Kasumi Ishikawa

Pemain tenis meja Jepang

Kasumi Ishikawa (石川 佳純, Ishikawa Kasumi) (lahir 23 Februari 1993; umur 27 tahun) adalah pemain tenis meja putri asal Jepang.[1] Sebagai anggota reguler tim nasional Jepang, ia memenangkan medali perak di Olimpiade Musim Panas 2012 dan perunggu di Olimpiade Musim Panas 2016.

Kasumi Ishikawa
Kasumi Ishikawa WTTC 2016 1 (cropped).jpg
Ishikawa (2016)
JulukanKasumi-chan, Kasumin
Kebangsaan Jepang
Lahir23 Februari 1993 (umur 27)[1]
Yamaguchi, Jepang[2]
Gaya bermainLeft-handed, Shakehand grip, Looper
Equipment(s)Butterfly Viscaria, Butterfly Tenergy 64, DHS Neo Hurricane 3 National Blue Sponge
Peringkat tertinggi3 (Februari 2017)[3]
Peringkat sekarang9 (Januari 2020)
KlubKinoshita Abyell Kanagawa
Tinggi1.58 m[4]
Berat51 kg[5]

Dia adalah salah satu pemain hebat menggunakan tangan kiri, terutama menggunakan top-spin cepat dan loop dalam permainan ofensif.

BiografiSunting

Seluruh keluarga Kasumi Ishikawa, yang terdiri dari ayah, ibu, dan adik perempuannya, bermain atau menggunakan tenis meja lebih kompetitif. Dia memiliki seorang adik perempuan, Rira, yang juga seorang pemain tenis meja profesional, sementara ibunya Kumi Ishikawa adalah pelatihnya saat ini.

Setelah lulus dari Sekolah Dasar Hirakawa di Yamaguchi, Ishikawa menulis dalam buku tahunan mimpinya untuk bermain di Olimpiade.[6] Ia pertama kali mendapat perhatian publik ketika ia berhasil mengalahkan siswa sekolah menengah dan bahkan mahasiswa yang jauh lebih tua darinya dalam Kejuaraan Tenis Meja All Japan pertamanya. Sejak 2007, ia telah memenangkan Kejuaraan Tenis Meja Semua Jepang - divisi junior wanita; empat tahun berturut-turut.[7] Ia juga dijuluki Ai-Chan II, perbandingan dengan sesama atlet Ai Fukuhara, yang juga mulai bermain tenis meja di usia muda. Dia menjadi model servis underspin setelah Fukuhara.

Bakatnya untuk tenis meja sebagian karena orang tuanya, keduanya mantan pemain, yang memberikan pelatihan khusus Ishikawa sejak ia masih muda. Ibunya, Kumi Ishikawa, telah bermain di tingkat nasional. Pada musim gugur tahun pertamanya di sekolah dasar, area latihan khusus di rumah mereka didirikan untuk membantunya berlatih lebih keras. Setelah lulus dari sekolah dasar, Ishikawa memutuskan untuk tinggal jauh dari rumah dan mengabdikan dirinya untuk tenis meja. Dia memasuki Shitennoji Habikigaoka Middle School, dan kemudian Shitennoji High School di Prefektur Osaka. Dia berlatih dengan semua pemain Kelas Jepang hingga larut malam termasuk hari libur. Gaya menyerang agresifnya ditambah dengan kecepatan tangguh dikembangkan di sana. Dia mulai bekerja menuju Olimpiade dan bermain di turnamen internasional yang mewakili klubnya; ZEN-NOH, Jepang.

Dia berkompetisi di Kejuaraan Tenis Meja Dunia 2009, mencapai perempat final kompetisi tunggal . Pada 2011, ia memenangkan gelar tunggal nasional pada usia 17 tahun.[8] Ia dengan cepat naik peringkat dunia dalam beberapa tahun terakhir dan berhasil mendapatkan tempat untuk bersaing di Olimpiade London 2012. Dia saat ini berada di peringkat ke-6 di peringkat dunia wanita ITTF pada Juli 2012 tetapi telah mencapai peringkat ke-5.[3] Ia sekarang adalah pemain tenis meja wanita terbaik di Jepang setelah berhasil menyalip peringkat Ai Fukuhara.

