Kōfu

Novel karya Natsume Sōseki

Kōfu (坑夫, Kōfu) adalah novel 1908 karya penulis Jepang, Natsume Sōseki. Novel ini menceritakan kisah seorang lelaki muda yang mulai bekerja di sebuah tambang setelah hubungannya gagal, dengan perhatian luas diberikan pada persepsinya, baik pada saat peristiwa maupun dalam retrospeksi sebagai orang dewasa yang matang. Cerita ini diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris pada tahun 1988 oleh Jay Rubin.[1] Karena sangat kritis pada saat penerbitan, The Miner telah muat ulang untuk inovasi sastranya.[2]

Kōfu
TheMiner.jpg
PengarangNatsume Sōseki
Judul asli坑夫
PenerjemahJay Rubin
Negara Jepang
BahasaJepang
GenreNovel
Tanggal rilis1908
Jenis mediaPrint
Halaman189
Nomor OCLC33616679
DidahuluiNowaki (1907)
DiikutiSanshirō (1908)

Alur ceritaSunting

Dalam The Miner, protagonis berusia 19 tahun memutuskan untuk meninggalkan kota asalnya di Tokyo setelah hubungannya hancur berantakan.[2] Ia bertemu dengan sosok aneh yang berspesialisasi dalam merekrut tenaga kerja murah, dan dibujuk untuk bekerja di sebuah tambang tembaga.[2] Kisah ini mengikuti perjalanannya menuju ke tambang.[2] Persepsi protagonis dan refleksinya kemudian dijelaskan dengan sangat rinci, sehingga "sepersekian detik berasa sebuah kejernihan visual" diberikan tiga halaman analisis.[2]

Sang protagonis tidak cocok dengan para penambang "kebinatangan" lainnya, tetapi akhirnya bertemu dengan seorang individu yang berpendidikan, seperti dirinya, melarikan diri dari hubungan yang gagal. Penambang ini meyakinkannya untuk kembali ke kehidupan sebelumnya.[2] Novel ini berakhir dengan tokoh protagonis muncul dari tambang.[2] Di luar tambang, ia berkomentar tentang keindahan bunga dan keburukan para penambang. Dia kemudian mengunjungi klinik untuk pemeriksaan wajib, dan diingatkan akan kematian manusia oleh aroma di sana. Dia melewati bunga yang sama dan tidak lagi menganggapnya indah, juga tidak menemukan penambang jelek:[2]

Seperti biasa, para penambang menatapku dari barak mereka, dengan dagu di tangan. Wajah mereka, yang sebelumnya telah memenuhi saya dengan kebencian seperti itu, sekarang tampak seperti kepala boneka tanah liat. Mereka tidak jelek, tidak menakutkan, tidak benci. Mereka hanya wajah, karena wajah wanita paling cantik di Jepang hanyalah wajah. Dan saya persis seperti orang-orang ini, manusia dari daging dan tulang, sepenuhnya biasa dan sama sekali tidak berarti.

TanggapanSunting

Beberapa kritikus modern menilai kembali karya tersebut karena nilai eksperimentalnya.[2] Kritikus modern, Jay Rubin, menganggap The Miner sebagai "karya tunggal paling modern dari Soseki, sebuah antinovel yang menempatkannya di garis depan avant-garde dalam literatur dunia."[2] Rubin mengaitkan penerimaan orang-orang sezaman Soseki dengan fokus novel pada persepsi daripada alur atau karakter.[2] Cendekiawan Beongcheon Yu telah menegaskan bahwa The Miner tidak memiliki koneksi tematik dengan karya Soseki lainnya.[2] Sebaliknya, Rubin melihat The Miner sebagai titik balik dalam pandangan Soseki tentang rata-rata manusia - dari kejahatan ""ke" diri "yang tidak bisa diandalkan - yang bertahan dalam karya-karyanya kemudian.[2] Shin'ichirō Nakamura memandang The Miner sebagai contoh awal aliran fiksi kesadaran, meskipun Rubin menganggap karakterisasi ini tidak akurat karena retrospektif, daripada langsung, narasi.[2] Haruki Murakami memiliki dua karakter membahas buku dalam novelnya Kafka on the Shore.[3]

ReferensiSunting

  1. ^ Sōseki, Natsume (1988). The Miner. Stanford University Press. ISBN 978-0804714600. 
  2. ^ a b c d e f g h i j k l m n Rubin, J. (1986). "The Evil and the Ordinary in Sōseki's Fiction". Harvard Journal of Asiatic Studies. 46 (2): 333–352. 
  3. ^ Murakami, Haruki (2005). Kafka on the Shore. Alfred A. Knopf. hlm. 98–99. ISBN 1-4000-4366-2.