Kōkūtai

Satuan tempur udara Kekaisaran Jepang

Kōkūtai (航空隊) adalah istilah yang digunakan oleh Angkatan Udara Kekaisaran Jepang (IJNAS) untuk menunjuk unit penerbangan militer, mirip dengan Grup Udara di angkatan dan penerbangan udara lain pada waktu itu. (Group di Angkatan Udara Kerajaan Britania, Gruppe di Luftwaffe Jerman, Groupe di Armée de l'Air Prancis dll.) Kōkūtai dapat berbasis di darat atau di atas kapal induk dan dapat memuat hingga ratusan orang dan pesawat. Sebagai contoh, 343 Kōkūtai terkenal adalah kelompok pesawat tempur berbasis darat sedangkan Kōkūtai ke-652 adalah kelompok pengebom berbasis kapal induk. Kōkūtai dibagi menjadi beberapa unit yang lebih kecil yang disebut Hikōtai, yang setara dengan skuadron. Kōkūtai biasanya dibagi menjadi tiga Hikōtai. Secara umum, sebagian besar pilot dan awak pesawat di Pasukann Angkatan Laut Kekaisaran Jepang adalah perwira yang tidak ditugaskan. Kata Kōkūtai disingkat dengan singkatan "Ku". 343 Ku, misalnya, singkatan dari 343 Kōkūtai. Dalam Pasukan Udara Angkatan Darat Kekaisaran Jepang (IJAAS) unit yang setara adalah Sentai.

Kawanishi N1K2-J "343 A-15" dari 301 Hikōtai/343 Kōkūtai, pangkalan udara Matsuyama, 10 April 1945.

OrganisasiSunting

Kōkūtai (grup udara)[1] setara dengan grup atau wing. Kōkūtai dalam istilah yang paling luas dapat terdiri atas elemen penerbangan dan elemen pangkalan baik dari grup penerbangan maupun darat. Dalam hal elemen penerbangan, umumnya terdiri dari 18 hingga 27 pesawat dan mengambil nama kapal induk atau stasiun udara di mana ia awalnya dibentuk. Itu bisa juga homogen atau terdiri dari berbagai jenis pesawat. Unit berbasis darat memiliki jumlah pesawat yang lebih besar, dan dapat berjumlah sekitar 24 hingga 100 atau lebih pesawat. Mereka lebih homogen dan berada di bawah komando distrik angkatan laut di mana stasiun udara angkatan laut asal mereka berada, dan kemudian dinamakan baik dengan nomor atau dengan nama stasiun tertentu.[2]

Grup dan stasiun udara di luar pelabuhan ditempatkan di bawah komando pangkalan angkatan laut terdekat (chinjufu). Dari pembentukan unit udara pertama berbasis darat IJN di Yokosuka sampai akhir perang Pasifik, istilah Kōkūtai berarti stasiun udara angkatan laut dan unit terbang yang ditempatkan di sana. Unit terbang (Hikōkitai atau hikōtai) mengoperasikan pesawat, dan seluruh personel dari setiap Kōkūtai mengoperasikan dan memelihara fasilitas darat stasiun tempat unit tersebut ditempatkan. Sama seperti pesawat dan kru penerbangan di atas kapal induk Jepang atau pesawat amfibi yang menjadi bagian integral dari pelengkap kapal, ketika unit udara berbasis darat atau darat (pesawat amfibi) terbentuk, pangkalan di mana mereka ditempatkan terlihat setara dengan kapal-kapal induk yang menjadi markas hikōtai.[3] Ada lebih dari 90 kelompok udara angkatan laut pada awal Perang Pasifik.

SejarahSunting

Sistem kōkūtai berbasis darat didirikan pada tahun 1916, menetapkan bahwa stasiun udara angkatan laut dan kelompok udara akan diatur sesuai kebutuhan, baik di pelabuhan angkatan laut (gunkō) atau pelabuhan strategis (yōkō). Penunjukan mereka diambil dari nama tempat-tempat itu dan berfungsi di bawah otoritas stasiun-stasiun itu.[4] Pada tahun 1919, IJN menetapkan peraturan baru bahwa dalam masa perang, keadaan darurat atau manuver disediakan untuk organisasi "kelompok udara khusus" (tōkusetsu kōkūtai), yang dapat ditunjuk baik oleh suatu tempat atau dengan penamaan numerik. Mereka bisa berbasis darat atau kapal induk, tetapi secara umum mereka sebagian besar berbasis darat dan akan diberi sebutan numerik. Dalam kebanyakan kasus dasar formasi ini dibuat dari elemen yang diambil dari kelompok udara yang ada. Unit pertama tersebut adalah Grup Udara ke-11, yang didirikan secara singkat pada tahun 1936. Sementara peraturan mengenai kelompok udara berbasis darat ditetapkan pada tahun 1916 dan 1919, baru pada awal 1930-an serangkaian peraturan dan instruksi, menetapkan spesifik organisasi internal kelompok udara, lokasi, fungsi, dan pelatihan mereka, meskipun ini berubah dari waktu ke waktu hingga akhir Perang Pasifik.[3]

Pada November 1936, IJN mengatur organisasi grup udara gabungan khusus (tōkusetsu rengō kōkūtai), yang terdiri dari dua atau lebih grup udara. Mereka diciptakan untuk memberikan kekuatan udara yang lebih besar di bawah satu perintah. Grup udara gabungan 1 dan 2 dibentuk pada Juli 1937, pada awal Perang Cina, dan merupakan tulang punggung operasi udara angkatan laut dalam beberapa tahun pertama konflik itu. Grup udara gabungan (jōsetsu rengō kōkutai) dimaksudkan untuk menjadi lebih permanen, didirikan pada bulan Desember 1938. Dua di antaranya didirikan sebelum Perang Pasifik: Grup ke-11 dicanangkan pada bulan Desember 1938, dan Grup ke-12 dibentuk pada tahun 1939. Hingga Pada akhir tahun 1930-an sebagian besar kōkutai terdiri dari campuran beragam jenis pesawat, dengan pesawat amfibi mendominasi pada awalnya, tetapi dengan pesawat tempur tipe kapal induk, pengebom tukik, dan pengebom torpedo yang semakin meningkat jumlahnya, bersama dengan pengebom menengah bermesin ganda berbasis darat.[2] Namun, pada tahun 1941 kelompok udara darat IJN hampir selalu terdiri dari satu jenis pesawat, pengecualian adalah kelompok udara Chitose yang berbasis di Mikronesia dan terdiri dari pengebom sedang dan pesawat tempur. Pada tanggal 1 November 1942, semua berbasis darat yang diidentifikasi dengan nama-nama pangkalan diberi nama numerik.[3]

Ketika perang di Pasifik berlangsung, struktur ini tidak memiliki fleksibilitas dan menghambat operasi garis depan, akibatnya, pada bulan Maret 1944 pasukan udara darat IJN direstrukturisasi, dan hikōtai tertentu diberi penunjukan angka independen dan identitas mereka sendiri di luar Kōkūtai induknya.[3]

Kōkūtai terkenalSunting

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Peattie 2007, hlm. 222.
  2. ^ a b Evans & Peattie 1997, hlm. 584.
  3. ^ a b c d Peattie 2007, hlm. 254.
  4. ^ Peattie 2007, hlm. 253.