Dia mencapai semi-final Putri Tunggal di Olimpiade London 2012 tetapi akhirnya kalah oleh pemenang medali emas ; Li Xiaoxia dari Tiongkok. Dalam play-off medali perunggu, dia kalah dari Feng Tianwei dari Singapura. Dia menyelesaikan posisi ke-4 secara keseluruhan. Ini adalah keikutsertaan Olimpiade pertamanya dan meskipun usianya masih muda, 19 tahun, ia tidak diunggulkan. 4 di Acara Tunggal Wanita. Dia juga orang Jepang pertama yang mencapai semi final turnamen.

Di semifinal Acara Tim Wanita, Kasumi Ishikawa membantu Jepang mengatasi Singapura dengan mengalahkan lawan perempat finalnya di Tunggal, Wang Yuegu dalam tiga pertandingan langsung. Dalam game Double ketiga, ia berpasangan dengan Sayaka Hirano untuk mengalahkan Wang Yuegu dan Li Jiawei dalam tiga pertandingan langsung juga. Kemenangan bersama dengan Ai Fukuhara mengalahkan Feng Tianwei di pertandingan pertama membawa Jepang ke final tenis meja pertama mereka di Olimpiade dalam tiga pertandingan langsung.[9][10] Namun, Jepang gagal mengalahkan Cina di final tetapi mendapat medali perak pertama mereka di tenis meja.[11]

Dia memenangkan perunggu dengan tim Olimpiade 2016 di Rio de Janeiro, mengalahkan bersama dengan Ai Fukuhara dan Mima Ito di sisinya tim dari Singapura.[12] Ia juga mewakili Jepang dalam acara tunggal putri, di mana ia tersingkir dari turnamen setelah menderita kram di kakinya, kalah 4–3 dari Kim Song-i Korea Utara dalam pertandingan putaran ketiga mereka.[13]

Pada Kejuaraan Tenis Meja Dunia 2017 yang diadakan di Düsseldorf, rekan senegaranya yang bermitra Maharu Yoshimura dalam acara ganda campuran, Ishikawa dan Yoshimura maju ke final, mengalahkan kombinasi Fang Bo dan Petrissa Solja di semi-final, dan mengalahkan pasangan Taiwan dari Chen Chien-an dan Cheng I-ching 4-3 untuk memenangkan gelar pertama di turnamen ini. Itu juga merupakan medali emas ganda campuran pertama Jepang setelah 48 tahun.[14]

Pada Januari 2020, ia diumumkan sebagai bagian dari tim tenis meja wanita untuk Olimpiade Tokyo 2020, bersama dengan Ito Mima dan Miu Hirano. Selanjutnya, dia akan membuat penampilan ketiganya di kategori Tunggal bersama Ito Mima.[15]

 
Ishikawa di tahun 2017 German Open.

PopularitasSunting

Di Jepang, Ishikawa memiliki peringkat di antara lima wanita olah raga paling populer setiap tahun dari 2014 hingga 2019 dalam daftar tahunan yang diterbitkan oleh Oricon.[16][17][18][19][20] Karena ia fasih ber bahasa mandarin yang ia pelajari dari pelatih Cina,[21] popularitasnya juga telah meluas ke Tiongkok. Ketika ia membuka akun Sina Weibo pada tahun 2016, ia mendapatkan lebih dari 60.000 pengikut pada hari pertama.[22]

Ishikawa muncul dalam film Mixed Doubles 2017 sebagai dirinya sendiri.

Prestasi tenis mejaSunting

TunggalSunting

[23]

  • Kejuaraan All Japan : Ke- 1 (2011, 2014, 2015, 2016), ke-2 (2012, 2013, 2017, 2019).
  • Piala Dunia : ke-2 (2015), ke-3 (2014).
  • Final Tur Dunia : 1 (2014), 3 (2016).
  • Kejuaraan Asia : QF (2012).
  • Tenis meja di Olimpiade Musim Panas 2012 : 4 (2012).
  • Pemenang Tur Dunia (8): Maroko Terbuka (2010), Cile Terbuka (2011), Rusia Terbuka (2014), Swedia Terbuka (2016), Bulgaria Terbuka (2015, 2017), Jerman Terbuka (2018), Ceko Terbuka (2018) .
  • Kejuaraan Dunia : QF (2009, 2017).
  • Piala Asia : 3 (2007, 2013, 2017, 2018, 2019).

GandaSunting

  • Kejuaraan Dunia : babak 16 (2011).
  • Pemenang Pro Tour (6): Morocco Open (2009); Jerman, Maroko, Hungaria Open (2010), Chile Open (2011), Bulgaria Open (2017).
  • Pro Tour Grand Finals: runner-up (2011).
  • Asian Games : SF (2010).

