Buka menu utama

Jan Pieterszoon Coen

Jan Pieterszoon Coen (lahir di Hoorn, 8 Januari 1587 – meninggal di Batavia, 21 September 1629 pada umur 42 tahun) adalah Gubernur Jenderal Hindia Belanda yang keempat dan keenam. Pada masa jabatan pertama ia memerintah pada tahun 16191623 dan untuk masa jabatan yang kedua berlangsung pada tahun 16271629.

Jan Pieterszoon Coen
Jan Pieterszoon Coen by Jacob Waben.jpg
Jan Pieterszoon Coen (1587-1629)
Gubernur Jenderal Hindia Belanda ke-4 dan ke-6
Masa jabatan
21 Mei 1619 – 31 Januari 1623
Pendahulu Laurens Reael
Pengganti Pieter de Carpentier
Masa jabatan
30 September 1627 – 21 September 1629
Pendahulu Pieter de Carpentier
Pengganti Jacques Specx
Informasi pribadi
Lahir (1587-01-08)8 Januari 1587
Statenvlag.svg Hoorn, Republik Belanda
Meninggal dunia 21 September 1629(1629-09-21) (umur 42)
Flag of the Dutch East India Company.svg Batavia, Hindia Timur Belanda
Kebangsaan Belanda
Pekerjaan Gubernur Jenderal Hindia Belanda

Daftar isi

Masa kecilSunting

J.P. Coen lahir di Hoorn pada tahun 1586 atau 1587. Tanggal kelahirannya kurang jelas, yang jelas ialah bahwa ia dibaptis pada tanggal 8 Januari 1587 sebagai putra Pieter Janszoon. Pada usia ke-13 ia dikirim ayahnya ke Roma. Di sana ia magang pada seorang pedagang Flandria, Belgia bernama Joost de Visscher. Di Roma ia tinggal selama 6 tahun. Selain belajar dagang, ia juga belajar berbagai macam bahasa.

Perjalanan pertama ke HindiaSunting

 
Patung Jan Pieterszoon Coen di Hoorn

Pada tahun 1607 ia kembali ke Hoorn lalu pada tanggal 22 Desember di tahun yang sama ia berangkat ke Hindia. Pada kesempatan ini ia diberi nama Coen. Pada perjalanan pertamanya ke Hindia, ia mengalami peristiwa yang akan membuatnya memiliki dendam mendalam terhadap orang Banda. J.P Coen ikut mendampingi Laksamana Pieterszoon Verhoeven yang melakukan ekspedisi pertama ke Kepulauan Banda tahun 1609. Ia bertugas sebagai juru tulis dalam perundingan dengan Orang Kaya (sebutan untuk tetua adat masyarakat Banda) terkait dengan upaya menjalin kerjasama perdagangan rempah-rempah. Pada saat itu, Banda memang sudah menjalin hubungan dagang dengan Inggris sehingga mereka merasa perlu melakukan perundingan.

Ternyata, perundingan tersebut hanyalah jebakan[1]. Ketika delegasi VOC datang ke tempat perundingan yang disepakati, yaitu di sebuah pohon di pesisir pantai, para Orang Kaya tidak ada di tempat. Utusan Orang Kaya meminta Verhoeven berunding dengan beberapa orang saja di dalam hutan karena Orang Kaya takut melihat VOC yang datang dengan pasukan bersenjata. Verhoeff menyetujui dan masuk ke dalam hutan bersama kurang dari 30 orang saja. Sesampainya di sana, bukannya perundingan yang digelar, ia dan pasukannya yang sedikit justru dibantai. Tidak kurang dari 27 orang Belanda mati terbunuh, namun J.P Coen berhasil melarikan diri dan selamat. Termasuk yang meninggal dalam pembunuhan ini adalah Laksama Pieter Willemszoom Verhoeven sendiri.

Pengangkatan sebagai Gubernur-JenderalSunting

Kejadian tersebut, membuat karir J.P Coen relatif melaju dengan cepat.[2] Pada usia 31 tahun, tepatnya tanggal 18 April 1618, ia diangkat menjadi Gubernur Jenderal. Akan tetapi baru pada 21 Mei 1619 ia resmi memangku jabatan tersebut dari Gubernur Jenderal sebelumnya, Laurens Reael. Setelah menjadi Gubernur Jenderal, ia tidak tahan terhadap orang Banten dan orang Inggris di sana, maka ia pun memindahkan kantor Kompeni ke Jakarta, di mana ia membangun pertahanan. Pada tanggal 30 Mei 1619 dia menaklukkan Jayakarta dan namanya diubah menjadi Batavia (Batavieren).

