Buka menu utama

Dewa Masmawa Sultan Jalaluddin Muhammadsyah I (bin Dewa Maswawa Sultan Harunnurrasyid I ) adalah Sultan Sumbawa ke-10 (m. 1702-1725 ).[1] Putra kedua Sultan Harunurrasyid I yang bernama Amasa Samawa Dewa Mas Madina dinobatkan sebagai Sultan Sumbawa, bergelar Dewa Masmawa Sultan Jalaluddin Muhammadsyah I. Pada masa pemerintahan Sultan Jalaluddin Muhammadsyah I mulai ditata dan diatur dengan baik dasar – dasar pemerintahan menurut adat barenti ko Syara’ . Syara’ barenti ko kitabullah, sebbagaimana tertuang dalam Manik Kamutar Dewa Masmawa ( Piagam ) yang meletakkan Tiga Dasar Pokok Pemerintahan:

  • Politik, Keamanan dan Pertahanan
  • Kemakmuran Rakyat
  • Ketakwaan Kepada Allah SWT.

Dewa Masmawa Sultan Jalaluddin Muhammadsyah I menikahi I Rukkia Karaeng Kanjene Ratu Sidenreng pada tanggal 29 November 1702 dan memperolah seorang Putri yang diberinama I Sugiratu Karaeng Bontoparang. Dewa Masmawa Sultan Jalaluddin Muhammadsyah I membangun sebuah Istana yang sangat ternama keindahannya yang diberi nama Istana Bala Balong. Pada tahun 1722, atas desaskan seorang Wali, Dewa Masmawa Sultan Jalaluddin Muhammadsyah I memimpin langsung pasukan perangnya untuk berjihad mengusir penjajah dari bumi Selaparang Lombok, bersama saudaranya Mas Palembang Dewa Maja Jareweh ( Datu Jereweh ) dan Jalaluddin Datu Taliwang ( Datu Gunung Setia ). Namun naas, dalam peperangan tersebut Sultan Jalaluddin Muhammadsyah I Mangkat bersama saudaranya Mas Palembang Dewa Maja Jareweh pada tanggal 12 Februari 1725. Makam keduanya terdapat di Apitaik Lombok Timur.[2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12]

Silsilah kekerabatan dengan Kesultanan BanjarSunting

Dewa Masmawa Sultan Jalaluddin Muhammad Syah I dan Raja-raja di Sumbawa menurut naskah Hikayat Raja-raja Banjar dan Kotawaringin dan Majelis Adat - Lembaga Adat Tanah Samawa (LATS) serta Bidang Kebudayaan - Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Sumbawa, memiliki leluhur seorang bangsawan dari Kesultanan Banjar yang bernama Raden Subangsa bergelar Pangeran Taliwang yang memiliki seorang putra di Taliwang bernama Raden Mataram (Karaeng/Datu Taliwang?) dan seorang putera lainnya di Sumbawa Besar bernama Raden Bantan (Dewa Mas Bantan Datu Loka) yang menjadi Sultan Sumbawa ke-3.[2][3][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26]

Saudagar Mangkubumi 1 (di Keling/Koromandel)[23]
Saudagar Jantam
RAJA NEGARA DIPA 1
♂ Empu Jat-Maka
Maharaja di Candi


↓(beristeri)


♀ Sita Rara
RAJA NEGARA DIPA 2
♂ Lambung Mangkurat
Ratu Kuripan


↓(beristeri)


♀ Dayang Diparaja
binti
♂ Aria Malingkun
♀ Putri Huripan


↓(bersuami)


RAJA NEGARA DIPA 5
♂ Maharaja Suria-Gangga Wangsa
bin
Maharaja Suria-Nata RAJA NEGARA DIPA 4= ♀ Putri Junjung Buih RAJA NEGARA DIPA 3
♀ Putri Kalarang


↓(bersuami)


♂ Pangeran Suria-Wangsa (adik Maharaja Suria-Ganggawangsa)
bin
♂ Maharaja Suria-Nata RAJA NEGARA DIPA 4 = ♀ Putri Junjung Buih RAJA NEGARA DIPA 3
RAJA NEGARA DIPA 6
♂ Maharaja Carang Laleyan


↓(beristeri)


RAJA NEGARA DIPA 7
♀ Putri Kalungsu (adik Putri Kalarang)
binti
♂ Maharaja Suria-Ganggawangsa = ♀ Putri Huripan
RAJA NEGARA DAHA 1
♂ Maharaja Sari Kaburungan
Raden Sekar Sungsang
Panji Agung Rama Nata
RAJA NEGARA DAHA 2
♂ Maharaja Sukarama
♀ Putri Galuh Baranakan


