Buka menu utama

Keresidenan di India Britania

Di India Britania, keresidenan adalah lembaga politik, masing-masing dikelola oleh residen yang berurusan dalam bentuk diplomatik dengan hubungan penjajahan dasar antara India Britania dan masing-masing atau biasanya sekumpulan wilayah penguasa pribumi dari sejumlah besar negara kepangeranan.

Keresidenan Britania di Hyderabad.

SejarahSunting

Sistem keresidenan berawal pada sistem aliansi anak dirancang oleh Britania setelah Pertempuran Plassey pada tahun 1757 untuk mengamankan Benggala dari serangan dengan mengerahkan pasukan Perusahaan Hindia Timur, yakni Angkatan Darat Benggala di negara-negara pribumi yang bersahabat. [1] Melalui sistem ini, pangeran-pangeran India dari negara-negara pribumi ini dijamin perlindungannya dari serangan dalam dan luar melalui pengerahan pasukan perusahaan. Sebagai imbalannya, mereka harus membayar biaya pasukan tersebut dan juga menerima residen Britania di istana mereka. Residen adalah seorang pejabat senior Inggris yang ditempatkan di ibu kota negara-negara kepangeranan ini; secara teknis seorang diplomat, tetapi juga bertanggung jawab untuk menjaga agar penguasa tetap bersekutu.[2] Hal ini dianggap sebagai sistem kekuasaan taklangsung yang dikendalikan dengan cermat oleh residen Britania. Perannya termasuk memberi nasihat dalam pemerintahan, campur tangan dalam perselisihan penerus takhta, dan memastikan bahwa negara kepangeranan tidak mempertahankan pasukan militer selain untuk kepolisian internal atau membentuk aliansi diplomatik dengan negara kepangeranan lainnya.[2][3] Residen berusaha memodernisasi negara-negara pribumi ini melalui penyebaran gagasan Eropa tentang pemerintahan maju. [2]

Negara- negara pribumi pertama yang memasuki aliansi anak meliputi Arcot, Oudh, dan Hyderabad.[2] Sebelum Pemberontakan 1857, peran residen Inggris di Delhi lebih penting daripada residen lainnya karena adanya ketegangan antara Kekaisaran Mughal yang menurun dan kekuatan yang muncul dari Perusahaan Hindia Timur.[4] Setelah penetapan kekuasaan Mahkota di India Britania pada tahun 1858, negara-negara pribumi yang diperintah oleh para pangeran India mempertahankan otonomi dalam mereka dalam hal kendali politik dan administrasi, sementara hubungan luar dan pertahanan mereka menjadi tanggung jawab Mahkota. Sebuah wilayah lebih dari dua perlima anak benua India dikelola oleh pangeran pribumi,[5] meskipun tidak berperbandingan tinggi dalam hal penduduk.

  1. ^
    Spear, Percival, India: Sejarah Modern (Ann Arbor: The University of Michigan, 1961); Tombak, Percival, Sejarah Oxford India Modern: 1740-1947 (London: Oxford University Press, 1965)
  2. ^ a b c d
    Metcalf, Barbara D., dan Thomas R. Metcalf, Sejarah Singkat India (Cambridge: Cambridge University Press, 2002)
  3. ^
    King, Anthony D., Pengembangan Perkotaan Kolonial: Budaya, Kekuatan Sosial dan Lingkungan (London: Routledge and Kegan Paul, 1976)
  4. ^
    Gupta, Narayani, Delhi Antara Dua Kerajaan 1803-1931: Masyarakat, Pemerintah dan Pertumbuhan Kota (New Delhi: Oxford University Press, 1981)
  5. ^
    Davies, Philip, Splendour of the Raj: Arsitektur Inggris di India, 1660-1947 (New York: Penguin Books, 1987