Awalnya ia mau mengubah nama kota ini menjadi Nieuw Hoorn seperti kota kelahirannya, namun usul itu ditolak pimpinan VOC di Belanda. Nama Batavia diberikan untuk menghormati Suku Batavia yang dianggap sebagai leluhur bangsa Belanda dan digunakan sampai tahun 1942. Penduduk Batavia memberi julukan Mur Jangkung pada J.P Coen, namun tidak jelas apa yang menyebabkan ia diberi julukan tersebut. Secara fisik, ia memang bertubuh kurus dengan tinggi di atas rata-rata. Pendapat lain menyebutkan bahwa julukan tersebut berasal dari karya sastra jawa pra-kolonial berjudul Moer Djang Koeng di mana orang pribumi melafalkannya sebagai Mur Jangkung.[3]

Beberapa persoalan yang harus dihadapi oleh J.P Coen pasca resmi menjabat sebagai Gubernur Jenderal diantaranya yaitu protes keras Maluku yang monopoli VOC, menaiknya harga lada di Banten akibat ulah Inggris dan Cina, perlawanan dari laskar pendukung Mataram Islam, dan konflik dengan Kesultanan Banten di Jayakarta yang melibatkan Inggris.[2]

Sementara itu orang-orang Inggris tidak diam, mereka marah atas perlakuan orang Belanda terhadap orang Inggris di Maluku. Sebagai dendam mereka merebut sebuah kapal Belanda De Swarte Leeuw yang berisi penuh dengan muatan. Maka setelah itu pertempuran antara kedua kubu pun dimulai. J.P. Coen sebagai pemimpin Belanda, bisa memenangkan pertempuran melawan orang Inggris. Setelah menang melawan Inggris, ia merusak Jayakarta dan membangun benteng Belanda di kota itu. Di atas puing-puing kota Jayakarta ia membangun kota baru yang dinamakannya menjadi Batavia.

Pembalasan terhadap Orang-Orang BandaSunting

Pengalaman J.P Coen saat mendampingi Laksamana Pieterszoon Verhoeven yang berujung pada pembantaian puluhan orang Belanda oleh Orang-Orang Banda membuatnya bertekad untuk membalas dendam. Pada tahun 1621, sebanyak 13 kapal angkut dan beberapa kapal pengintai bertolak ke Banda[4]. J.P Coen memimpin langsung armadanya yang membawa sedikitnya 1.600 tentara, 300 narapidana dari Jawa, dan 100 orang ronin (samurai bayaran dari Jepang), 285 budak belian dan 40 awak kapal. [5]

Pasukan J.P Coen menghabisi hampir semua penduduk di Kepulauan Banda yang pada saat itu berjumlah sekitar 15 ribu penduduk.[6] Diperkirakan kurang dari 1.000 penduduk saja yang selamat dari pembantaian tersebut.

Penyerahan kekuasaan dan masa jabatan keduaSunting

 
Patung Jan Pieterszoon Coen di Waterlooplein (sekarang Lapangan Banteng), Batavia ca. 1942, setahun sebelum dihancurkan tentara Jepang

Kemudian pada tahun 1623, ia menyerahkan kekuasaan kepada Pieter de Carpentier dan ia sendiri pulang ke Belanda. Oleh pimpinan Kompeni (VOC) ia disuruh kembali ke Hindia Belanda dan menjadi Gubernur-Jenderal kembali. Maka ia pun datang pada tahun 1627. Pada masa jabatannya kedua ia terutama berperang melawan Kesultanan Banten dan Mataram. Mataram di bawah kekuasaan Sultan Agung menyerang Batavia dua kali, yaitu pada tahun 1628 dan 1629. Kedua-duanya gagal, tetapi Coen tewas secara mendadak pada tanggal 21 September 1629, empat hari setelah istrinya, Eva Ment, melahirkan seorang putri yang juga meninggal.

