Kerangka Penilaian Tingkat Keparahan Pandemi

Kerangka Penilaian Tingkat Keparahan Pandemi (PSAF, Pandemic Severity Assessment Framework) adalah kerangka kerja evaluasi yang menggunakan kuadran untuk mengevaluasi tingkat penularan dan keparahan klinis dari suatu pandemi dan menggabungkan keduanya ke dalam perkiraan dampak secara keseluruhan.[1] Tingkat keparahan klinis dihitung melalui berbagai ukuran termasuk tingkat kematian kasus, rasio kasus rawat inap, dan rasio kematian rawat inap. Sementara tingkat penularan virus diukur melalui data yang tersedia di antara tingkat infeksi di rumah tangga sekunder, tingkat infeksi di sekolah, tingkat infeksi di tempat kerja, tingkat infeksi di komunitas, infeksi dari instansi gawat darurat dan kunjungan rawat jalan untuk penyakit mirip influenza.[2][3]

PSAF menggantikan Pandemic Severity Index (PSI) 2007, yang mengasumsikan tingkat penyebaran sebesar 30% dan mengukur tingkat kematian kasus (CFR) untuk menilai keparahan dan evolusi pandemi.[3] Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat mengadopsi PSAF sebagai alat penilaian keparahan pandemi secara resmi pada tahun 2014,[4] dan ini digunakan sebagai alat penilaian keparahan pandemi resmi yang tercantum dalam Strategi Pandemi Nasional CDC pada saat pandemi COVID-19.[5] Secara umum, suatu tindakan negara untuk mengatasi pandemi didasarkan kepada hasil tes pengukuran dari tingkat keparahannya dalam berupa angka, kerangka penilaian seperti PSAF memudahkan para peneliti untuk menghasilkan suatu ukuran yang valid.[6]

Ukuran yang digunakan dalam kerangkaSunting

Secara historis, ukuran keparahan pandemi didasarkan pada tingkat kematian kasus.[7] Namun, tingkat kematian kasus mungkin bukan ukuran yang memadai untuk menilai tingkat keparahan pandemi selama pandemi karena: [2]

  • Data jumlah kematian mungkin terlambat beberapa minggu, membuat tingkat kematian kasus tampak rendah dan diremehkan
  • Jumlah total kasus mungkin tidak diketahui, sehingga membuat persentase kematian menjadi terlalu tinggi.[8]
  • Tingkat kematian untuk seluruh populasi dapat menyembunyikan efek sesungguhnya pada sub-populasi yang rentan, seperti anak-anak, orang tua, mereka dengan kondisi kronis, dan anggota ras dan etnis minoritas tertentu.
  • Kematian saja mungkin tidak memperhitungkan efek penuh pandemi, seperti ketidakhadiran atau permintaan pada layanan perawatan kesehatan

Untuk mengatasi keterbatasan dalam mengukur tingkat kematian kasus saja, PSAF juga menilai tingkat keparahan wabah penyakit dalam dua dimensi: tingkat keparahan klinis penyakit pada orang yang terinfeksi; dan penularan infeksi pada populasi.[2] Setiap dimensi dapat diukur menggunakan lebih dari satu ukuran, yang diskalakan untuk dapat dibandingkan. Memiliki beberapa ukuran untuk setiap dimensi menawarkan fleksibilitas untuk memilih ukuran yang tersedia, akurat, dan representatif. Hal ini juga memungkinkan pemahaman yang lebih lengkap tentang tingkat keparahan. Kerangka PSAF juga memberikan deskripsi tentang kekuatan dan keterbatasan berbagai ukuran keparahan klinis dan penularan yang tersedia serta pedoman untuk penskalaannya. Kerangka ini juga memberikan contoh penilaian dari pandemi masa lalu.

