Buka menu utama
Pertunjukan Gamelan Jegog pada tahun 1989

Gamelan Jegog adalah bentuk musik gamelan atau kesenian karawitan asli Bali, Indonesia, dimainkan dengan instrumen yang terbuat dari bambu. Tradisi jegog berpusat di Jembrana, sebuah wilayah di Bali Barat. Dalam beberapa tahun terakhir jegog telah mulai menjadi populer di daerah lain di Bali dengan beberapa kelompok didirikan di Bali tengah untuk menghibur para wisatawan. Minat internasional telah disebarkan oleh wisatawan yang berkunjung ke Bali dan melalui rekaman. Hampir tidak ada ansambel di luar Bali dengan pengecualian setidaknya dua kelompok di Jepang (Sekar Sakura dan Geinoh Yamashirogumi, yang terakhir telah digunakan dalam 4 trek dalam skor mereka untuk film Akira dan juga di lagu terakhir Ecophony Rinne ), satu di Amerika Serikat (Sekar Jaya) dan satu di Jerman.[1] Musik Jegog sangat cepat, keras, ritme dan tepat. Potongan musiknya bertahan dari beberapa menit hingga tiga puluh menit. Bilah nada dalam alat musik Jegog terbuat dari bambu utuh (bulat) yang memiliki empat nada. Pada perkembangannya, kini Jegog bukan lagi hanya dimainkan oleh masyarakat Jembrana saja, melainkan telah dimainkan oleh banyak orang (kelompok musik) di belahan dunia, dari Eropa, Amerika dan Asia.

Daftar isi

InstrumenSunting

Instrumen Jegog memiliki empat skala nada yang kira-kira sesuai dengan empat nada dari dominan ke-7 akor dalam musik Barat. Semua instrumen memiliki delapan kunci bambu. Beberapa instrumen memiliki dua kunci untuk masing-masing nada yang sedikit dipencar sehingga nada tersebut mengalahkan ketika dimainkan bersama. Instrumen lain memiliki rentang dua oktaf dengan empat nada dalam satu oktaf rendah dan empat nada yang sama lebih tinggi oktaf. Dalam hal ini, instrumen akan dipasangkan dengan instrumen lain yang sedikit tidak aktif. Secara keseluruhan, ansambel ini memiliki jangkauan lima oktaf.

Kebanyakan ansambel Jegog memiliki instrumen yang memiliki kunci yang terbuat dari bambu yang terbelah pada satu ujung dan kemudian setengah dari tabung dilepas. Ujung lainnya tetap utuh dan berfungsi sebagai resonator untuk bagian yang terbelah. Kunci-kunci ditangguhkan pada bingkai kayu dan dipukul dengan palu (disebut panggul), yang terbuat dari kayu atau karet. Ada juga ansambel Jegog dengan instrumen yang disebut Jegog Tingklik. Instrumen yang lebih kecil ini digunakan terutama untuk anak-anak. Kunci terbuat dari bilah bambu yang dipasang di atas kotak resonator.

JegogSunting

Instrumen terendah dalam ansambel Jegog juga disebut Jegog. Ensembel ini mendapatkan namanya dari instrumen ini. Kunci dari instrumen Jegog adalah sepanjang 3 meter dan satu nada serendah 60 hertz. Instrumennya sangat besar, dan palu sangat berat sehingga dibutuhkan dua orang untuk memainkannya. Para pemain berjongkok di atas platform di atas instrumen dan memainkan kunci secara bergantian. Instrumen Jegog memiliki oktaf terendah dari ansambel. Masing-masing pasangan nada dilepaskan sebanyak 7 hertz. Dalam oktaf ini, itu hampir menjadi nada keseluruhan. Kunci disusun 1 '2' 3 '4' 1 2 3 4, satu menjadi nada terendah dan 4 menjadi tertinggi. Empat kunci di sebelah kiri adalah nada yang lebih tinggi dari pasangan yang di-detune dan empat di sebelah kanan adalah yang lebih rendah.

Instrumen MelodiSunting

Satu oktaf lebih tinggi dari Jegog adalah instrumen yang disebut Undir, dan satu oktaf di atas itu adalah Kuntung. Instrumennya cukup kecil untuk dimainkan oleh satu orang masing-masing. Undir masih cukup besar sehingga pemain harus berjongkok di atas platform untuk memainkannya. Ada dua Undir dan dua Kuntung. Undir dan Kuntung memiliki susunan kunci yang sama dengan Jegog. Kelima instrumen ini bersama-sama memainkan melodi (disebut 'bun' '). Beberapa ansambel memiliki seruling nada tinggi yang disebut suling yang juga memainkan melodi.

Instrumen KotekanSunting

Masing-masing dari 9 instrumen yang tersisa menjangkau dua oktaf dan disusun 1 2 3 4 5 6 7 8 di mana 5 hingga 8 adalah oktaf di atas 1 hingga 4. Instrumen terendah ini, yang disebut Barangan, menjangkau oktaf yang sama dengan Undir dan Kuntung. Yang lebih tinggi berikutnya adalah Kancil yang dimulai dengan oktaf dari Kuntung dan meluas satu oktaf lebih tinggi. Yang lebih tinggi berikutnya — yang tertinggi dalam ansambel — adalah Suir, juga, meluas satu oktaf lebih tinggi. Ada tiga Barangan, tiga Kancil, dan tiga suir.

Barangan memainkan melodi dua kali lebih cepat dari instrumen melodi lainnya. Karena ini sering sangat cepat, para pemain bergantian memainkan catatan. Kancil dan Suir memainkan pola-pola yang saling terkait yang disebut 'Kotekan' ', kadang-kadang Barangan memainkan pola-pola ini juga. Barangan adalah garis depan ansambel. Pusat ketiga Barangan adalah pemimpin ansambel. Pemain lain menonton pemimpin untuk isyarat dan perubahan tempo.

Variasi instrumentasiSunting

Versi yang lebih kecil dari gamelan jegog mungkin tidak memiliki 2 kuntung dan 3 suir. Ansambel yang lebih kecil ini memiliki sejarah yang lebih panjang daripada yang diuraikan di atas.

Jika gamelan jegog mengiringi tarian, itu dapat ditambah dengan kendang (drum), ceng-ceng (simbal) dan tawa-tawa (sebuah gong kecil yang menjaga ketukan).

ReferensiSunting

  1. ^ "Gamelan Sekar Jaya homepage". Gamelan Sekar Jaya. Diakses tanggal July 17, 2014. 

Pranala luarSunting