J.P. Coen dikenang sebagai pendiri Hindia Belanda di Belanda. Namanya banyak dipakai sebagai nama-nama jalan dan bahkan di Amsterdam ada sebuah gedung yang dinamai dengan namanya (Coengebouw). Sebaliknya, di Indonesia ia terutama dikenal sebagai seorang pembesar Kompeni yang kejam.

MeninggalSunting

 
Makam JP Coen, yang sekarang menjadi bagian Museum Wayang, Jakarta

Jan Pieterszoon Coen meninggal di Batavia pada tanggal 21 September 1629. Terdapat dua versi yang berbeda mengenai penyebab kematian Coen. Menurut versi Belanda, Coen meninggal karena kolera yang kini lebih dikenal dengan muntah darah, sedangkan versi lainnya meyakini bahwa kematian Coen akibat serangan bala tentara Sultan Agung dari Mataram. Dari kedua versi ini kemudian diyakini bahwa Coen meninggal karena terjangkit wabah kolera yang sengaja disebarkan oleh pasukan Mataram di Sungai Ciliwung setelah peristiwa Serangan Besar di Batavia tahun 1628.

Jasad J.P Coen dimakamkan di Stadhius (kini Museum Sejarah Jakarta) lalu dipindahkan ke de Oude Hollandsche Kerk (kini Museum Wayang).[7] Namun, beberapa sejarahwan meragukan jasad J.P Coen terdapat di tempat tersebut. Untuk mengenang Gubernur Jenderal Jan Pieterzoon Coen, pemerintah kolonial Belanda telah mendirikan sebuah monumen dan patung pendiri Kota Batavia itu. Gubernur Jenderal VOC (1619-1623 dan 1627-1629) ini, dibuat patungnya pada 1869, bertepatan dengan 250 tahun usia kota Batavia oleh Gubernur Jenderal Pieter Mijer (1866-1872). Patung Coen yang berdiri dengan angkuh sambil menunjuk jari telunjuknya dengan mottonya yang terkenal: Dispereet Niet ("pantang berputus asa").

Setelah berdiri selama 74 tahun di depan Gedung Putih yang kini jadi Gedung Kementerian Keuangan di Lapangan Banteng, Jakarta Pusat, patung dari tembaga ini pun digusur dan dihancurkan pada 7 Maret 1943 pada masa pendudukan Jepang. Pada masa kolonial Belanda, ulang tahun Jakarta selalu diperingati pada 30 Mei, ketika di tanggal tersebut tahun 1619, Coen menghancurkan Jayakarta.

ReferensiSunting

  1. ^ Raditya, Iswara N. "Pembantaian Orang-Orang Banda - Tirto.ID". tirto.id. Diakses tanggal 2018-07-29. 
  2. ^ a b "Kala J.P. Coen Menaklukkan Jayakarta dan Mendirikan Batavia - Tirto.ID". tirto.id. Diakses tanggal 2018-07-29. 
  3. ^ Zarman, Romi (2018). Di bawah Kuasa Antisemitisme Orang Yahudi di Hindia Belanda. Pekanbaru: Tjatatan Indonesia. ISBN 978-602-61256-6-8
  4. ^ Raditya, Iswara N. "Pembantaian Orang-Orang Banda - Tirto.ID". tirto.id. Diakses tanggal 2018-07-29. 
  5. ^ Alwi, Des (2007). Sejarah Maluku, Banda Naira, Ternate, Tidore dan Ambon. Jakarta: Dian Rakyat. ISBN 9789795237013
  6. ^ Leirissa, R.Z, G.A. Ohorella, Djuriah Latuconsina (1999). Sejarah Kebudayaan Maluku. Jakarta: Proyek Inventarisasi dan Dokumentasi Sejarah Nasional Direktorat Sejarah dan Nilai Tradisional Direktorat Jenderal Kebudayaan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. ISBN 979-9335-07-8
  7. ^ Shahab, Alwi (2002). Kisah Betawi Tempo Doeloe: Robin Hood Betawi. Jakarta: Penerbit Republika. ISBN 979-3210-00-1

Lihat pulaSunting

Jabatan pemerintahan
Didahului oleh:
Laurens Reael
Gubernur-Jenderal Hindia Belanda
1619-1623
Diteruskan oleh:
Pieter de Carpentier
Didahului oleh:
Pieter de Carpentier
Gubernur-Jenderal Hindia Belanda
1627-1629
Diteruskan oleh:
Jacques Specx