Ukuran penularanSunting

Dokumentasi asli untuk PSAF mencakup beberapa ukuran kemungkinan transmisi seperti di bawah ini:[2]

Pengukuran tingkat keparahan klinisSunting

 
Perkiraan kematian akibat influenza pada populasi Amerika Serikat di tahun 2010 (308.745.538 orang) di berbagai nilai rasio fatalitas kasus dan insiden infeksi kumulatif dalam populasi. Perkiraan jumlah kematian yang dipilih ditunjukkan dengan garis hitam, di setiap kombinasi yang relevan dari rasio fatalitas kasus dan insiden kumulatif. Selain itu, transisi warna latar belakang dari biru ke kuning menjadi merah seiring dengan meningkatnya jumlah kematian absolut yang diperkirakan. Rasio fatalitas kasus adalah contoh ukuran keparahan klinis dan insiden infeksi kumulatif adalah contoh ukuran penularan dalam Kerangka Kerja Penilaian Tingkat Keparahan Pandemi.[2]

Dokumentasi asli untuk PSAF mencakup beberapa ukuran keparahan klinis dari pandemi seperti di bawah ini: [2]

Keparahan pandemi masa lalu menggunakan Kerangka Penilaian Tingkat Keparahan PandemiSunting

Pencipta asli PSAF menyediakan contoh untuk perkiraan jumlah kematian populasi Amerika Serikat dari pandemi influenza pada tahun 2010 menggunakan PSAF. Sumbu pada PSAF menggunakan ukuran penularan dan tingkat keparahan klinis berskala, model ini menggunakan rasio kasus-fatalitas alih-alih ukuran skala keparahan klinis dan insiden infeksi kumulatif alih-alih ukuran penularan berskala.[2]

Keparahan influenzaSunting

 
Contoh berskala dari pandemi influenza di masa lalu dan musim influenza yang lalu. Skema warna disertakan untuk mewakili perkiraan terkait kematian akibat influenza pada populasi AS 2010, dengan skala warna yang sama seperti gambar sebelumnya.[2]

Selama perkembangannya, PSAF digunakan pada pandemi dan epidemi influenza di masa lalu, yang menghasilkan penilaian sebagai berikut: [2]

Pandemi influenza atau musim flu Transmisibilitas Keparahan Klinis
Pandemi flu Spanyol 5 7
Pandemi influenza 1957–1958 4 4
Pandemi influenza 1968 4 3
Wabah influenza 1977-1978 2 2
Musim flu 2006-2007 1 1
Musim flu 2007-2008 2 3
Pandemi flu babi 2009 3 2

Keparahan pandemi COVID-19Sunting

Pada 16 April 2020, Peneliti dari Amerika Serikat menggunakan model PSAF untuk memperkirakan bahwa akan ada 12 - 26 juta pasien rawat inap akibat COVID-19.[9] Selain itu, Tim peneliti dari Brasil sebelumnya menilai tingkat keparahan pandemi COVID-19 menggunakan PSAF pada April 2020 berdasarkan data dari Cina hingga 11 Februari 2020.[10] Dalam penilaian awal, mereka menilai penularan COVID-19 berskala 5 dan skala keparahan klinisnya pada 4 hingga 7, menempatkan pandemi COVID-19 di kuadran "keparahan sangat tinggi". Penilaian awal ini menempatkan pandemi COVID-19 sebagai pandemi paling parah sejak pandemi influenza 1918.

Pandemi Transmisibilitas Keparahan Klinis
Pandemi covid-19 5 4 ~ 7

KeterbatasanSunting

Penilaian menggunakan kerangka seperti ini memiliki beberapa keterbatasan. Ketika peneliti dari CDC melakukan kajian pustaka untuk membandingkan data yang digunakan pada dari kerangka ini dengan data yang digunakan pada penelitian terdahulu, beberapa data yang dihasilkan berbeda atau bahkan kontradiktif. Hal ini menjadikan peneliti kesulitan untuk mengukur variabilitas sehingga kesulitan pula membandingkan kerangka ini dengan kerangka yang digunakan pada penelitian lain.[2]

Namun, menciptakan kerangka penilaian dengan skala yang terstandarisasi seperti pada keranangka ini menciptakan data yang dapat digunakan dan dibandingkan oleh banyak penelitian lain.[2] Hal ini dapat meningkatkan pemahaman peneliti dalam tingkat keparahan pandemi.