Campuran gandaSunting

  • Kejuaraan Dunia : 1 (2017, 2019), 2 (2015), babak 16 (2011).
  • Asian Games: SF (2010).
  • Kejuaraan Asia : QF (2009).

BereguSunting

  • Kejuaraan Dunia : ke-2 (2014, 2016, 2018), ke-3 (2008, 2010).
  • Piala Tim Dunia : ke-2 (2011, 2013, 2018, 2019); 3 (2009, 2010, 2015).
  • Tenis meja di Olimpiade Musim Panas 2012 - Tim Wanita : Perak (2012).
  • Tenis meja di Olimpiade Musim Panas 2016 - Tim Wanita : Perunggu (2016).

ReferensiSunting

  1. ^ a b "ITTF players' profiles". International Table Tennis Federation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 October 2012. Diakses tanggal 10 August 2010. 
  2. ^ "ISHIKAWA Kasumi – Profile". kasumiishikawa.com. Diakses tanggal 4 August 2012. 
  3. ^ a b "ITTF world ranking". International Table Tennis Federation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 March 2012. Diakses tanggal 6 March 2012. 
  4. ^ "Japanese Medalists in London 2012 Olympics". joc.or.jp. Japanese Olympic Committee. Diakses tanggal 17 January 2014. 
  5. ^ "Biographies". 2014 Incheon Asian Games Organizing Committee. Diakses tanggal 3 May 2015. [pranala nonaktif permanen]
  6. ^ http://www.yomiuri.co.jp/dy/sports/T120802005462.htm
  7. ^ "Winners at the All Japan Table Tennis Championships – Junior Division" (dalam bahasa Japanese). Japan Table Tennis Association. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 December 2010. Diakses tanggal 24 January 2011. 
  8. ^ "Schoolgirl wins women's national table tennis crown". Kyodo News. 23 January 2011. Diakses tanggal 24 January 2011. [pranala nonaktif permanen]
  9. ^ "Women's Team Event semi-finals 1 results". Diakses tanggal 6 August 2012. 
  10. ^ "Japanese women make it through". Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 August 2012. Diakses tanggal 6 August 2012. 
  11. ^ "Women's team finals results". Diakses tanggal 8 August 2012. 
  12. ^ "Japan women earn bronze". The Japan News. Diakses tanggal 17 August 2016. 
  13. ^ "Ishikawa upset in first round of Olympic table tennis tournament". The Japan Times Sports. Diakses tanggal 8 August 2016. 
  14. ^ "First title decided: gold for Maharu Yoshimura and Kasumi Ishikawa". International Table Tennis Federation. Diakses tanggal 3 June 2017. 
  15. ^ https://english.kyodonews.net/news/2020/01/5e575c6cfdb7-olympics-harimoto-ito-headline-japans-2020-table-tennis-squad.html
  16. ^ "2014年 好きなスポーツ選手ランキング". Oricon (dalam bahasa Jepang). 2014-11-07. Diakses tanggal 2019-10-14. 
  17. ^ "好きなスポーツ選手ランキング2016 男女別TOP10を発表!". Oricon (dalam bahasa Jepang). 2016-11-18. Diakses tanggal 2019-10-14. 
  18. ^ "『第10回 好きなスポーツ選手ランキング』男女別TOP10を発表!". Oricon (dalam bahasa Jepang). 2017-11-25. Diakses tanggal 2019-10-14. 
  19. ^ "『第11回 好きなスポーツ選手ランキング』男女別TOP10を発表". Oricon (dalam bahasa Jepang). 2018-10-08. Diakses tanggal 2019-10-14. 
  20. ^ "『第12回 好きなスポーツ選手ランキング』男女別TOP10を発表". Oricon (dalam bahasa Jepang). 2019-10-14. Diakses tanggal 2019-10-14. 
  21. ^ "石川佳純、1日で6万フォロワー 微博デビュー、完璧な中国語を披露". withnews (dalam bahasa Jepang). 2016-09-02. Diakses tanggal 2019-10-14. 
  22. ^ "Table Tennis 2010 Interview of Ishikawa Kasumi(JPN) At Bratislava". Diakses tanggal 4 August 2012. 
  23. ^ "ITTF Statistics". International Table Tennis Federation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 March 2012. Diakses tanggal 6 March 2012. 

Pranala luarSunting