↓(bersuami)


♂ Raden Mantri Alu
SULTAN BANJAR 1

m. 1500-1540


♂ Raden Jaya Sutera
Raden Raga Buana
Pangeran Jaya Samudera
Sultan Suryanullah
Sultan Suriansyah
anumerta: Susunan Panembahan Batu Habang
SULTAN BANJAR 2
Sultan Rahmatullah
anumerta: Susunan Panembahan Batu Hirang
SULTAN BANJAR 3
Sultan Hidayatullah 1
anumerta: Susunan Panembahan Batu Putih
♂ Raden Subamanggala
Pangeran Mangkunagara
♂ Raden Timbakal
Pangeran Dipati Martasari


↓(beristeri)


♀ nyai Si Jawa
DATU/PANGERAN TALIWANG 1
Raden Marabut
Raden Subangsa
(duda cerai mati dari almarhumah Mas Surabaya)


↓(beristeri)


♀ Dewa Mas Panghulu
(saudari dari Dewa Mas Cini/Dewa Mas Pamayam)
SULTAN SUMBAWA 3 m. 1675-1705
♂ Dewa Masmawa Sultan Harun Ar Rasyid I
Raden Bantan
Dewa Mas Bantan
Datu Loka
(saudara dari Raden Mataram di Taliwang)
(+ Mei 1713)


↓(beristeri) menikah 29 Juni 1684


♀ Halimah Daeng Tomi Karaeng Tannisanga
binti
I Mappaiyo Daeng Manyauru Sultan Harun Alrasyid Raja Tallo X
SULTAN SUMBAWA 4 m. 17025 – 1725
DATU TALIWANG
♂ Sultan Jalaluddin Muhammad Syah I
Amasaq
Amas Samawa
Mas Madina
Dewa Apit Ai
(+ 12 Februari 1725)
(duda dari We Bataritoja, Datu Talaga Arung Timurung, Sultanah Zainab Zulkiyahtuddin, Raja Bone XX m. 1724-1749 )


↓(beristeri)
♀ I Rakkia Karaeng Kanjenne Addatuang Sidenreng VI Arung Berru VII (m. 1720 - 1740) binti

♂ La Mallewai Arung Ujungpulu Arung Berru Addatuang Sidenreng ke-5 Matinroe ri Tana Maridie (m. 1700 - 1720) = ♀ Isabaro Daeng Mattinri Karaeng Bontoramba binti Abdul Hamid Kareng Karunrung to menanga ri ujung tana.
SULTAN SUMBAWA 8 m. 1758-1761
♀ Dewa Masmawa Sultanah Siti Aisyah
I Sugiratu Karaeng Bonto Parang


↓(bersuami) bercerai 7 Desember 1730


KARAENG BONTOLANGKASA 6
♂ I Mappasempa' Daeng Mamaro Opu Mangnguluang Karaeng Bontolangkasa' VI
♀ Datu Bonto Paja
Datu Baing
Karaeng Bonto Massugi


↓(bersuami)


SULTAN SUMBAWA 9 m. 1762 – 1765
♂ Sultan Muhammad Jalaluddin Syah II
Gusti Mesir Abdurrahman (nama lahir)
Pangeran Anom Mangku Ningrat (nama setelah menikah)
Datu Pangeran
Dewa Pangeran
(+ 1765)
SULTAN SUMBAWA X m. 1765
♂ Dewa Masmawa Sultan Mahmud
Gusti/Pangeran Mahmud
Dewa Pangeran


↓(beristeri)


♀ Ratoe Laija, putri Banjar
Gusti Laiya (nama lahir)
Ratu Mahmud (nama setelah menikah)
SULTAN SUMBAWA XIII m. 1795-1816
DATU TALIWANG
♂ Dewa Masmawa Sultan Muhammad Kaharuddin II
Gusti/Pangeran Muhammad
Lalu Muhammad
Datu Bau Balo


↓(beristeri)


♀ Lala Amatollah
binti
♂ Karaeng Manippi Datu Bonto Mangape = ♀ Lala Intan Ratu Nong Sasir
SULTAN SUMBAWA XV m. 1837-1883
♂ Dewa Masmawa Sultan Lalu Muhammad Amarullah
(kakak dari Dewa Masmawa Sultan Lalu Mesir SULTAN SUMBAWA XIV m. 1836-1837)


↓(beristeri)