ReferensiSunting

 

  1. ^ Roos, Robert (24 April 2017). "New CDC guidelines on flu pandemic measures reflect 2009 lessons". Center for Infectious Disease Research and Policy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 April 2020. Diakses tanggal 9 May 2020. 
  2. ^ a b c d e f g h i j k Reed, Carrie; Biggerstaff, Matthew; Finelli, Lyn; Koonin, Lisa M.; Beauvais, Denise; Uzicanin, Amra; Plummer, Andrew; Bresee, Joe; Redd, Stephen C. "Novel Framework for Assessing Epidemiologic Effects of Influenza Epidemics and Pandemics - Volume 19, Number 1—January 2013 - Emerging Infectious Diseases journal - CDC" (dalam bahasa Inggris). doi:10.3201/eid1901.120124. 
  3. ^ a b Qualls, Noreen; Levitt, Alexandra; Kanade, Neha; Wright-Jegede, Narue; Dopson, Stephanie; Biggerstaff, Matthew; Reed, Carrie; Uzicanin, Amra (21 April 2017). "Community Mitigation Guidelines to Prevent Pandemic Influenza — United States, 2017" (PDF). Morbidity and Mortality Weekly Report (dalam bahasa Inggris). Center for Surveillance, Epidemiology, and Laboratory Services, Centers for Disease Control and Prevention. 66 (RR-1): 1–34. doi:10.15585/mmwr.rr6601a1. ISSN 1057-5987. PMC 5837128 . PMID 28426646. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 9 May 2020. Diakses tanggal 10 May 2020. 
  4. ^ Holloway, Rachel; Rasmussen, Sonja A.; Zaza, Stephanie; Cox, Nancy J.; Jernigan, Daniel B. (26 September 2014). "Updated Preparedness and Response Framework for Influenza Pandemics" (PDF). Morbidity and Mortality Weekly Report. Center for Surveillance, Epidemiology, and Laboratory Services, Centers for Disease Control and Prevention. 63 (RR-6): 1–18. ISSN 1057-5987. PMID 25254666. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 20 September 2020. Diakses tanggal 10 May 2020. This report provides an update to the 2008 framework to reflect experiences with 2009 H1N1 and recent responses to localized outbreaks of novel influenza A viruses. The revised framework also incorporates the recently developed Influenza Risk Assessment Tool (IRAT) (12) and Pandemic Severity Assessment Framework (PSAF) (13)...PSAF replaces the Pandemic Severity Index as a severity assessment tool (13). 
  5. ^ "Pandemic Severity Assessment Framework (PSAF)". National Pandemic Strategy. Centers for Disease Control and Prevention. 3 November 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 May 2020. Diakses tanggal 9 May 2020. 
  6. ^ Herrero, Carmen; Villar, Antonio (2020 Sep 11). "A synthetic indicator on the impact of COVID-19 on the community's health". PLOS ONE (dalam bahasa Inggris). 15 (9): e0238970. doi:10.1371/journal.pone.0238970. ISSN 1932-6203. PMC 7485889 . PMID 32915873. 
  7. ^ Interim Pre-Pandemic Planning Guidance: Community Strategy for Pandemic Influenza Mitigation in the United States (PDF). Centers for Disease Control and Prevention. February 2007. hlm. 9. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2020-03-19. Diakses tanggal 2020-05-10. 
  8. ^ Rajgor, Dimple D.; Lee, Meng Har; Archuleta, Sophia; Bagdasarian, Natasha; Quek, Swee Chye (27 March 2020). "The many estimates of the COVID-19 case fatality rate". The Lancet Infectious Diseases. Elsevier Ltd. doi:10.1016/S1473-3099(20)30244-9. PMID 32224313. 
  9. ^ "New Analysis Situates COVID-19 Alongside 1918 Pandemic, Predicts 12 Million–26 Million Hospitalizations". Matrix Global Advisors (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-03-08. Diakses tanggal 2021-03-25. 
  10. ^ Ribas Freitas, André Ricardo; Napimoga, Marcelo; Donalisio, Maria Rita (April 2020). "Assessing the severity of COVID-19". Epidemiologia e Serviços de Saúde: 5. doi:10.5123/S1679-49742020000200008. PMID 32267300. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 December 2020. Diakses tanggal 9 May 2020.