Ithobaal I (Bahasa Fenisia: 𐤕𐤁𐤏𐤋[it]tobaal, di dalam bahasa Ibrani: אֶתְבַּ֙עַל֙Ethbaal, 1 raja 16:31) merupakan seorang raja Tirus yang mendirikan sebuah dinasti baru. Selama masa pemerintahannya, Tirus memperluas kekuasaannya di daratan, membuat seluruh wilayah Fenisia sejauh utara Beirut, termasuk Sidon, dan bahkan merupakan bagian dari pulau Siprus. Pada saat bersamaan, Tirus juga membangun koloni-koloni baru di luar negeri: Botrys (sekarang Batroun) di dekat Byblos, dan Auza di Libya.

Ithobaal I (’Ittoba‘l, Ethbaal)
Raja Tirus
PendahuluPhelles (8 bulan, 879 SM)
PenerusBaal-Eser II (Balazeros, Ba‘l-mazzer II) 846 – 841 SM
Kelahiran915 SM
Tirus, dugaan
Kematian847 atau 846 SM
AyahAhiram
Ibutidak diketahui
AnakIzebel dan Baal-Eser II

Riwayat

sunting

Informasi utama yang berkaitan dengan Ithobaal berasal dari kutipan Yosefus dari penulis Fenisia Menander dari Ephesus, di dalam Against Apion i.18. Di sini dikatakan bahwa raja sebelumnya, Phelles, “dibunuh oleh Ithobalus, imam Astarte, yang memerintah selama tiga puluh dua tahun, dan hidup selama enam puluh delapan tahun; ia digantikan oleh putranya Badezorus (Baal-Eser II).”

Tanggal yang diberikan di sini sesuai dengan karya F. M. Cross[1] dan para ilmuwan lainnya[2][3] yang mengambil 825 SM sebagai tahun larinya Dido dari saudaranya, Pu'mayyaton (Pigmalion), dan setelah itu ia mendirikan kota Kartago pada tahun 814 SM. Lihat kronologi untuk tanggal-tanggal ini di dalam artikel Pigmalion dari Tirus.

Ithobaal menjalin kontak diplomatik dengan raja Ahab dari Israel. 1 Raja–raja 16:31 mencatat bahwa putrinya Izebel menikah dengan Ahab (874 – 853 BC),[4] dan pengaruh Fenisia di Samaria dan kota-kota Israel lainnya sangat luas. Di dalam bagian satu Raja-raja, Ithobaal dilabeli raja suku Sidon. Pada saat ini Tirus dan Sidon dikonsolidasikan menjadi satu kerajaan.

Komentar Menander bahwa Ithobaal telah menjadi imam Asytoret sebelum menjadi raja menjelaskan mengapa putrinya Izebel sangat bersemangat di dalam mempromosikan dewa-dewa Fenisia, sehingga menyebabkan konflik antara nabi-nabi Izebel dengan nabi Elia yang dikisahkan di Alkitab dalam 1 Raja-raja 18 dan 19.[5] Pernyataan Menander selanjutnya bahwa ayah Izebel adalah seorang pembunuh memberikan latar belakang bagaimana Izebel mengatasi urusan dengan “Nabot” dalam 1 Raja-raja 21.

Tirus tidak disebutkan sebagai lawan Salmaneser III di Pertempuran Qarqar pada tahun 853 SM,[6] namun dua belas tahun kemudian, pada tahun 841 SM,[7] putra Ithobaal, Baal-Eser II memberikan penghormatan kepada raja Asiria.

Lihat pula

sunting

Referensi

sunting
  1. ^ F. M. Cross, “An Interpretation of the Nora Stone,” Bulletin of the American Schools of Oriental Research 208 (Dec. 1972) 17, n. 11.
  2. ^ J. M. Peñuela, “La Inscripción Asiria IM 55644 y la Cronología de los Reyes de Tiro”, Sefarad 13 (1953, Part 1) 217-37; 14 (1954, Part 2) 1-39.
  3. ^ William H. Barnes, Studies in the Chronology of the Divided Monarchy of Israel (Atlanta: Scholars Press, 1991) 29-55.
  4. ^ Edwin R. Thiele, The Mysterious Numbers of the Hebrew Kings (3rd ed.; Grand Rapids: Zondervan/Kregel, 1983) 94.
  5. ^ Merrill F. Unger, Unger’s Bible Dictionary (Chicago: Moody Press, 1977) 327.
  6. ^ James B. Pritchard, ed.: Ancient Near Eastern Texts Relating to the Old Testament (Princeton: Princeton University Press, 1969) 278-79.
  7. ^ Thiele, Mysterious Numbers 76.