♀ Lala Rante Patolah
binti
Muhammad Yakub Ruma Kapenta Wadu bin Tureli Donggo Mawa'a Kadi (Abdul Nabi) Raja Bicara Bima
RAJA MUDA SUMBAWA
Gelar: Datu Raja Muda Daeng Maskuncir
Nama lengkap Raja Muda: ♂ Maskuncir Datu Lolo
Nama panggilan: Daeng Manassa


↓(beristeri)


♀ Datu Balasari
SULTAN SUMBAWA XVI m. 1882-1931
Gelar abhiseka: Dewa Masmawa Sultan Muhammad Jalaluddinsyah III
Dewa Marhum


↓(beristeri)


Gelar: Dewa Maraja Bini
Nama lengkap Permaisuri: ♀ Siti Maryam Daeng Risompa
Nama panggilan: Datu Ritimu
binti
Daeng Padusung bin Sultan Amrullah Sultan Sumbawa XIV m. 1837-1883
SULTAN SUMBAWA XVII m. 1931-1975)
Gelar abhiseka: Dewa Masmawa Sultan Muhammad Kaharuddin III
Nama lengkap Sultan: ♂ Kaharuddin Daeng Raja Dewa
Nama panggilan: Daeng Manurung


↓(beristeri)
Gelar Permaisuri: Dewa Maraja Bini
Nama lengkap Permaisuri: ♀ Siti Khodijah Ruma Pa'duka
Nama panggilan: Daeng Ante

binti

Sultan Muhammad Salahuddin "Ma Kakidi Agama" SULTAN BIMA XIV m. 1915-1951
SULTAN SUMBAWA XVIII m. 2011-sekarang


Gelar abhiseka: Dewa Masmawa Sultan Muhammad Kaharuddin IV
Nama lengkap Sultan: ♂ Muhammad Abdurrahman Daeng Raja Dewa
Nama panggilan: Daeng Ewan
(b. 5 April 1941)
↓(beristeri)


Gelar Permaisuri: Dewa Maraja Bini
Nama lengkap Permaisuri: ♀ Andi Bau Tenri Djadjah
Nama panggilan: Datu Tenri
(b. 23 Oktober 1946)
binti
Andi Burhanuddin Karaeng Pangkajene = Andi Tenri Ampareng Datu Sengngeng Pamanna Wajo[27]
♀ Daeng Sarrojini Naidu
Ratu Sentot


↓(bersuami)


♂ Sentot Agus Priyanto
♂ Raehan Omar Hasani Priyanto♂ Raindra Saadya Ramadhan Priyanto♂ Rayaka Ali Kareem Priyanto

