Keterlibatan Belarus dalam invasi Rusia ke Ukraina

respons Belarus terhadap Perang Rusia-Ukraina

Templat:Belarus dan konflik bersenjata Belarus, sekutu dekat Rusia, menyatakan dukungan kepada Rusia dalam invasi Rusia ke Ukraina. Sebelum dimulai penyerangan, Belarus mengizinkan Angkatan Bersenjata Rusia untuk latihan militer selama berminggu-minggu di teritorinya; namun, pasukan Rusia masih belum meninggalkan negara tersebut setelah selesai berlatih. Belarus mengizinkan Rusia untuk melancarkan sebagian invasi melalui teritorinya, memberikan Rusia akses rute darat tersingkat untuk menjangkau ibu kota Ukraina, Kyiv.[1][2][3][4] Namun, pasukan tersebut mundur dalam dua bulan, sehingga menghentikan operasi militer jalur darat dari Belarus dan mengakibatkan perbatasan di sisi Ukraina kembali direbut oleh Ukraina.[5] Namun demikian, situasi di sekitar perbatasan masih tegang, dengan Ukraina menutup pos pemeriksaan perbatasan menuju Belarus, dengan pengecualian.[6]

Peta aktivitas militer Rusia di Belarus per 15 Maret 2022
Helikopter Rusia Mil Mi-8AMTSh (Mi-171Sh) di Minsk, 23 Februari 2022

Belarus awalnya menyangkal keterlibatan dalam konflik, tetapi saat itu mengaku mengizinkan peluncur rudal Rusia yang ditempatkan di teritorinya untuk menyerang sasaran di Ukraina. Beberapa laporan muncul dari oposisi Belarus dan militer Ukraina bahwa pasukan Belarus ada di Ukraina berperang bersama Rusia, tetapi pemimpin Belarus Aleksander Lukashenko segera membubarkan pasukan dan mengatakan bahwa Angkatan Bersenjata Belarus (BAF) tidak akan berpartisipasi secara langsung dalam konflik. Per awal 2023, BAF tidak terlibat dalam pertempuran melawan Ukraina dan tetap berada di teritori Belarus selama berjalannya konflik. Pemimpin Belarus menyatakan bahwa ia "tidak mungkin" mengirimkan tentara ke Ukraina kecuali diserang terlebih dahulu.[6][7]

Menurut kementerian luar negeri Ukraina, Lukashenko telah meyakinkan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy pada awal invasi bahwa ia tidak akan melibatkan angkatan bersenjata negaranya di pihak Rusia.[8] Pada awal 2023 dinyatakan bahwa Ukraina telah menawarkan untuk meresmikan pengaturan tersebut dengan pakta non-agresi.[9]

Keterlibatan Belarus dikutuk oleh negara-negara Barat, dengan Uni Eropa, Amerika Serikat, Inggris, Kanada, dan Jepang menjatuhkan sanksi terhadap Belarus. Menurut Chatham House, partisipasi Belarus dalam konflik militer tersebut tidak tersebar luas di kalangan masyarakat umum;[10] unjuk rasa digelar pada 27 Februari, hari diadakannya referendum konstitusi yang meminta pencabutan status Belarus sebagai negara non-nuklir, tetapi segera dibubarkan. Para peretas menargetkan lembaga negara Belarus serta infrastruktur penting negara, dengan tujuan menggangu upaya perang Rusia di Belarus.

Pada hari-hari awal invasi, Belarus juga terlibat dalam inisiatif perdamaian, mengadakan pembicaraan antara Rusia dan Ukraina di perbatasannya. Meskipun terdapat beberapa kesepakatan di awal, perbincangan tersebut tidak menghasilkan gencatan senjata yang bertahan lama.[11]

Lihat pula

sunting

Rujukan

sunting
  1. ^ "Why Russia's Invasion of Ukraine Led to Sanctions on Belarus". Time. 25 February 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 February 2022. Diakses tanggal 26 February 2022. 
  2. ^ "Russian Hybrid War Report: Belarus joins conflict against Ukraine". Atlantic Council. 24 February 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 February 2022. Diakses tanggal 26 February 2022. 
  3. ^ Coakley, Amanda (24 February 2022). "Lukashenko Is Letting Putin Use Belarus to Attack Ukraine". Foreign Policy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 February 2022. Diakses tanggal 26 February 2022. 
  4. ^ Mallet, Victor (25 February 2022). "Nato alarmed by Belarus role in Ukraine assault". Financial Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 February 2022. Diakses tanggal 26 February 2022. 
  5. ^ Hart, Robert. "Russian Forces 'Fully Withdrawn' From Northern Ukraine, U.K. Defense Ministry Says". Forbes (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-02-16. 
  6. ^ a b Picheta, Frederik Pleitgen,Zahra Ullah,Claudia Otto,Rob (2023-02-16). "Belarus claims it won't send troops to Ukraine unless it is attacked, as tensions escalate at border". CNN (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-02-16. 
  7. ^ Post, Kyiv. "Belarus Will Only Join Russian Offensive 'If Attacked First' – Lukashenko". Get the Latest Ukraine News Today - KyivPost (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-02-17. 
  8. ^ "FM Kuleba: Lukashenko assures Zelensky that Belarusian military won't be used against Ukraine". www.ukrinform.net (dalam bahasa Inggris). 27 February 2022. Diakses tanggal 2023-02-16. 
  9. ^ "Ukraine has proposed non-aggression pact with Belarus: President Lukashenko". www.aa.com.tr. Diakses tanggal 2023-02-16. 
  10. ^ "Как Лукашенко втянул Беларусь в конфликт с Украиной и чем это грозит экономике" [How Lukashenka Dragged Belarus into a Conflict with Ukraine and How It Threatens the Economy]. BBC (dalam bahasa Rusia). 25 February 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 February 2022. Diakses tanggal 26 February 2022. 
  11. ^ "Ukraine and Russia meet at Belarus border but no ceasefire agreement reached". ABC News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-02-16. 

Kesalahan pengutipan: Tag <ref> dengan nama "Charter97_BY_soldiers_officers_refuse_fight" yang didefinisikan di <references> tidak digunakan pada teks sebelumnya.

Kesalahan pengutipan: Tag <ref> dengan nama "Charter97_Belarusians_foil_Putins_plan" yang didefinisikan di <references> tidak digunakan pada teks sebelumnya.

Templat:Invasi Rusia ke Ukraina 2022