Jesus College, Cambridge

Jesus College adalah salah satu dari 31 perguruan tinggi Universitas Cambridge di Britania Raya. Nama lengkap perguruan tinggi itu adalah The College of the Blessed Virgin Mary, Saint John the Evangelist and the glorious Virgin Saint Radegund, near Cambridge. Nama umumnya berasal dari nama kapelnya, kapel perguruan tinggi Yesus.

Gerbang kampus dilihat dari "Chimney"

Jesus College didirikan pada 1496[1] di situs biara Benediktin abad ke-XII St Maria dan St Radegonda oleh John Alcock, yang saat itu adalah uskup Ely.[1] Ayam adalah simbol dari Jesus College, yang diambil dari nama keluarga pendirinya.

Perguruan tinggi ini terkenal dengan lahannya yang sangat luas yang mencakup lapangan olahraga dan karena dekat dengan klub dayung.

Tiga anggota Jesus College menerima Penghargaan Nobel.[2] Dua orang dari perguruan tinggi telah diangkat ke Mahkamah Internasional.[3] Alumni terkenal termasuk Thomas Cranmer, Samuel Taylor Coleridge, Thomas Malthus, Lord Reid, Lord Toulson, Sir Rupert Jackson, Sir David Hare, Sir Roger Scruton, Nick Hornby, dan anggota band Clean Bandit.

Sonita Alleyne terpilih sebagai pemimpin di Jesus College pada 2019 (40 tahun setelah perguruan tinggi tersebut mulai menerima wanita sebagai siswi).[4] Dia juga pemimpin kulit hitam pertama dari sebuah perguruan tinggi Oxbridge.[5]

ReferensiSunting

  1. ^ a b   Chisholm, Hugh, ed. (1911). "Cambridge". Encyclopædia Britannica. 5 (edisi ke-11). Cambridge University Press. hlm. 92. 
  2. ^ "Jesus College Website, Nobel Laureates". Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 February 2016. Diakses tanggal 29 February 2016. 
  3. ^ Namely, Professor Sir Robert Jennings and Professor James Crawford: http://www.jesus.cam.ac.uk/admissions/undergraduates/subject-information/law/judges/ Diarsipkan 27 September 2015 di Wayback Machine.
  4. ^ College, Jesus. "Women at Jesus College". Jesus College University of Cambridge (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 15 June 2020. 
  5. ^ Davies, Caroline (26 May 2019). "Sonita Alleyne to be first black leader of an Oxbridge college". The Guardian. Diakses tanggal 15 June 2020. 

Pranala luarSunting