanggal September 16, 2016. 
  3. ^ "Khmer Krom in Cambodia Mark Loss of Their Homeland". Radio Free Asia. June 4, 2013. Diakses tanggal September 16, 2016. 
  4. ^ "Reconceptualizing Southern Vietnamese History from the 15th to 18th Centuries Competition along the Coasts from Guangdong to Cambodia by Brian A. Zottoli". University of Michigan. Diakses tanggal 26 June 2015. 
  5. ^ "Mak Phœun : Histoire du Cambodge de la fin du XVIe au début du XVIIIe siècle - According to Cambodian oral tradition, the marriage was because a weak Cambodian king fell in love..." (PDF). Michael Vickery’s Publications. Diakses tanggal 30 June 2015. 
  6. ^ "Khmer Krom". UNREPRESENTED NATIONS AND PEOPLES ORGANIZATION. July 17, 2015. Diakses tanggal August 10, 2016. 
  7. ^ Taylor P. (2014)The Khmer lands of Vietnam: environment, cosmology and sovereignty. National University of Singapore Press.
  8. ^ Stuart-Fox, William, The Murderous Revolution: Life & Death in Pol Pot's Kampuchea, Alternative Publishing Co-Operative Limited, 1985, pp. 6.
  9. ^ "RECONSTITUTING THE "UN-PERSON": THE KHMER KROM & THE KHMER ROUGE TRIBUNAL". Singapore Year Book of International Law and Contributorsb. Diakses tanggal September 16, 2016. 
  10. ^ "MEMORANDUM BY CAMBODIA ON HER TERRITORIES IN SOUTH VIET-NAM..." (PDF). caraweb. Diakses tanggal September 16, 2016. 
  11. ^ "MA Short History of South-East Asia edited by Peter Church". Google Books. Diakses tanggal 12 June 2015.