Buka menu utama
Makam Peter von Aspelt, Pangeran-Uskup Agung Mainz dan Kanselir Utama Jerman (1306-1320), Katedral Mainz

Kanselir utama (bahasa Latin: archicancellarius, bahasa Jerman: Erzkanzler) atau kepala kanselir adalah gelar yang diberikan kepada para pembesar tertinggi Kekaisaran Romawi Suci dan terkadang juga digunakan selama Abad Pertengahan untuk menunjukkan seorang pejabat yang mengawasi pekerjaan kanselir atau notaris.

Penerus Karoling, Pippin yang Pendek menunjuk kanselir atas seluruh tanah Frank pada abad kesembilan. Hincmar mengacu pada jabatan resmi sebagai paris cancellarius di De ordine palatii et regni dan piagam Raja Lothair I tahun 864 mengacu pada Agilmar, Uskup Agung Wina sebagai kanselir utama, sebuah kata yang juga mulai muncul dalam kronik tentang waktu itu. Kanselir utama Karoling terakhir di Frankia Barat adalah Uskup Agung Adalberon dari Reims (969-988) dengan pengangkatan Hugues Capet kantor digantikan oleh Chancelier de France.

Di pengadilan Otto I, maka Raja Jerman, gelar tampaknya telah menjadi tanah sifar Uskup Agung Mainz. Setelah Otto akhirnya menggulingkan Raja Berengar II dari Italia dan dimahkotai sebagai Kaisar Romawi Suci pada tahun 962, kantor serupa diciptakan untuk Kerajaan Kekaisaran Italia. Pada awal abad kesebelas, kantor ini terus-menerus diadakan oleh Uskup Agung Köln. Secara teoretis, Uskup Agung Mainz mengurus urusan Kekaisaran untuk Jerman dan Uskup Agung Köln untuk Italia, meskipun yang terakhir ini sering digunakan deputi, saat uskup agung berada di luar kerajaannya. Ketiga kantor itu dibuat sekitar tahun 1042 oleh Kaisar Heinrich III yang baru saja memperoleh Kerajaan Bourgogne. Ia awalnya memberikannya kepada Uskup Hugh I dari Besançon.[1] Kerajaan hanya muncul di tangan Uskup Agung Trier pada abad kedua belas sebagai kantor kanselir Arles, diikuti Bourgogne yang kemudian dikenal.

Oleh Piagam Emas 1356, Kaisar Karl IV memastikan tiga divisi kantor kanselir utama di antara tiga Raja-pemilih gerejawi Kekaisaran. Namun, fungsi sebenarnya pemerintahan seperti mengadakan pemilu Kekaisaran, dilakukan oleh Uskup Agung Mainz sendiri. Kantor dalam bentuk ini adalah bagian dari konstitusi Kekaisaran sampai Mediatisasi Jerman pada tahun 1803, ketika Mainz diduniawikan. Pemilih terakhir, Karl Theodor Anton Maria von Dalberg, bagaimanapun, mempertahankan gelar kanselir utama sampai pembubaran Kekaisaran pada tahun 1806. Ada kemiripan yang ditandai antara kanselir utama abad pertengahan dan kanselir setelahnya dari Kekaisaran Jerman, Republik Weimar, [2] dan Kekaisaran Austria. Gelar ini dilanjutkan hingga hari ini dengan Kanselir Jerman dan Austria.

Di Prancis gelar "Kanselir Utama Kekaisaran" diberikan kepada kepala penasihat sah Napoleon I, Jean-Jacques-Régis de Cambacérès.

Di zaman modern, ada Kanselir Utama di negara virtual dari Takhta Kekaisaran. Jabatan ini dipegang oleh Anton Bakov yang diangkat oleh Kaisar Nicholas III.

CatatanSunting

  1. ^ Stefan Weinfurter, The Salian Century: Main Currents in an Age of Transition (University of Pennsylvania Press, 1999), halaman 97
  2. ^ Reincke.

Lihat pulaSunting

SumberSunting

  Artikel ini menyertakan teks dari suatu terbitan yang sekarang berada pada ranah publikChisholm, Hugh, ed. (1911). "Archchancellor". Encyclopædia Britannica (edisi ke-11). Cambridge University Press.