Lihat pulaSunting

RujukanSunting

  1. ^ "Ensiklopedia Kebudayaan Sumbawa, Sultan-sultan Sumbawa". Universitas Teknologi Sumbawa. Diakses tanggal 18 Mei 2019. 
  2. ^ a b "Ensiklopedia Kebudayaan Sumbawa, Pemerintahan Sultan Bagian 1". Universitas Teknologi Sumbawa. Diakses tanggal 18 Mei 2019. 
  3. ^ a b "Ensiklopedia Kebudayaan Sumbawa, Pemerintahan Sultan Bagian 2". Universitas Teknologi Sumbawa. Diakses tanggal 18 Mei 2019. 
  4. ^ Ben Cahoon. "Indonesian Traditional States II". WORLD STATESMEN.org. Diakses tanggal 3 Juni 2019. 
  5. ^ "Rulers in Asia (1683 – 1811): attachment to the Database of Diplomatic letters" (PDF). Arsip Nasional Republik Indonesia (dalam bahasa Inggris). hlm. 57. Diakses tanggal 2019-01-05. 
  6. ^ "Sejarah Kesultanan Sumbawa". Website Resmi Pemerintah Kabupaten Sumbawa. Diakses tanggal 2019-08-06. 
  7. ^ "Sambangi Taliwang, Raja Gowa Tallo Sebut Silsilah Taliwang-Gowa Tallo Punya Hubungan Erat". kabarntb.com. Diakses tanggal 2019-19-06. 
  8. ^ "Proyek Penelitian dan Pencatatan Kebudayaan Daerah". Sejarah Daerah Nusa Tenggara Barat. Direktorat Jenderal Kebudayaan. 1978. hlm. 54. 
  9. ^ Mantja, Lalu (1984). Sumbawa pada masa dulu: suatu tinjauan sejarah. Indonesia: Rinta. 
  10. ^ Annabel Teh Gallop (2002). "Malay Seal Inscriptions: A Study in Islamic Epigraphy from Southeast Asia" (dalam bahasa Inggris). 3. University of London: 542. 
  11. ^ Bagian Proyek Pembinaan Permuseuman Nusa Tenggara Barat. Peninggalan sejarah dan kepurbakalaan Nusa Tenggara Barat. Indonesia: Direktorat Jenderal Kebudayaan. hlm. 126. 
  12. ^ "Pusat Penelitian Purbakala dan Peninggalan Nasional (Indonesia), Pusat Penelitian Arkeologi Nasional (Indonesia), Proyek Peningkatan Penelitian Arkeologi Jakarta (Indonesia)". Berita penelitian arkeologi, Masalah 11-14. Indonesia: Proyek Pelita Pengembangan Media Kebudayaan, Departemen Pendidikan & Kebudayaan. 1977. hlm. 10. 
  13. ^ https://www.scribd.com/doc/190123982/Hikayat-Banjar
  14. ^ Ras, Johannes Jacobus (1968). Hikajat Bandjar: A study in Malay historiography (dalam bahasa Inggris). Bibliotheca Indonesica, Koninklijk Instituut voor Taal-, Land- en Volkenkunde (Netherlands), Martinus Nijhoff. 
  15. ^ Ras, Johannes Jacobus (1990). Hikayat Banjar (dalam bahasa Melayu). Diterjemahkan oleh Siti Hawa Salleh. Lot 1037, Mukim Perindustrian PKNS - Ampang/Hulu Kelang - Selangor Darul Ehsan, Malaysia: Percetakan Dewan Bahasa dan Pustaka. ISBN 9789836212405.  ISBN 983-62-1240-X
  16. ^ Rosyadi, Sri Mintosih, Soeloso, Proyek Penelitian dan Pengkajian Kebudayaan Nusantara (Indonesia) (1993). Hikayat Banjar dan Kotaringin. Indonesia: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Direktorat Jenderal Kebudayaan, Direktorat Sejarah dan Nilai Tradisional, Bagian Proyek Penelitian dan Pengkajian Kebudayaan Nusantara. hlm. 139. 
  17. ^ (Belanda) Cense, Anton Abraham (1928). De kroniek van Bandjarmasin. C.A. Mees. hlm. 54. 
  18. ^ Ras, Johannes Jacobus (1968). Johannes Jacobus Ras, ed. Hikajat Bandjar: A Study in Malay Historiography (dalam bahasa Inggris). Martinus Nijhoff. 
  19. ^ Ras, Johannes Jacobus (1968). Bibliotheca Indonesica (dalam bahasa Inggris). 1. Koninklijk Instituut voor Taal-, Land- en Volkenkunde. 
  20. ^ Rogayah A. Hamid, Etty Zalita Zakaria. Inti sari karya klasik (dalam bahasa Melayu). 1. Malaysia: Percetakan Dewan Bahasa dan Pustaka, Kementerian Pendidikan Malaysia. ISBN 9836295062.  ISBN 9789836295064
  21. ^ Hikayat Banjar, Siri karya sastera klasik untuk remaja (dalam bahasa Melayu). Malaysia: Percetakan Dewan Bahasa dan Pustaka, Kementerian Pendidikan Malaysia. 2004. ISBN 9836280146.  ISBN 9789836280145
  22. ^ "Museum Negeri Lambung Mangkurat". Hikayat Banjar Volume 1 dari Seri penerbitan Museum Negeri Lambung Mangkurat. Indonesia: Museum Negeri Lambung Mangkurat. 1981. 
  23. ^ a b Tijdschrift voor Nederlandsch Indië (1861). "Tijdschrift voor Nederlandsch Indië (Geschiedkundige aanteekcningen omtrent zuidelijk Borneo)". 23. Ter Lands-drukkerij: 199. 
  24. ^ Tijdschrift voor Nederlandsch Indië (1861). "Tijdschrift voor Nederlandsch Indië (Geschiedkundige aanteekcningen omtrent zuidelijk Borneo)". 51. Ter Lands-drukkerij: 199. 
  25. ^ Tijdschrift voor Nederlandsch Indië (1861). "Tijdschrift voor Nederlandsch Indië (Geschiedkundige aanteekcningen omtrent zuidelijk Borneo)". 51. Becht: 199. 
  26. ^ Hoëvel, Wolter Robert (1861). "Wolter Robert Hoëvel". Tijdschrift voor Nederlandsch Indië (dalam bahasa Belanda). 23. Ter Lands-drukkerij. hlm. 199. 
  27. ^ "Ensiklopedia Kebudayaan Sumbawa, Lahirnya Kesultanan Sumbawa". Universitas Teknologi Sumbawa. Diakses tanggal 18 Mei 2019. 

Pranala luarSunting