Kalau Tak Untung

Kalau Tak Untung[1] (Kalau Ta' Oentoeng) adalah novel yang ditulis oleh Selasih (nama samaran dari Sariamin Ismail) pada tahun 1933[2] dan diterbitkan oleh PN Balai Pustaka dengan ketebalan buku 188 halaman. Novel tersebut merupakan novel pertama yang ditulis oleh penulis perempuan Indonesia yang memberikan jejak tersendiri dalam perkembangan sastra Indonesia. baik dari aspek struktur cerita hingga latar belakang pengarang[2]. Realitas sosial yang dibangun dalam cerita tersebut juga merefleksikan secara semu dengan kondisi sosial masyarakat pada masa kepenulisannya, yaitu sebelum kemerdekaan.

Kalau Tak Untung
PengarangSariamin Ismail
Judul asliKalau Ta' Oentoeng
NegaraIndonesia
BahasaIndonesia
GenreNovel
PenerbitBalai Pustaka
Tanggal rilis1933
Jenis mediaCetak (sampul keras & lunak)
Halaman131
ISBN9794070866
Nomor OCLC63981202
Klasifikasi LCMLCSE 92/00668 (P)

SinopsisSunting

Kalau Tak Untung bercerita tentang kisah hidup seorang perempuan muda bernama Rasmani. Ia berasal dari keluarga yang mementingkan pendidikan ketika masyarakat di sekitarnya masih menuruti aturan yang konservatif, terutama tentang hak perempuan untuk memperoleh pendidikan. Pertentangan dengan lingkungannya tersebut tidak menghalangi usaha Rasmani hingga mampu menjadi guru. Ia juga mencintai Masrul, seorang pemuda yang mendukung pula hak pendidikan untuk perempuan. Baik Rasmani maupun Masrul juga menentang aturan pernikahan sedarah dalam budaya Minangkabau[1].

Masrul sempat dijodohkan dengan Aminah, anak mamaknya yang belum berpendidikan, kemudian meminta Rasmani untuk mengajarinya. Masrul akhirnya menikah dengan Muslina yang lebih berpendidikan, kaya, dan tidak sekaum dengannya. Namun, Muslina justru bersifat jahat dan tidak menghargai suaminya sendiri sehingga mengakibatkan mereka bercerai. Rasmani semakin menderita dengan sakitnya dan sejak tidak bersama dengan Masrul yang dicintainya. Di akhir cerita, Rasmani sudah mengetahui bahwa Masrul mencintainya dan hendak memperistrinya, namun nasibnya tak beruntung karena kematian lebih dahulu menjemputnya[1].

Daftar PustakaSunting

  1. ^ a b c Ismail, Sariamin (1933). Kalau Tak Untung. Jakarta: Balai Pustaka. ISBN 978-979-407-086-4. 
  2. ^ a b Mujiningsih, Erlis Nur (1995). Biografi Sejarah Selasih dan Karyanya. Jakarta: Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. hlm. 27–32. ISBN 979-459-486-5.